25/02/2024

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Review Film Netflix The Next 365 Days

3 min read

Review Film Netflix The Next 365 Days – Pandemi mengubah banyak hal dan utamanya adalah konsumsi konten OTT. Salah satu waralaba terbesar yang menerima basis penggemar besar selama penguncian adalah 365 Hari, film pertama dalam trilogi thriller erotis yang dibintangi oleh Michele Morrone, yang membuat aktor Italia itu menjadi sensasi dalam semalam.

Review Film Netflix The Next 365 Days

flixmaster – Film yang diadaptasi dari buku pertama Blanka Lipińska ini mendapat banyak penonton dan meskipun mungkin telah dikritik secara kritis, penonton tidak dapat melupakan drama tinggi yang disajikan bersama dengan aktor seperti Michele Morrone dan Anna Maria Sieklucka yang haus .

Menyusul kesuksesan film pertama, seperti bisnis lainnya, Netflix segera menyalakan sekuelnya dan berbulan-bulan setelah bagian kedua dalam trilogi, 365 Hari: Hari Ini yang keluar pada bulan April, bagian ketiga, 365 Hari Selanjutnya sudah Di Sini. Seolah-olah pembuatnya tidak ingin kita melupakan betapa buruknya film kedua yang dibuat sehingga mereka sekarang juga menghapus tiga sekuel yang tidak perlu.

Jika ada satu hal yang kami pelajari dari thriller erotis ini, jangan mengharapkan plot atau dialog yang substansial di sini. Ikuti banyak lika-liku yang diberikan pembuatnya kepada Anda dan bersiaplah untuk tetap tidak terpesona olehnya.

Bagi mereka yang telah melihat sekuelnya, akhir yang mengejutkan dari Hari Ini ketika sepertinya Laura (Anna Maria Sieklucka) akan mati, dia bertahan dan ceritanya diambil dalam tiga sekuel dengan dia dan Massimo (Michele Morrone) menjadi di tempat yang berbeda setelah kesulitan yang mereka alami dalam hubungan mereka di film terakhir.

Baca Juga : Ulasan Film Infinity Pool 

Threequel lepas landas dengan Laura (Sieklucka) menuju ke Portugal untuk menghadiri pameran mode Lagos dengan (Olga Magdalena Lamparska) di mana dia mendapat kejutan dengan saudara perempuan Nacho (Simone Susinna) yang membujuknya untuk mempertimbangkan memberinya waktu untuk menjelaskan miliknya.

Sementara Laura dan Massimo merasa sulit untuk mendapatkan kembali kepercayaan dan berjuang dengan hubungan mereka, Nacho mencoba yang terbaik untuk memperdalam jurang di antara mereka. Akankah Laura membuat pilihannya di akhir film adalah yang tersisa untuk dilihat.

Hal tentang tiga sekuel ini adalah rasanya yang paling tidak berguna di antara ketiga film tersebut. Kebingungan yang dihadapi Laura dalam memilih antara Nacho dan Massimo tidak memiliki cukup umpan untuk membuat keseluruhan film menjadi menarik dan karenanya, banyak adegan erotis yang dipaksa masuk ke dalam narasi. Tentu saja, adegan-adegan intim inilah yang telah menjadi pokok waralaba dan tanpa mereka, penonton akan berhenti menonton film dengan mudah.

Seperti yang diharapkan dari waralaba, Laura yang terpecah antara membuat pilihan yang tepat bahkan berakhir dengan urutan mimpi threesome, seolah-olah itu akan memberinya jawaban yang dia cari.

Salah satu bagian yang paling mengganggu dari film ini adalah bahwa lagu-lagu terus diputar selama transisi antar adegan dan sepertinya film ini menggunakan musik lebih banyak daripada dialog apa pun. Film dengan waktu tayang dua jam ini praktis tidak berhasil menyajikan apa pun yang cukup dapat ditebus, pada kenyataannya, itu hanya membuat Anda bertanya-tanya mengapa kita mengalami cinta segitiga yang berantakan ini hampir beberapa bulan setelah sekuelnya yang membawa bencana.

Meskipun saya akan mengakui satu hal yang menghargai film ini dan itu adalah keputusan pembuatnya untuk tidak mengikuti alur cerita dari novel ketiga dan malah membuat akhir cerita mereka sendiri.

Apakah akhir yang ambigu menunjukkan kemungkinan film keempat dalam waralaba masih harus dilihat. Dibandingkan dengan sekuelnya yang berusaha membalikkan keadaan dengan liku-liku dan juga erotikanya, angsuran ketiga hanyalah cinta segitiga yang mengecewakan yang tidak memiliki substansi untuk mengubah dirinya menjadi sebuah film fitur yang utuh. Gabungkan plot tipis film dengan dialog ngeri dan ini menjadi tamasya yang bahkan lebih tak tertahankan.

Dari nasihat cinta yang diterima Laura dari ibunya hingga klimaks di mana Massimo karya Michele menyampaikan kutipan tentang cinta, tidak ada kelonggaran yang Anda dapatkan karena standar film terus menurun.

Akting di The Next 365 Days tidak berbeda dengan yang kita lihat di dua film sebelumnya. Jika ada, bahkan ketampanan Michele Morrone yang pernah menemukan banyak peminat dalam pandemi juga tidak membantu menyelamatkan film ini dari kehancurannya.

Fakta bahwa film tersebut tidak memiliki niat untuk menyampaikan cerita yang memiliki sesuatu untuk dikatakan sendiri sudah cukup untuk menunjukkan kepada Anda apa yang mungkin Anda daftarkan jika Anda memutuskan untuk menonton film berdurasi dua jam ini. Dalam waktu yang sama, Anda dapat menonton seluruh final Stranger Things Season 4 lagi. Hanya mengatakan, buatlah pilihan yang lebih baik.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.