12/05/2021

Media Hiburan & Berita Hiburan Terbaru Hari Ini – www.flixmaster.com

www.flixmaster.com sebagai media hiburan merupakan situs berita hiburan terbaru hari ini yang mengulas informasi seputar anime, film, game, musik, novel dan tips & trik.

Review Film Joker (2019) serta Analisis Spoiler

13 min read

www.flixmaster.comReview Film Joker (2019) serta Analisis Spoiler. Pilu. Tragis. Kegilaan yang mendalam. Tiga hal tersebut ada di hampir seluruh bagian dari film Joker (2019). Untuk sebuah film yang mengangkat karakter dari komik, cerita film yang dibintangi Joaquin Phoenix ini amatlah gelap.

Intro

Menengok ke belakang, tidak jarang perusahaan produksi film besar saling bersaing untuk menayangkan film superhero, ternyata film tersebut sangat digemari dan sangat digemari masyarakat. Banyak filmnya yang dirancang untuk menyampaikan hal-hal positif agar dapat menginspirasi penonton untuk berbuat lebih baik. Namun tahun ini, dua perusahaan produksi raksasa, Warner Bros. dan DC, telah kembali memproduksi film yang berani dan khas, menghadirkan film orisinal yang tidak ada hubungannya dengan perilaku heroik sang pahlawan, melainkan yang satu itu. Film adalah penjahat yang sangat populer, dan badut terkenal di industri komik.

Kali ini, peran tersebut tidak dikembalikan kepada Jared Leto, aktor kawakan yang berperan sebagai badut di Suicide Squad. Peran tersebut diambil alih oleh aktor Joaquin Phoenix. Saat namanya diumumkan sebagai New Joker, banyak yang mengapresiasi, jika Jared Leto pernah memainkan peran ini di film Suicide Squad sebelumnya dan kurang mendapat respon di masyarakat, maka kesampingkan. Kali ini, publik mulai mendapat respon positif, yang tak lepas dari reputasi Joaquin. Dalam reputasi Joaquin tentu tidak perlu dipertanyakan lagi karirnya di layar lebar, apalagi ia adalah seorang aktor metode seperti almarhum Heath Ledger. Banyak orang yang mengatakan bahwa Joaquin adalah Joker sejati.

Sutradara dari film “Joker” adalah Todd Phillips (Todd Phillips), dia juga berpartisipasi dalam penulis naskah dan cerita film. Jika Anda penggemar film komedi pasti sudah tidak asing lagi dengan nama Todd Phillips, karena orang ini juga sutradara dari film trilogi “The Hangover”. Dibandingkan dengan film komik produksi Warner Bros. memang budget film ini tidak terlalu banyak, namun kenyataannya antusiasme masyarakat dan animo masyarakat yang sangat besar karena keingintahuan dan masalah psikologis. Hal ini sering dibicarakan minggu lalu. Film ini sangat sukses ketika dirilis, dan bahkan jika tidak dirilis di China, itu bisa menghasilkan keuntungan hingga $ 1 miliar! Letakkan film The Joker pada film terlaris ketujuh tahun 2019 dan dapatkan rating dewasa tersukses dalam sejarah film saat ini.

Baca Juga: 21 Drakor Yang Ditunggu Pencintanya di Tahun 2021

Sinopsis

Ceritanya akan menceritakan kehidupan seorang pria bernama Arthur Fleck, seorang pria yang kesepian, memiliki riwayat gangguan jiwa, dan memiliki sindrom tertawa yang menurut banyak orang sangat aneh, sehingga mempengaruhi keterampilan sosial dan karirnya. Arthur tinggal bersama ibunya di Gotham pada tahun 1981. Saat bekerja sebagai badut di berbagai acara, dia bermimpi untuk berhasil menjadi seorang stand-up comedian.

Saat itu, Kota Gotham adalah kota yang kacau balau. Akibat ketimpangan sosial, para pekerja kota melakukan pemogokan, menjadikan Kota Gotham seperti kota yang terabaikan dan terabaikan, dengan banyak sampah, tikus-tikus yang tumbuh tidak normal, pengangguran dan kejahatan. Angka tersebut meroket. Hidup di kota yang berantakan seperti Gotham, apalagi setelah dia diserang oleh sekelompok anak kriminal, hanya akan membuat kondisi mentalnya semakin tidak stabil. Satu-satunya tempat dia bisa menenangkan dirinya adalah melalui perawatan dan pengobatan yang diberikan oleh psikiaternya, serta melalui kursus perawatan psikiatri gratis yang disediakan sebagai fasilitas kota. Arthur merasa bahwa Gotham dan orang-orangnya semakin berkurang dari orang-orang di sekitarnya. Ramah dan acuh tak acuh.

Satu-satunya orang yang dekat dengannya saat itu adalah ibunya yang mengasuh di apartemennya yang bernama Penny Fleck. Ibunya selalu bercerita dan percaya bahwa Arthur selalu membawa kebahagiaan dan tawa kepada orang lain melalui wajah bahagia saat ia dilahirkan. Arthur dan ibunya selalu menghabiskan waktu menonton talk show populer yang dibawakan oleh Murray Franklin. Istilah khasnya adalah “Itu hidup”. Arthur memiliki keinginan yang kuat dan bahkan impian untuk tampil di acara itu. Masuk, dan selalu menganggap acara itu sebagai acara yang cemerlang titik. Dapatkan masalah untuk hidup Anda sendiri.

Di tengah kesulitan yang dialami Arthur dan ibunya, ibunya menaruh harapan besar pada Thomas Wayne yang selalu melihatnya di TV. Kelompok besar ini secara sukarela menjadi walikota untuk menjadikan Kota Gotham lebih baik. Tuliskan dia surat yang akan dikirim Arthur setiap hari, karena ibunya optimis bahwa Thomas Wayne suatu hari dapat menyelamatkan dan meningkatkan kehidupan mereka. Di antara kekerasan publik yang meluas dan para demonstran, dapatkah Arthur mewujudkan mimpinya dan membawa perubahan ke kota Gotham yang kacau? Dapatkah dia menemukan kehangatan dan pengakuan dari orang-orang di sekitarnya? Bisakah dia menginspirasi orang untuk menjadi lebih bahagia? Lantas, apa hubungannya ibu Arthur dengan Thomas Wayne agar dia selalu optimis dengan orang terkaya di Gotham? Anda dapat menemukan jawaban ini saat menonton film.

All It Takes Is One Bad Day

Plot Joker akan sepenuhnya difokuskan pada perjalanan Arthur Fleck. Individu yang berjuang untuk kondisi mentalnya yang tidak stabil menghadapi kondisi Kota Gotham yang semakin gila, dan dia memperlakukan penduduk kotanya, politisi Perlakuan petugas penegak hukum membuat mereka merasa Frustasi dengan aparat di sekitar mereka.Barengi dengan para demonstran yang setiap hari membuat kota semakin kacau, maka tak heran jika film ini tidak akan ditayangkan di China, karena para demonstran Hongkong semakin banyak melakukan kekerasan. Ya, film “Joker” memang sangat berat, dengan tema kondisi psikologis dan struktur sosial. Walaupun karakternya termasuk salah satu komik DC paling terkenal, namun tidak terlalu memperhatikan aksinya. Film ini lebih seperti ketegangan Drama, menyiratkan berbagai pemikiran tentang gangguan jiwa seseorang, dan berbagai filosofi muncul dalam adegan tertentu. Ada sebuah proses dalam film ini yang membuat perkembangan psikologis Arthur menjadi kegilaan dan kebingungan, sehingga Arthur menyerah dan menjadi karakter yang ditakdirkan dalam hidupnya, yaitu sebagai badut Gotham City yaitu badut.

Bagaimana film ini menunjukkan kegilaan Arthur sampai ia menjadi Joker terinspirasi oleh berbagai sumber, termasuk versi komik Batman dari “Killing Joke” Alan Moore dan sutradara Martin Scorsese (film “Taxi Driver” dan “The King of Comedy” karya Martin Scorsese . Beberapa karyanya juga sangat berpengaruh dalam film ini. Dari segi latar belakangnya, Arthur Fleck seperti badut dalam komik “The Killing Joke”. Ia ingin sukses di bidang stand-up comedy, namun karirnya gagal total. Bagaimana dia memandang masyarakat mirip dengan Travis Bickle dalam “Taxi Driver”, Dia muak dengan masyarakat dan memutuskan untuk menyelesaikan masalah dengan caranya sendiri (yaitu dengan paksa). Baik Arthur dan Travis menulis buku harian, tetapi Arthur membuat materi untuk pertunjukan tersebut, dan Travis lebih seperti buku harian.Obsesinya berasal dari Raja Komedi, seorang komedian stand-up obsesif yang terobsesi untuk tampil di acara bincang-bincang populer dan mencoba yang terbaik untuk sampai ke sana.

Referensi ini kemudian digunakan untuk membangun dunia di mana Anda akan melihat kehidupan sehari-hari Arthur Fleck yang menyedihkan. Berlatar tahun 1981, film ini berlokasi di kota Gotham yang kacau balau, dan hampir sepenuhnya menampilkan perspektif Arthur sebagai protagonisnya. Diantaranya, tampilan ini akan menunjukkan bagaimana pemikiran karakter utama bekerja dan bereaksi terhadap dunia di sekitarnya, serta meminimalkan visi karakter lain di sepanjang cerita film. Dengan kata lain, karena penuturannya hanya untuk menciptakan karakter badut itu sendiri, dan kita hanya mengandalkan sudut pandang, kita harus mengamati karakter yang hidup dalam fantasi dan kegilaan. Konsep “hari terburuk” tidak terlepas dari asal mula komik “Killing Joke”, yang memiliki teori terkenal bahwa hanya dibutuhkan hari buruk untuk mendorong orang menjadi jahat. Ketika Arthur datang ke apartemen Sophie dan berkata “Saya memiliki kehidupan yang buruk”, telur Paskah dalam adegan ini tidak akan dikutip dan ditambahkan ke film.

Struktur alur cerita itu sendiri adalah linier, dan alur cerita dapat ditampilkan dalam berbagai ringkasan adegan, dan ringkasan adegan ini bersifat ambigu namun tidak all-in-one, yang sangat tidak terduga dan tidak menunjukkan klise. Film badut juga merupakan salah satu film yang tidak tergolong lugas dalam penyampaian penceritaannya.Beberapa bagian harus dilalui agar Anda bisa memahami sepenuhnya apa yang terjadi yang membuat ritme dalam film terasa agak lambat. Eksposisi dilakukan secara simbolis dan tidak membuat film terlalu cepat untuk masuk ke adegan berikutnya. Ada beberapa isian yang digunakan sebagai bentuk transisi dari satu adegan ke adegan lainnya, seperti Arthur menari di kamar mandi umum, berjalan ke lemari es, dan frustasi di tempat sampah.

Sebagai simbol atau bentuk ekspresi karakter utama Arthur Fleck, pasar malam memainkan peran penting. Karena karakter hanya menunjukkan satu ekspresi pada karakter tersebut, yaitu tertawa, kita harus menebak emosi seperti apa yang sebenarnya dirasakan Arthur saat itu. Melalui penjelasan inilah kita memiliki pemahaman tentang apa yang karakter ingin sampaikan melalui gerak tubuh atau perilaku mereka. Salah satu tanda di film yang saya tangkap adalah tangga. Dari awal hingga pertengahan film, kami telah berulang kali menunjukkan adegan Arthur menaiki tangga yang terlihat muram dan tertekan, yang melambangkan betapa sulitnya dia menjadi orang yang ideal di mata masyarakat, dan memang begitu. membebani dia dengan beban yang berat. kehidupan. Setelah sampai di akhir klimaks, kita bisa melihat beberapa adegan dimana Arthur turun tangga bahkan menari disana dan terlihat bahagia yang artinya Arthur tidak lagi melahirkan kehidupan, terlihat lebih bahagia, dan Jangan berpura-pura menjadi diri sendiri. Masyarakat bisa menjadi dirinya sendiri.

Saat menonton sebuah film, Anda akan memikirkan banyak pertanyaan yang membuat misteri menjadi bagian dari film Joker. Siapa Arthur? Kenapa dia tertawa seperti ini? Apa yang menyebabkan Arthur melakukan ini? Mengapa ibunya begitu terobsesi dengan Thomas Wayne? Rahasia apa yang disembunyikan ibunya? Akankah dia berhasil mewujudkan mimpinya dan membawa kebahagiaan ke Kota Gotham? Perubahan apa yang dibawa Arthur ke Kota Gotham? Saat menonton film, Anda akan memikirkan pertanyaan seperti ini. Meski begitu, film Joker tidak bisa begitu saja memberikan jawaban atas bagian-bagian yang menonjol. Penonton bebas menjelaskan jawaban teka-teki tersebut berdasarkan teori atau pemahaman mereka sendiri.

Plot yang juga berkembang dengan baik di film Joker termasuk ketegangan dan thriller. Film badut ini bisa menciptakan suasana mencekam dan tidak nyaman melalui dialog atau bermain peran antar karakter, membuat penonton grogi, sehingga banyak adegan yang menegangkan menjadi tidak terlupakan. Melalui sekuens tersebut, penonton seakan-akan mengetahui arah dari adegan tersebut. Melalui dialog dan tata krama Arthur dan protagonisnya, penonton dapat mengetahui arah dari horor atau adegan anti iklim yang menunggu di akhir film. Salah satu peristiwa paling berkesan adalah ketika Sophie memergoki Arthur di apartemennya. Sejak saat itu, momen manis sebelumnya, tampaknya mereka berdua menjadi milik satu sama lain, dan ketika kebenaran dan kenyataan terungkap, itu menjadi mengerikan dan mencekam.

Baca Juga: Film Terbaik Sepanjang Sejarah

Sisiopat yang ingin perhatian

Untuk bisa memahami film ini, kita juga harus memahami dan memahami siapa sebenarnya Arthur. Sekilas, Arthur terlihat seperti orang yang kesepian dengan banyak masalah yang membuatnya frustasi. Penyakit sistem saraf (tertawa patologis) yang menyebabkannya tertawa sepanjang waktu karena tekanan yang disebabkan oleh berbagai tekanan selalu penuh dengan opini negatif, namun yang paling menggemparkan dan menjadi perhatian utama hanyalah Status kekerasan Arthur yang semakin meningkat di masyarakat Gotham. Kemudian, film tersebut menempatkan Arthur pada posisi yang tidak sepenuhnya sendirian, namun pertama-tama ada yang masih peduli padanya. Lalu ada Sophie, seorang wanita paruh baya yang tinggal bersama anak-anaknya di apartemen Arthur. Ada juga tokoh dalam kehidupan ayahnya.

Ibunya Penny Fleck (Penny Fleck) adalah orang yang tinggal bersama Arthur. Ibunya adalah orang yang sangat dipedulikan Arthur dan orang yang paling dekat dengannya. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika Arthur bangga bahwa dirinya masih bisa menjaga ibunya, namun apakah pengorbanannya layak untuk ditanggapi oleh ibunya? Ketika sang ibu pertama kali menunjukkan orang yang lemah, sakit dan linglung ke lingkungan sekitarnya, ia memiliki sifat yang sangat buruk, yaitu berkepribadian narsistik. Ya, Penny Fleck juga orang yang ngotot pada fantasinya sendiri, yang telah ditampilkan secara halus melalui rutinitas sang ibu sejak awal film. Rutinitasku adalah rutinitas ibuku Setiap kali Arthur pulang kerja, ibuku selalu menanyakan apakah suratnya untuk Thomas Wayne diposting.

Jika ibu tidak peduli dengan anaknya, bagaimana hubungan antara kebiasaan ini bisa dibuktikan? Jawabannya terletak pada adegan ketika Arthur kembali ke apartemennya setelah berpacaran dengan kekasih barunya Sophie saat itu. Ketika dia datang untuk berdansa dengan ibunya, Penny mengatakan kepadanya bahwa dia menulis surat lagi untuk Thomas Wayne, dan kemudian Thomas Wayne bertanya kepada Thomas Wayne mengapa dia mencium parfum itu. Dia menjawab bahwa dia telah Berkencan dengan seseorang. Reaksi orang awam apalagi kalau itu keadaan ibu pasti penasaran dan bilang “siapa dengan siapa?”, Tapi reaksi Penny Fleck pada saat itu berbeda, dan dengan hanya mengingatkan kepentingannya sendiri, maka menjadi “Don jangan lupa kirim suratnya. ” Melalui respon inilah film itu sendiri memberikan petunjuk percakapan sederhana, menunjukkan bahwa ibu kandung Arthur dan satu-satunya keluarga kandung, Penny, sebenarnya tidak tertarik atau khawatir dengan kehidupan anak tunggalnya.

Setelah mengalami berbagai peristiwa menyakitkan, Arthur menemukan fakta lain, sang ibu juga bertanggung jawab atas penyiksaan mantan pacarnya terhadap Arthur hingga sang anak mengalami trauma parah dan menjadi penyebab utama dari sindrom tertawa Arthur Fleck. Dalam film tersebut, sindroma tawa merupakan dinding yang menghalangi kesuksesan karirnya dan diterima oleh masyarakat. Ada adegan yang singkat, tapi dalam arti yang dalam, saat Arthur naik bus pulang. Seorang anak laki-laki tersenyum padanya, dan sebagai orang yang ahli membuat anak laki-laki itu tertawa, secara spontan Arthur menghibur anak itu dan berhasil membuatnya tertawa. Tawa anak adalah hal paling berharga yang dapat diterima Arthur, karena itulah tujuan hidupnya. Sayangnya, saat ibu sang anak mencetak Arthur agar tidak mengganggu sang anak, momen kebahagiaan itu berumur pendek. Tidak sampai Arthur tidak bisa menjawab perkataan ibunya, dan kemudian tiba-tiba tertawa keras, yang membuat ibu anak itu semakin marah, sampai Arthur menyerahkan sebuah kartu yang menjelaskan penyakitnya, dan kemudian ibunya mengerti penyakit Arthur. Sejak saat itu, kita dapat memahami rasa sakit dan penderitaan yang dideritanya akibat sindrom tersebut. Harus diartikan sebagai bentuk ekspresi kebahagiaan manusia, dilihat sebagai represi, seperti kutukan yang harus ditanggung Arthur atas tindakan ibunya Penny Fleck, Penny Fleck) Jangan pedulikan anak-anak Anda sejak awal. Karena sifatnya yang narsis.

Sifat narsistik ini pada akhirnya akan memungkinkan Arthur untuk mewarisi dari ibunya sendiri, dan dia sangat membutuhkan perhatian. Selain berharap mendapat perhatian masyarakat luas, Arthur Fleck juga menjadi orang yang kehilangan perhatian karena kehilangan ayahnya. Ketika dia membayangkan dirinya berpartisipasi dalam penampilan Murray Franklin dan disambut hangat oleh pemandu, ada tanda-tanda bahwa Murray Franklin sendiri bukan hanya seorang idola, dia juga percaya bahwa pembawa acara itu adalah citra ayahnya. Melalui doktrin ibunya, dia selalu mengatakan bahwa Arthur selalu memasang wajah bahagia, dan dia dilahirkan untuk membawa kebahagiaan dan tawa bagi semua orang, sosok Murray Franklin sangat cocok untuk Arthur menjadi sosok panutan yang dia miliki. mencari sepanjang waktu. 

Ketika dia menemukan dalam surat ibunya bahwa dia adalah putra orang terkaya di Kota Gotham. Ketidakpuasan perannya karena ternyata ia juga orang kaya, namun ia sangat bahagia karena memiliki ayah kandung bernama Thomas Wayne. Kepolosan emosional yang ditunjukkan oleh karakter tersebut karena dia senang mengetahui bahwa dia memiliki ayah yang sebenarnya dan berharap mendapatkan perhatian dan pengakuan yang selama ini dia cari. Namun nyatanya, takdir sangat tidak bersahabat dengan Arthur. Setelah beberapa saat, Arthur bertemu dengan apa yang dia katakan sebagai ayah kandungnya, bukan pengakuan atau pelukan hangat, tetapi pukulan bagi harapannya. Mimpi terakhirnya sekali lagi hancur dari karakter yang dianggapnya sebagai inspirasi dan idola, yaitu Murray Franklin. Ketika mimpinya menjadi kenyataan dan dia berhasil mengikuti acara ini, apa yang dia bayangkan ternyata tidak seperti yang dia harapkan. Murray lebih simpatik kepada orang lain yang menyakitinya, dan penampilannya di acara itu hanyalah lelucon dari pembawa acara. Menjadikan Murray Franklin seseorang yang menurutnya dapat menarik perhatian, pengakuan, atau sambutan hangat tidak berbeda dengan seseorang yang selalu menertawakannya.

Kehadiran Sophie dianggap kuat dan memberi Arthur lebih banyak harapan. Hal tersebut seolah menjadikan Sophie sumber kehangatan seperti matahari, yang selalu mencerahkan hari-hari Arthur dan menjadikan dirinya kuat dalam hidup berkat kepedulian dan dukungan Sophie. Hal ini kemudian membuat konsep ceritanya semakin terdistorsi, dan film tersebut kemudian berubah menjadi arah yang menyeramkan dan mengungkap kebenaran tentang hubungan keduanya, yang tak lain hanyalah ilusi Arthur. Ya, dia seperti ibunya, keduanya berfantasi tentang seseorang yang ingin mengungkapkan perasaannya, padahal sebenarnya tidak. Bisa dibayangkan bahwa satu-satunya alasan yang dapat membuat Arthur sehat secara mental adalah karena dia membuat dirinya lebih baik, tetapi kenyataannya, Arthur Fleck telah sendirian, dan tidak ada orang yang benar-benar peduli padanya.

We Are the Clown / Verdict

Cher Stone adalah sebuah film yang fokusnya bisa dikatakan terbagi menjadi dua, aspek utamanya adalah menampilkan perjuangan para penyandang gangguan jiwa, sehingga masyarakat di sekitarnya dapat menerimanya, serta berharap menunjukkan struktur sosial yang semakin menurun dan sinisme: Perlindungan dan perilaku tidak adil pemerintah mereka oleh masyarakat sosialis. Ada banyak gambaran yang jelas dalam film tersebut, yang menggambarkan keseriusan pengaruh ketidakstabilan mental seseorang. Orang tersebut seringkali diabaikan oleh masyarakat. Kesenjangan struktur sosial dan kurangnya kemandirian masyarakat dalam menentukan kehidupannya sendiri cenderung mengikutinya. Langkah-langkah ini mungkin mendengar pendapat orang sukses, daripada berani mengkritik dan mengambil langkah sendiri. Seluruh film dan cerita akan berputar di sekitar Arthur Fleck, protagonis yang diperankan oleh Joaquin Phoenix, dan Anda akan melihat tekad aktor untuk memerankan badut. Bahkan dengan aktor / aktris seperti Robert De Niro dan Zazie Beetz, film tersebut tetap memutuskan untuk tidak menghadirkan pandangan dari karakter lain, yang menjadikan Arthur Fleck menjadi satu-satunya narator yang membawa Anda / kami dari awal hingga akhir cerita.

Film Joker merupakan film yang banyak menggunakan referensi untuk menyusun cerita, sehingga secara keseluruhan konsepnya sepertinya terlalu banyak mengikuti referensi tersebut. Meski begitu, film Joker merupakan film superhero pemberani, yang berbeda dengan adaptasi komik akhir abad lalu. Salah satunya adalah keberanian untuk meninggalkan rumusan lama tentang asal-usul karakter badut. Karakter badut jatuh ke dalam cairan kimiawi dan menjadi gila. Film ini lebih mendekati dirinya sendiri sebagai produk kekerasan dan kekacauan yang disebabkan oleh emosi sosial. Alur ceritanya memang tidak mewakili keseluruhan konten game, namun tentunya memiliki beberapa pengisi, termasuk menampilkan tarian Arthur beberapa kali saat film mulai bertransisi ke adegan berikutnya. Film tidak selalu berfokus pada kesedihan dan drama kehidupan sedih Arthur, Film mengakhiri masalah ini dengan kekerasan sebagai penutup cerita. Menurut saya, hal tersebut dianggap wajar untuk perilaku kekerasan dalam film Joker, film tersebut tidak menginspirasi orang untuk melakukan perilaku kekerasan, tetapi menunjukkan mengapa orang dapat melakukan perilaku kekerasan. Kematian dalam film juga memiliki motivasi yang kuat, sehingga berdampak lebih emosional pada cerita, dan tidak membuat kematian dalam film diabaikan.

Akhirnya, ketika saya melihat film cover akhir tahun DC di film ini, saya sangat puas. Sepanjang tahun 2019 ini meski baru dirilis dua film, setidaknya film-film tersebut mendapat respon yang cukup positif.Ini juga membuktikan bahwa film DC ceria (SHAZAM!) Dan badut dengan tema heavy dan dark tetap bisa menggugah perhatian banyak orang. Minat yang besar dan penonton yang sukses. Terlepas dari keberhasilan atau kegagalannya, saya berharap tidak ada lagi film Joker dan menjadikan film ini sebagai film. Karena menurut saya film ini memberikan ending yang sempurna dan meninggalkan banyak kesan serta pengaruh bagi penontonnya. Artinya, film superhero tidak perlu dipaketkan dengan proyek berskala besar, pemeran film lain tidak perlu film lintas batas yang ambisius, dan tidak perlu menginvestasikan banyak uang untuk dipublikasikan di masyarakat. , Asalkan ada arahan yang benar dan benar Film yang dijanjikan bisa membawa kesuksesan dan apresiasi karya-karya bagus dari adaptasi komedi.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.