20/10/2021

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Sejarah Singkat Perjalanan Band Legend “The Beatles”

11 min read
Sejarah Singkat Perjalanan Band Legend "The Beatles"

www.flixmaster.comSejarah Singkat Perjalanan Band Legend “The Beatles”.  The Beatles dimulai pada Maret 1957 oleh John Lennon (John Lennon) mendirikan sebuah band bernama The Quarrymen, ketika ia berusia 16 tahun, di tanah Liverpool. Paul McCartney berusia 15 tahun dan bergabung dengan quarry beberapa bulan kemudian. Tahun berikutnya, teman McCartney, George Harrison, bergabung. Band Quarrymen hingga tahun 1960 terdiri dari tiga gitaris yang memainkan musik rock El Elvis, Buddy Holly dan The Crickets. Pada awal 1960-an, teman Lennon, Stu Sutcliffe, melakukan pertunjukan bassis. Kemudian dia mengusulkan untuk mengubah nama tambang tersebut. Saat itu, band ini beberapa kali berganti nama, dari The Beatles, The Beatles, Johnny and Moondog, Ron John and The Beatles menjadi Silver Beatles, hingga akhirnya mereka melepaskan kata silver dan membentuk nama Beatles di bulan Agustus. 

Pada tahun 1960. Pertengahan 1960-an, seorang kerabat bernama Allan Williams mengundang mereka ke Hamburg, Jerman. Mulailah petualangan mereka dan isi klub klub  red zone di Hambrug dengan musik rock.

Di Hamburg, Sutcliffe punya pacar baru bernama Astrid Kirchherr. Wanita ini memperkenalkan gaya rambut “exi” (eksistensialis) Jerman, yang kemudian digunakan sebagai merek dagang The Beatles.

Baca Juga: 6 Personil Band Legend “The Beatles”

–Rekaman pertama

Peluang pertama The Beatles di Hamburg hanya beberapa bulan. Akibat berbagai masalah, beberapa personel harus kembali ke Liverpool pada akhir 1960-an. Hanya Sutcliffe yang kemudian menetap di Jerman. Anggota The Beatles lainnya terus bermain di berbagai klub di Liverpool. Mereka sering bermain di area Merseyside tepatnya di klub legendaris bernama “Tavern Club”. Tempat inilah yang menjadi tempat lahirnya Merseybeat Sound. Pada awal 1961, Sutcliffe keluar dari band dan mulai mengejar pendidikan sekolah seni di Jerman. Kemudian McCartney (McCartney) berperan sebagai pemain bass. Di tahun yang sama, The Beatles kembali ke Hamburg, mereka memenangkan kontrak rekaman pertama mereka dari produser Jerman Bert Kaempert dan menjadi band pendukung gitaris rock Inggris Tony Sheridan. Judul rekamannya adalah “Tony Sheridan dan The Beat Brothers”, dan singelnya adalah “My Bonnie”.

Pada tahun 1961, nama The Beatles semakin terkenal, khususnya di Liverpool. Tavern Club membawa mereka bertemu dengan pengusaha rekaman dan kolumnis musik Brian Epstein, yang kemudian menjadi manajer mereka pada Januari 1962. Epstein membawa mereka ke Decca Records untuk audisi (beberapa audisi dirilis pada 1995 dan menjadi bajakan). Tetapi Decca Records menolak mereka dan beberapa perusahaan rekaman lainnya. Di tahun yang sama, agresivitas Epstein terbayar, dan seorang produser bernama George Martin menyerahkan surat kontrak kepada The Beatles, yang ditandai dengan Parlophone, anak perusahaan EMI Records. The Beatles membuat rekaman pertama mereka di bawah kepemimpinan Martin di Abbey Road Studios (dimiliki oleh EMI) di London pada Juni 1962. Pada saat itu, Martin mengungkapkan ketidakpuasannya dengan Pete Best, dan dia mengajukan proposal ke Epstein untuk menggantikan Best dengan drummer studio.

Kemudian mereka mempekerjakan Andy White sebagai drummer. Pemberhentian terbaik membuat The Beatles bertemu dengan Ringo Starr, saat Ringo Starr meninggalkan bandnya Rory Storm and Hurricanes. Sebelum Ringgo resmi bergabung, Andy White masih berada di single “Love Me Do” dan “PS I Love You.” Untuk tujuan komersial, Epstein menyarankan agar The Beatles mengenakan pakaian rapi. Dasinya melengkapi tampilan dan melengkapi gaya rambut khasnya. Ini adalah lagu terakhir sampai putus. Pemain gitar John Lennon, pemain bass McCartney, pemain gitar utama George Harrison, pemain drum Ringo Starr, semua anggota menjadi penyanyi. Saat itu, single “Love Me Do” membuat The Beatles terkenal. Ketika mereka merilis single “Please Please Me / Ask me Why” pada bulan November, popularitas mereka melejit, sebelum mencapai puncak tangga lagu Inggris pada awal tahun 1930. Sepanjang 1962, The Beatles masih tampil di Hamburg. Sampai selesai pada desember 1962.

–Kepopuleran yang mendunia (1963 – 1966)

Bagi The Beatles, 1963 adalah tahun yang bermanfaat. The Beatles diproduseri oleh George Martin dan menampilkan LP (Long Term Record / Album) mereka secara live di Abbey Road Studios. 10 trek audio direkam untuk melengkapi 4 trek audio yang dirilis sebelumnya. Judul LP adalah “Please Please Me” dan dirilis pada Maret 1963. Materi album ini menggunakan duo Lennon-McCartney yang kemudian menjadi prototipe album-album selanjutnya. Produktivitas The Beatles mengikuti, dan beberapa single dirilis. Mereka adalah “From Me to You” pada bulan April, yang juga menduduki puncak tangga lagu Inggris. Pada bulan Agustus, single keempat “She Loves You” juga dirilis. Menjadi single pertama yang penjualannya melebihi satu juta. Logo ikonik The Beatles pertama kali diperkenalkan pada tahun 1963, saat itu adalah sampul luar drum bass Starr. Begitu pula dengan istilah “Beatlemania” yang lahir dengan popularitas di pertengahan tahun 1963.

Era The Bealtes mulai dibanjiri dengan jadwal konser, dimana panggung mereka selalu dipenuhi para penggemar yang berteriak antusias. Perjalanan luar negeri pertama mereka (kecuali Hamburg) adalah ke Swedia pada bulan Oktober. Sekembalinya dari Swedia, banyak penggemar dan jurnalis menyambut mereka, dan mereka mulai memperkenalkan mereka di headline media.

Di sela-sela tur, The Beatles juga menyempatkan diri merekam lagu sebagai bahan untuk album berikutnya “With the Beatles”. Pada Juli dan Oktober 1963, materi direkam menggunakan teknologi rekaman studio (sebelumnya tidak ada rekaman langsung). Sebelum merilis album, mereka merilis single “I Want To Hold Your Hand” di bulan November. Sama seperti single sebelumnya, single ini kembali menambah jumlah penggemarnya yang tergila-gila padanya, fenomena musik yang belum pernah terjadi sebelumnya di Inggris. Album “With the Beatles” akhirnya resmi dirilis pada Januari 1964, yang biasanya berisi materi duet Lennon-McCartney.Album ini mendapat pujian dari The Times melalui kritikus musik Willian Mann, yang menegaskan bahwa Lennon-McCartney Duo adalah komposer Inggris yang hebat.

–Awal Britis invasion

Sejarah The Beatles bahkan sampai di negeri Amerika Serikat (AS). Awalnya, lagu-lagu mereka tidak berjalan dengan baik, dan perusahaan rekaman independen Amerika Capitol Records menolak merilis beberapa single pertama band. Hingga akhirnya, mereka merilis single “I Want to Hold Your Hand”, yang kemudian merajai chart AS dan terjual 2,5 juta kopi. Perjalanan The Beatles di Amerika dimulai pada 7 Februari 1964, menandai tonggak sejarah dalam invasi Inggris (Brtitish Invasion). Saat mereka mendarat di Bandara JFK, sekitar 3.000 fans menyapa mereka. Mereka pertama kali muncul di “Ed Sullivan Show”, dengan 74 juta orang, atau setidaknya 40% dari populasi Amerika. Setelah itu, mereka mengadakan konser terbuka pertama mereka di Washington Coliseum, dan ribuan anggota Beatles membuat mereka kewalahan. Mereka telah berpartisipasi dalam “Ed Sullivan Show” untuk kedua kalinya sebelum kembali ke Inggris pada 22 Februari. Lagu The Beatles menempati posisi teratas di tangga lagu billboard. Para remaja Amerika mulai meniru gaya rambut dan gaun mereka.

Penampilan mereka di Amerika Serikat menginspirasi banyak band Inggris untuk menyeberangi Atlantik untuk mencapai Amerika Serikat, inilah invasi Inggris.

The Beatles melanjutkan perjalanan internasional ke Belanda, Hong Kong, Australia dan Selandia Baru pada bulan Juni 1964, dan kemudian kembali ke Amerika Serikat. Tur konser mereka selalu diwarnai oleh ribuan fans yang berteriak histeris menutupi kekuatan amplifier mereka untuk menampilkan musik yang mereka mainkan, sehingga The Beatles tidak bisa mendengar apa yang mereka mainkan. Rutinitas ini membuat mereka lelah berpergian. Mereka menghadiri pertemuan selama tur AS pada bulan Agustus, yang kemudian mengubah mereka. Mereka bertemu dengan legenda lagu rakyat Amerika Bob Dylan (Bob Dylan). Bisa dibayangkan dari perbedaan latar belakang musik, lirik, penampilan dan gaya hidup mereka. Vivid Bob Dylan (Bob Dylan) adalah seorang kritikus sosial dan politik dengan lirik puitis yang tajam, dan bertemu dengan empat orang berpakaian rapi yang memainkan musik rock “manis” dengan lirik penuh kasih. Dylan kemudian memperkenalkan The Beatles ke Cannabis. Ada cerita menarik tentang kejadian ini, Dylan memberikan mariyuana karena salah paham dengan lagu “Aku ingin memegang tanganmu” dengan kata-kata “Aku tidak bisa bersembunyi” dan “Aku menjadi sangat tinggi” Dia mengira itu adalah mariyuana. Nah, pertemuan ini adalah pertemuan budaya, yang benar-benar menginspirasi The Beatles di album mereka selanjutnya.

–A Hard Days Night, Help, Beatles For Sale, sampai Rubber Soul

Di kesempatan berikutnya, The Beatles mulai merambah dunia film. Minimnya perhatian dari Capitol Records menyebabkan kompetitor lain mendekati The Beatles. United Artist Records (United Artist Records) melalui departemen filmnya memberikan kontrak film kepada The Beatles, dengan harapan dapat mengikuti kontrak rekaman. Film pertama The Beatles, “A Hard Night,” disutradarai oleh Richard Lester dan dirilis selama 6 minggu dari Mei hingga April 1964. Film ini pertama kali ditayangkan di London dan New York pada bulan Juli dan Agustus dan sukses.

Album soundtrack “A Hard Day’s Night” dirilis pada Juli 1964. Seperti album sebelumnya, album ini juga sangat sukses. Dalam album ini, Anda dapat melihat semua musik yang mempengaruhi mereka dikumpulkan bersama, menunjukkan karakteristik unik dari rock The Beatles. Suara unik mereka mulai terlihat di album ini. Materi dalam album ini berisi karya asli Lennon dan McCartney tanpa sampul. Secara umum dapat dikatakan bahwa The Beatles mulai menunjukkan keaslian musik mereka di album ini, penuh kegembiraan dan optimisme. Suara unik The Beatles, terutama suara gitar resonansi elektrik 12 senar milik Harrison, selanjutnya memengaruhi suara Birds, membuat dunia rock tahun 60-an lebih aktif.

The Beatles tidak kehilangan keseruan album “A Hard Day’s Night” dan kembali ke studio untuk memproduksi materi untuk album studio kelima mereka “Beatles for Sale”. Mereka menggunakan materi ini antara Agustus 1964 dan Oktober 1964, dan album dirilis pada akhir 1964. Mengenai materi album, format “Beatles For Sale” mengikuti dua album pertama, yang berisi banyak lagu cover.

Pada 1965, kehidupan The Beatles menjadi penuh kontroversi. Pada bulan April, The Beatles berkenalan dengan LSD yang disediakan oleh dokter gigi Lennon dan Harrison. Pada bulan Juni, Ratu Elizabeth II menunjuk mereka sebagai anggota Kerajaan Inggris (MBR) .Karena kebiasaan memberikan pemimpin militer atau sipil, beberapa anggota konservatif lainnya menentang.

Di tahun yang sama, The Beatles kembali syuting film kedua. Judul filmnya adalah “Help!”. Film ini kembali disutradarai oleh Richard Lester dan dirilis pada Juli 1964. Beberapa komentar mengatakan bahwa film ini sangat buruk dibandingkan dengan film-film sebelumnya, namun meskipun demikian film ini tetap sukses secara komersial di pasaran. . Soundtrack di album “Help!” Hanya berisi dua lagu cover. Di album ini, Harrison mulai muncul sebagai pencipta, dan dia menggubah dua lagu untuk album ini. “Tolong!” Juga menunjukkan perubahan di The Beatles. Perubahan suara Lennon dipengaruhi oleh gaya Bob Dylan dan musisi folk Amerika lainnya. Selain itu, album kelima juga berisi lagu rakyat terkenal “Yesterday” ciptaan McCartney (McCartney). Saat mereka mulai memasukkan unsur orkestra dalam lagu ini, itu adalah panggung baru.

The Beatles kemudian mengunjungi Amerika Serikat untuk ketiga kalinya pada Agustus 1965. Konser terbesar dari kunjungan kali ini adalah di Shea Stadium di New York. Sekitar 556.000 fans menghadiri konser tersebut. Kemudian, The Beatles kembali menggelar 9 konser sukses lainnya di berbagai kota di Amerika Serikat. Usai berkunjung, The Beatles akhirnya berkenalan dengan idola mereka Elvis Persley. Kemudian mereka membicarakan banyak hal dan berdiskusi.

Album mereka berikutnya “Rubber Soul” dirilis pada Desember 1965. Album ini dipuji karena kematangan musiknya.

Kualitas bahan yang disintesis, lirik, dan berbagai suara yang digunakan telah sangat ditingkatkan. Dalam “Norwegian Wood” (burung terbang), mereka mulai menggabungkan elemen suara tradisional, seperti sitar, yang menjadi pendorong untuk membentuk kembali elemen suara gaya rock standar. Beberapa karya menunjukkan bahwa mereka telah memasuki bidang musik, seperti folk rock. Lirik The Beatles mulai mencerminkan dunia batin mereka, dan kemudian berbagai interpretasi cerita dalam lagu tersebut menarik sambutan orang-orang. Album ini menandai perubahan besar dalam musik The Beatles, yang kemudian tercermin dalam album mereka berikutnya.

Baca Juga: 3 Sinopsis Novel Terbaik & Populer, No 1 Wajib Baca!

–Dua Album Terakhir and Game Over

Dua album terakhir yang dirilis The Beatles dirilis pada akhir 1965 dan pertengahan 1970, yaitu “Abbey Road” dan “Let It Be”. Meskipun “Let It Be” adalah album terakhir yang dirilis oleh The Beatles, materi rekaman direkam sebelum “Abbey Road”. The Beatles awalnya berencana untuk merilis “Let It Be”, tetapi karena mereka tidak menyukai rekaman tersebut, mereka memutuskan untuk menunda album tersebut. Awalnya, judul album ini bukan “Let It Be”, melainkan “Get Back”. Ide konsep album berawal dari McCartney yang ingin membuat album live lagi. Ia merasa The Beatles terlalu fokus pada studio dan berbagai eksperimen musik, sehingga mereduksi perasaan mereka sebagai sebuah band. Hubungan antara anggota sangat buruk. Terjadi perselisihan antara dua komposer utama, Lennon McCartney. Harrison pergi selama seminggu, dan setelah kembali ke rumah, dia membawa seorang teman, Billy Preston, yang kemudian mengisi lagu tersebut di keyboard “Get Back”. Pemilihan tempat konser kerap kontroversial, yakni di atap Gedung Apple di 3 Savile Street London. Akhirnya mereka menggelar konser terakhir mereka pada 30 Januari 1969. Konser tersebut dipadati orang-orang di jalanan sekitar Apple Corps, serta orang-orang yang memanjat atap gedung lain di dekatnya, semua melihat idola mereka. Setelah polisi menghentikan mereka dengan suara yang mengganggu, konser berakhir. Beberapa materi lain direkam di studio Abbey Road EMI.

Setelah merekam beberapa saat, terjadilah pertarungan lagi dengan The Beatles. Kali ini masalah bisnis, yaitu memilih manajer. Lennon, Harrison, dan Starr memilih Klien Allen, seorang pengusaha yang menandatangani kontrak dengan Rolling Stones dan band Inggris lainnya selama invasi Inggris. McCartney lebih memilih John Eastman, saudara laki-laki dari istrinya Linda Eastman. Karena belum ada kesepakatan, keduanya dipilih menjalankan bisnis The Beatles. Proses perekaman lagu “Let It Be” yang kontroversial membuat George Martin pesimis dengan kelanjutan The Beatles. Ia percaya bahwa proses “Let It Be” adalah yang terakhir bagi mereka. Ketika McCartney menghubunginya untuk melanjutkan produksi album, dia terkejut. Mereka tidak membuang waktu dan kembali ke studio rekaman. Proses rekaman “Abbey Road” dimulai pada akhir Februari. Martin mengajukan ide konsep album, di mana materi lagu dari setiap lagu dimainkan secara medley. Lennon menolak ide ini dan menyarankan agar dia dan lagu McCartney ditempatkan di kedua sisi. Terakhir, konsep kompromi dari album tersebut adalah satu sisi berisi lagu individu, dan sisi lain menggunakan konsep pencampuran hybrid, yang disebut “Abbey Road Medley”. Selama proses rekaman, Lennon dan Plastic Ono merilis single solo di luar The Beatles yang berjudul “Give Peace a Chance”. Di saat yang sama, rekaman “Abbey Road” diakhiri dengan lagu “I Want You (She’s So Heavy)” pada tanggal 20 Agustus 1969. Ini adalah kali terakhir keempat Beatles bersama di studio. Lennon memutuskan untuk keluar dari band pada 20 September, tetapi mereka tidak mengumumkannya sampai masalah terkait kemitraan diselesaikan. Abbey Road terjual 4 juta eksemplar dalam 2 bulan. Album ini menampilkan mahakarya Harrison “Something”, yang harmoni dan melodinya sangat dipuji. Secara umum, album ini mendapat sambutan yang baik.

Kembali ke proses panjang rekaman “Let It Be” yang akhirnya selesai pada Januari 1970, saat lagu Harrison “I Me Mine” direkam. Kemudian berikan informasi album kepada Phil Spector untuk hak akhir. Spector adalah seorang produser di Amerika Serikat, ketika ia juga memproduseri single Lennon “Instant Karma”. Spector memasukkan karya orkestranya dalam lagu McCartney “The Long and Winding Road”. McCartney tidak menyukai hasil Spector, tapi terlambat karena “Let It Be” dirilis pada 8 Mei 1970. Film dokumenter “Let It Be” dirilis tak lama kemudian. Album terakhir The Beatles lah yang mendapat kritik paling negatif dari media.

McCartney akhirnya memutuskan hengkang dari The Beatles dan mengumumkan beritanya pada 10 April 1970. Dia membuat pernyataan ini dalam berita untuk album solonya. Rilis album solo pertama McCartney bertepatan dengan dirilisnya “Let It Be”. Personil meminta McCartney untuk mendukung perilisan album tersebut, namun ia menolak karena kecewa dengan hasil lagu Spektor “The Long and Winding Road”. Setelah itu … The Beatles di nyatakan bubar.

–Lalu setelah itu

Setelah bubar, mantan anggota The Beatles ini terus berkarya dengan karya pribadinya sendiri. Terkadang, seorang anggota akan berpartisipasi dalam proyek personalia lain. Dalam proyek pribadinya, Anda dapat melihat berbagai karakter musik orisinal dari setiap orang. Lennon adalah seorang musisi yang pandai dalam berbagai lagu rock dan lagu daerah, dengan fokus pada propaganda perdamaian dan anti-perang. McCartney dan “Sweet Pop”. Lagu Harrison “kebatinan” selalu dipengaruhi oleh musik India. Starr dan rock and rollnya mendengarkan dengan mudah. Di antara semua lagu tersebut, Lennon paling efisien dalam menghasilkan lagu-lagu legendaris seperti “Imagine”, “Give Peace”, “Mother” dan lain sebagainya. McCartney mengalami masa kejayaan di masa kejayaannya setelah pembentukan The Beatles, meski ia tidak menyamai prestasi Lennon. Ada rumor tak berujung tentang reuni The Beatles. Kabar disayangkan John Lennon ditembak mati di New York pada 8 Desember 1980 akhirnya memecah rumor tersebut. Mark david chapman adalah orang yang membunuh lennon.

Pada 29 November 2001, berita malang datang kembali, dan George Harrison mengikuti Lennon. Kematiannya karena kanker paru-paru.

Karya The Beatles terus disalin, diedit ulang, dikumpulkan, diproses ulang, dan ditemukan. Ketiga anggota The Beatles McCartney, Harrison dan Starr bersatu kembali pada tahun 1994 untuk melaksanakan proyek “Antologi”. Saat itu, Lennon diwakili oleh mantan istrinya Yoko Ono. Proyek “Anthology” adalah beberapa dokumen tentang rekaman dan latihannya, lagu-lagu yang belum dirilis, dan dialog yang terkait dengannya, yang merupakan bagian dari band paling terkemuka dalam sejarah, The Beatles.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.