27/02/2021

Media Hiburan & Berita Hiburan Terbaru Hari Ini – www.flixmaster.com

www.flixmaster.com sebagai media hiburan merupakan situs berita hiburan terbaru hari ini yang mengulas informasi seputar anime, film, game, musik, novel dan tips & trik.

5 Film Terbaik Sepanjang Sejarah, Kamu Pernah Nonton yang Mana??

12 min read
5 Film Terbaik Sepanjang Sejarah, Kamu Pernah Nonton yang Mana

Flixmaster.com – 5 Film Terbaik Sepanjang Sejarah, Kamu Pernah Nonton yang Mana? Hello geng, balik lagi nih mimin bakal update 7 daftar film terbaik sepanjang sejarah nih, Buat kalian yang udah belum pernah nonton segera masukin film film dibawah ke list kalian. Film film ini bakal cocok nih menemani waktu senggang kalian geng, apalagi dimasa pandemi kayak gini yang masih mengharuskan beberapa daertah buat mengaluin PPKM ( PEMBERLAKUAN PEMBATASAN KEGIATAN MASYARAKAT )

Cukup menghibur kan buat yang jenuh di rumah karena aturan dari pemerintah tersebut, So check this out.

1.THE GOODFATHER

Layanan streaming film Netflix akan menayangkan film legendaris “The Godfather Trilogy” (bagian 1, 2, dan 3), yang akan mulai ditonton pada 1 Mei 2020.

Disutradarai oleh Francis Ford Coppola, film ini terinspirasi dari novel berjudul sama karya penulis Amerika-Italia Mario Puzo.

Trilogi ini bercerita tentang sebuah keluarga mafia Amerika yang bermarga Corleone, yang pemimpinnya merupakan tokoh penting dalam kejahatan terorganisir di Amerika Serikat.

Film pertama dari film-film ini dirilis pada tahun 1972, dan film kedua dan ketiga dirilis pada tahun 1974 dan 1990.

The Godfather Trilogy adalah film yang sangat sukses. Secara khusus, film pertamanya memenangkan banyak penghargaan, seperti Academy Awards 1973 dan Golden Globe Awards untuk film terbaik, dan Marlon Brando memenangkan penghargaan aktor terbaik untuk status ayah baptisnya.

Di IMDb, film pertama dan kedua berhasil menduduki peringkat 2 dan 3 untuk mendapatkan rating terbaik, yaitu film pertama 9.1 dan film kedua 9.0.

Pengantar “The Godfather Trilogy”

Trilogi Godfather mengisahkan kehidupan imigran Italia di New York, AS (khususnya imigran dari Sisilia). Kekerasan, kriminalitas, penindasan, bisnis ilegal, pembunuhan dan kebiasaan mafia adalah ciri khas film “The Godfather” ini. Inti dari cerita film ini adalah keluarga Corleone yang dipimpin oleh Don Vito Corleone, yang dikenal sebagai “Godfather”.

Don Vito Corleone memiliki empat anak: Santino “Sonny” Corleone (putra sulung ambisius yang telah bersama ayahnya), Frederico “Fredo” Corleone (anak kedua dengan kepribadian yang relatif tidak stabil), dan Michael Corleone (anak ketiga) lihai dan menjauh dari bisnis keluarga) dan Constanzia “Connie” Corleone (anak bungsu dimanjakan oleh Corleone, putri tunggal).

Ibu empat anak ini adalah Carmela Corleone (Carmela Corleone), dia menemani suaminya dengan berani dan sabar. Selain itu, anak angkat Vito dan Carmela adalah Tom Hagen (pengacara keluarga Corleone).

The Godfather Part One (1972)

Di film pertama, plotnya menceritakan kejayaan dinasti bisnis Don Vito Corleone, hingga wafatnya Michael Corleone diangkat sebagai Don baru.

Dalam menjalankan bisnisnya, Don Vito dibantu oleh dua orang sahabat dekatnya, Peter Clemenza dan Salvatore Tesio sebagai “keinginan”, Tom Hagen sebagai “konsultan”, dan Sonny Corleone sebagai “bos”.

Saat itu, persaingan bisnis di New York melibatkan lima keluarga utama, yakni Corleone, Barzini, Tataglia, Cuneo, dan Stracci. Persaingan dan permainan kotor adalah makanan halal. Don Vito hampir mati dalam pajak buah. Michael tidak ingin tinggal diam dan bertekad untuk membalas dendam.

The Godfather II (1974)

Di film kedua, kemuliaan keluarga Corleone jatuh ke tangan Don Michael Corleone. Bisnis yang dimulai oleh ayahnya masih beroperasi dengan cara yang sama dan menjadi lebih besar dan lebih sukses.

Bisnis keluarga Corleone terletak di Las Vegas, Hollywood, dan Kuba. Rahasia suksesnya adalah Michael siap meninggalkan konsep bisnis ilegal.

Senator Pat Geary mengatakan fakta membuktikan bahwa semakin sukses bisnisnya, semakin besar harapan Michael untuk terjun dalam bisnis. Dia bersikeras mencari bukti untuk membuktikan bahwa bisnis keluarga Corleone adalah bisnis ilegal, yang disertai dengan pertumpahan darah.

Senator menggunakan pendukung setia Corleone, Frank Pantangeli (Frank Pantangeli). Michael juga menemui kendala dengan teman pengusaha Don Vito, Hymen Roth.

The Godfather III (1990)

Ternyata kejayaan bisnis keluarga Corleone sudah lama, dan Don Michael telah meninggalkan cara kerja Mafia. Michael sekarang menjalankan perusahaan legal yang bebas dari intimidasi dan kekerasan.

Di film ketiga, kehancuran kerajaan bisnis Michael Corleone dijelaskan. Michael memiliki dua anak, Anthony dan Mary. Sejak Michael dan Kay bercerai, kedua anaknya telah diasuh Kay.

Anthony sangat berbeda dari ayahnya. Bahkan, ia sangat marah saat mengetahui bahwa pamannya Fredo telah membunuh Al Neri atas perintah ayahnya. Pada saat yang sama, meskipun Maria adalah seorang wanita, kepribadiannya sangat mirip dengan ayahnya. Jika seorang wanita bisa menjadi seorang Tang, maka Mary Corleone memenuhi persyaratan ini.

Di film ketiga, terdapat banyak hal menarik, seperti konflik keluarga, keterlibatan Vatikan dalam pergulatan bisnis, dan peran Vincent Corleone sebagai Don karena kegigihan dan dukungan Connie Corleone.

Ketiga film ini adalah satu film, jika tidak ditonton semua pasti akan merasa tidak enak karena sebagian ceritanya masih berjalan.

Baca Juga:

Film Judi Wajib Tonton, Last Vegas Review

2.The Dark Night

“The Dark Knight” adalah seri dari “Batman Begins” yang meluncur pada tahun 2008. Serial kedua Christopher Nolan, The Dark Knight Trilogy, kembali, dibintangi oleh beberapa aktor dari film pertama. Ini termasuk Christian Bale (Batman), Gary Oldman (Gary Oldman), Morgan Freeman (Morgan Freeman) dan Michael Caine (Michael Caine). Banyak nama baru juga telah ditambahkan, termasuk Heath Ledger (Heath Ledger) yang berperan sebagai badut, Aaron Eckhart (Aaron Eckhart) dan penggantian Katie Holmes sebagai Rachel Dawes (Rachel) Dawes ‘Maggie Gyllenhaal (Maggie Gyllenhaal).

Operasi Monster Anti-Listrik Andrew Garfield Dalam film ini, Bruce Wayne (Bruce Wayne) alias Batman, Petugas Polisi James Gordon (Gary Alder) (Gary Oldman) dan Jaksa Wilayah Harvey Dent (Aaron Eckhart) membentuk koalisi untuk menemukan kejahatan terorganisir di Gotham Kota. Namun, Joker (Heath Ledger) menggagalkan upaya mereka, yang mencoba merongrong pengaruh Batman dan membuat kota menjadi kacau. Kisah film “The Dark Knight” dimulai ketika sekelompok penjahat merampok bank di Gotham City yang menyimpan mata uang mafia. Setelah menyelesaikan misi tersebut, para penjahat tersebut saling membunuh dan meninggalkan Joker yang kemudian melarikan uang tersebut.

Pada saat yang sama, Bruce Wayne terkesan dengan idealisme Harvey Dent. Ia bersedia mendukung karirnya karena ia yakin Kota Gotham akan aman di bawah pengawasannya. Bos mafia Sal Maroni (Eric Roberts), Gambol (Michael Jay White) dan Chechnya (Ritchie Coster) mengadakan konferensi video dengan akuntan korup mereka Liu (Qin Han). Liu telah menggunakan dana mereka untuk diamankan dan melarikan diri ke Hong Kong.

Kemudian Cherstone menyela pertemuan tersebut dan memperingatkan Batman agar tidak dihalangi oleh hukum. Dia menawarkan untuk membunuh para pahlawan Kota Gotham dengan imbalan setengah uang Mafia. Meski awalnya diabaikan, Joker berhasil membunuh Gambol dan mengambil alih anggota gengnya. Oleh karena itu, Mafia kemudian memutuskan untuk menerima lamaran Joker, yang kehilangan kesabarannya dengan membunuh beberapa karakter di Gotham. Dia mengancam akan terus mengambil tindakan kecuali jika Batman ingin mengungkapkan identitasnya. Bagaimana Batman akan menghadapi Joker?

3.12 Angry Man

Cukup banyak kritikus yang merekomendasikan film ini. Sekilas saya rasa ini adalah film hitam putih klasik yang membosankan dengan judul 12 Angry People, jadi apa yang membuat mereka marah?

12 (dua belas) adalah jumlah hakim dalam sidang tersebut. Bahkan dari judulnya, saya sekali lagi meragukan amarah kedua belas anggota juri terhadap tersangka, yang bisa membuat publik jengkel.

Mungkin akan ada berbagai konflik antara dua belas juri saat menentukan hasil akhir persidangan.Dari semua tebakan di benak saya, ada yang benar, tapi kebanyakan tidak!

Saya pribadi berterima kasih kepada kritikus film lokal yang memperkenalkan dan mempromosikan salah satu film terbaik dengan tema uji coba. Tak heran jika film ini mendapat review tertinggi dari para kritikus.

Saat pertama kali menonton film “Angry Man 12”, adegan pertama adalah situasi dan dialog di pengadilan. Beberapa percakapan mengungkap pembunuhan seorang remaja yang menjadi tersangka setelah membunuh ayahnya.

Kemudian kamera beralih ke ruangan khusus dengan meja panjang dan besar yang dikelilingi banyak kursi. Segera setelah itu, juri menjadi salah satu dari dua belas orang.

Ini berarti persidangan telah dilanjutkan dan sekarang dimungkinkan untuk menentukan apakah tersangka bersalah. Nah, itulah awal perjalanan! Awalnya, kedua belas juri yang tidak saling kenal mulai mengobrol sebelum rapat untuk memutuskan persidangan.

Karenanya, berbagai argumentasi dikemukakan pada pembukaan rapat untuk mendapatkan suara terbanyak di antara mereka. Sebelas orang menyatakan tersangka bersalah, tetapi hanya satu orang yang menyatakan tidak bersalah.

Film 12 Angry People berfokus pada dialog antara dua belas karakter yang mengalir sekitar 1,5 jam secara real time. Dialog sebenarnya dilakukan untuk berbagai perselisihan dan perdebatan, karena perbedaan pendapat yang didasarkan pada nalar dan logika, maka timbul perselisihan dan konflik antara satu dengan yang lain.

Melalui berbagai hipotesis dan analisis pandangan seluruh juri, terungkap secara detail narasi pembunuhan, yang menarasikan kesaksian terdakwa dan saksi yang menggugatnya.

Sebelum terjadi rentetan perselisihan spontan, perdebatan tersebut akan menggugah emosi bahkan terkadang menyimpang dari individu.

Puncaknya terjadi ketika konflik antara beberapa orang yang mengambil keputusan menghasilkan suara yang seimbang atas keputusan terdakwa yang “bersalah” dan “tidak bersalah”.

Penulis skenario Reginald Rose pandai membimbing emosi penonton, menjaga rasa ingin tahu, dan bubar dalam keputusasaan kedua belas juri, dan kemudian terus membuat keputusan dengan suara bulat.

Kepiawaian Sidney Lumet dalam menyampaikan naskah benar-benar membuat saya merasakan suasana yang sesungguhnya, seolah-olah membawa saya atau penonton kepada penonton di ruangan itu. Tidak ada pemandangan lain dalam ruang dan waktu yang berbeda.

Barisan tokoh legendaris di masanya memainkan peran unik satu sama lain. Beberapa orang mengenal satu sama lain, memiliki persahabatan atau keintiman selama pertemuan, memiliki kebencian dan perselisihan, dan beberapa bersimpati atau bahkan simpatik.

Aktor legendaris Henry Fonda (Henry Fonda) memerankan Davis atau Juri No. 8, menyatakan terdakwa tidak bersalah sejak awal dan terus bersikeras bahwa argumennya konsisten, dan kemudian Martin Balsam (Martin Balsam) menjabat Juri nomor satu. 1 Alias ​​menjadi mediator dan mencoba untuk tetap menjadi pemimpin yang netral.

Kemudian aktor Lee J. Cobb menjabat sebagai juri. 3 Terlihat sombong, keras kepala dan bisa dibilang lawan yang bertentangan dengan Davis.

Pada saat yang sama, sikap hakim lain telah berubah, dan mereka skeptis terhadap keputusan besar yang diambil melalui pemungutan suara akhir. Beberapa orang tampak pasif, tertekan, sopan dan lembut, terlalu rasional, sensitif, tangguh, terlalu reaktif, dan cukup pintar untuk berbicara.

Ke-12 “Angry Men” yang mewakili judul itu sendiri mengekspresikan pengaturan dan sudut pengambilan gambar adegan dalam format hitam putih, melambangkan panas dalam ruangan tanpa AC.

Sehingga mempermudah amarah yang meledak-ledak, terkait isu sensitif sebagai instrumen dari persoalan hukum yang dihadapi.

Hingga akhirnya turun hujan, suasana tiba-tiba berubah untuk meredakan konflik di antara mereka yang seakan mulai menarik kesimpulan. Benar-benar merasakan kesedihan dalam kecemasan dan keputusasaan saat mengambil keputusan sebelum beberapa detik terakhir.

Secara tidak langsung, mereka akhirnya memahami karakteristik dan kepribadian masing-masing dengan lebih baik.

Tak perlu dibarengi dengan musik dramatis, semua adegan di film ini sangat emosional dan mendalam melalui berbagai ekspresi dan dialog yang tajam.

Film “Twelve Angry Men” akhirnya memperjelas judul itu sendiri, Pertanyaannya adalah: apa yang membuat mereka marah. Narasi film ini tidak hanya tentang bagaimana meringankan alibi terdakwa melalui rekonstruksi murni dan pembelaan rasional.

Dari sudut pandang kedua belas juri, film ini jelas menimbulkan isu sosial yang sensitif dalam budaya lingkungan Amerika saat itu.

Saya sangat merekomendasikan film ini sebagai tontonan keadilan di mata hukum melalui opini obyektif yang manusiawi. Jadi, apa yang membuat mereka marah?

Baca Juga:

Ini Dia Rahasia Adegan Judi Di Film Yang Tampak Sangat Nyata

4. Schindler’s List

Sebagai anak seorang pengusaha, tidak diragukan lagi Schindler memiliki gen seorang pengusaha, meskipun usahanya gagal di akhir hayatnya dan bangkrut. Sebagai seorang pebisnis, Schindler memang orang yang sangat taktis, pragmatis dan oportunistik.

Setelah Nazi berkuasa, Schindler menjadi anggota Partai Nazi, sehingga ia selalu menempelkan logo Nazi di dadanya. Ketika Polandia ditaklukkan dan banyak orang Yahudi dibunuh, Schindler membeli sebuah pabrik dengan harga murah. Orang-orang Yahudi diancam akan dibunuh sebagai karyawan dan mitra bisnis mereka untuk membiayai produksi pabrik.

Nazi memang memiliki kebijakan memisahkan orang Yahudi yang tidak produktif dan produktif. Yang pasti, orang Yahudi yang berprofesi sebagai dosen akan dikarantina dan diangkut ke kamp konsentrasi Yahudi tempat mereka akan dibunuh. Ketika seorang Yahudi dianggap terampil, dia akan diberi kartu biru atau sebagai pekerja. Dengan status tersebut, dia tidak hanya selamat dari kamp pengungsian Yahudi yang mematikan, tetapi juga mendapatkan pekerjaan dan makanan.

Ketika Sindler menjalankan semua bisnisnya, dia menyuap para pemimpin Nazi dengan uang, wanita, pesta, vodka, dan berlian. Melalui berbagai bentuk penyuapan, Schindler tidak hanya mampu membeli dan mengoperasikan pabrik hot pot dengan harga murah, sehingga melipatgandakan keuntungan, tetapi ia juga dapat merekrut orang Yahudi dengan kartu kerja biru untuk melakukan pekerjaannya. menanam. Tidak hanya itu, Schindler juga bisa menentukan orang Yahudi mana yang bisa mendapat izin kerja baru dan bekerja di pabriknya sehingga orang Yahudi tersebut bisa selamat dari Nazi Hollocoust.

Dalam perkembangan selanjutnya, Schindler tidak hanya menggunakan orang Yahudi Polandia sebagai karyawan pabrik, tetapi juga melindungi orang Yahudi dari ancaman genosida Nazi dengan menikmati status karyawan pabrik. Ketika SS hendak mengevakuasi anak-anak tersebut karena dianggap kelompok tidak berdaya di masyarakat, Schindler menggagalkan mereka. Schindler memarahi SS, mengatakan bahwa mereka adalah karyawan pabrik. Anak-anak akan membantu menyeka dan memasang baut senjata berdiameter sangat kecil dari pabrik senjatanya. Begitu juga bagi wanita yang dianggap makhluk lemah dan tidak cakap.

Tidak hanya itu, senjata yang diproduksi Schindler di pabrik amunisinya ternyata tidak cocok untuk SS. Tetapi untuk terus menunjukkan bahwa karyawan pabriknya produktif melawan Nazi, Schindler memalsukan catatan produksi pabrik besarnya. Metode Schindler tidak hanya melindungi karyawan pabrik sebelum Nazi (karena mereka dianggap orang produktif), tetapi juga membuatnya bangkrut. Kepala akuntan sangat pintar, dia menyadari bahwa Schindler telah menghasilkan uang dan kehilangan uang di pabrik senjatanya.

Secara total, 1.200 orang Yahudi bertahan dengan menjadi karyawan di pabrik milik Schindler. Schindler melakukan ini dengan menyuap pejabat Nazi, bahkan mengutuk pasukan Nazi yang tidak berani melawan karena mereka tahu bahwa Schindler memiliki hubungan dekat dengan pejabat Nazi. Faktanya, Schindler tidak hanya menyuap uang, permata, vodka, dan pesta, tetapi juga membeli orang Yahudi dari Nazi tingkat tinggi. Orang Yahudi yang dia beli dari Nazi bekerja di pabriknya sendiri, dan Steven Spielberg memanggilnya daftar Schindler, yang merupakan nama film yang dia ambil pada tahun 1993.

Para pejabat Nazi sendiri tidak meragukan tindakan Schindler, tetapi beberapa kali Schindler ditangkap dan mereka tidak dapat membuktikan dakwaan terhadap Schindler. Tentu saja, selain menghasilkan uang, dia juga menggunakan suap untuk melindungi pejabat Yahudinya.

Ketika Jerman menyerah kepada pasukan Sekutu dan memperoleh otorisasi dari Uni Soviet, orang-orang Yahudi secara otomatis selamat, dan Schindler, sebagai seorang Nazi, adalah orang yang dikejar oleh tentara Soviet. Schindler berimigrasi ke Argentina untuk mendirikan perusahaannya sendiri, dan kemudian kembali ke Jerman, tetapi semuanya gagal. Bisnis Schindler bangkrut, dan dia hidup dalam kemiskinan.

Umat ​​Katolik Schindler sangat dihormati oleh orang Yahudi. Jenazahnya dimakamkan di Pemakaman Gunung Zion di Yerusalem dan akan dikenang selamanya di peringatan Yad Wassham. Dia terdaftar sebagai orang baik di antara bangsa-bangsa dan beruntung berada di jalan keadilan (jalan keadilan) Menanam pohon.

5. Catch Me, If You Can 

Kapan pun sampai pada kasus kebohongan aktor yang cerdas, film “Tangkap aku jika kamu bisa” selalu disebutkan.

Dosen UI Fauziah Zen berbicara tentang kasus Kriminal, mahasiswa UI putus sekolah karena penipuan akademik, Dosen UI Fauziah Zen juga menyinggung soal film tersebut.

Dia menulis: “Mengingatkan pada film” Jika Anda bisa menangkap saya “. Nah … sekarang Anda tahu mengapa saya memanggilnya Crimey.”

Crimei kemudian menyangkal kebohongan kepadanya, dan Crimei kemudian dikenal oleh mereka yang disingkat HDS.

Tapi, selain itu, kalau mau, apa sih film “Catch Me” itu?

Film “Catch Me If You Can” didasarkan pada kisah nyata seorang pria bernama Frank William Abagnal. Film ini dirilis pada 2002, ketika Leonardo Di Caprio (Leonardo Di Caprio) memerankan Frank William Abagnale Jr.

Dalam ceritanya, Frank berhasil memalsukan cek, dokumen, dan identitas ketika ia masih kecil untuk berbohong.

     1. Para ahli memalsukan dokumen

Ternyata Frank memalsukan cek senilai 2,5 juta dolar AS di 26 negara / kawasan dalam 5 tahun. Dengan memeriksa proses pembayaran cek bank, dia belajar memalsukan cek. Hasil pemalsuannya adalah untuk mendukung gaya hidupnya yang mewah.

Frank juga memperoleh gelar sarjana hukum dari Universitas Harvard untuk mencari pekerjaan di firma hukum.

    2. Identitas palsu

Menurut catatan, Frank William Abagnale Jr. berulang kali memalsukan identitasnya untuk mendapatkan uang dalam jumlah besar. Frank telah menjadi pilot Pan American World Airways. Saat menjadi pilot, ia berhasil terbang ke 26 negara / wilayah dan melakukan total 250 penerbangan.

Saat identitasnya hendak diungkap, Frank kemudian menyamar sebagai Frank Connor dan menyamar sebagai direktur medis dokter anak.

Frank juga berpura-pura menjadi pengacara di sebuah firma hukum di Louisiana. Faktanya, Frank tidak pernah memperoleh sertifikat kualifikasi pengacara. Dia mendapatkan gelar sarjana hukum dari Universitas Harvard.

    3. Memalsukan dokumen saat Anda masih muda

Frank mulai menempa cek pada usia 16 tahun. Karena keadaan ekonomi keluarga yang tidak stabil, setelah orang tuanya bercerai, dia melakukan pemalsuan ini. Kebohongan ini dilakukan oleh Frank hingga berusia 21 tahun.

     4. Ada kedamaian ilahi

Dalam menjalankan serangkaian tipu daya, Frank memiliki keahlian yang kuat: tenang. Frank mampu mengatur kebohongannya serapi mungkin.

Dalam satu adegan, Frank terlihat sangat fleksibel dan berperan sebagai guru bahasa Prancis di sekolah menengah. Bahkan saat itu dia masih duduk di bangku SMA. Frank berpura-pura menjadi siswa yang ingin membalas dendam, dan dia bertemu dengannya di depan kelas.

Frank juga sangat tenang saat menjadi guru bahasa Prancis. Bahkan, ia bahkan memberikan semua pekerjaan rumahnya kepada calon teman-temannya. Frank juga dengan cerdik mengumpulkan orang tuanya untuk membahas karyawisata.

     5. Untaian kebohongan

Sebagai pilot Pan American, Frank berhasil melakukan pemeriksaan penerbangan yang biasanya dilakukan oleh pilot. Merasa ada yang tidak beres, Pan American World Airlines kemudian meminta FBI untuk menyelidiki Frank. Saat menjadi buronan FBI, Frank menyamar sebagai dokter pengawas dokter anak. Bahkan Frank tidak memiliki ijazah sekolah kedokteran.

Frank kemudian terus berbohong untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Belakangan ia menjadi buronan dari berbagai negara. Frank telah dipenjara di Prancis dan Swedia. Dia kemudian ditangkap oleh Biro Investigasi Federal (FBI) dan dipenjarakan di penjara AS.

Apakah Anda akrab dengan Frank William Abagnale Jr? Apakah hidupnya pernah di penjara?

Fakta menarik muncul dalam kehidupan nyata Frank Frank Abagnale Jr. Setelah dibebaskan dari 12 tahun penjara, dia mendirikan Abagnale & Associates untuk terlibat dalam keamanan dokumen.

Jika bisa, ikuti saya dan sering-seringlah membuat film ini ketika ada kebohongan (1)

Frank William Abagnali Jr.

Yang lebih menarik adalah karena keahlian Frank dalam mengidentifikasi cek otentik, dia mengajar di bidang keamanan mata uang di FBI. Sekitar 14.000 organisasi telah mengadopsi program pencegahan penipuan cek yang dirancang oleh Abagnale.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.