18/06/2024

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Film Romantis Terbaik Sepanjang Masa

3 min read

Film Romantis Terbaik Sepanjang Masa – Februari adalah Bulan Sejarah Hitam , dan juga bulan cinta. Cara apa yang lebih baik untuk merayakan fakta bahwa “cinta adalah cinta adalah cinta adalah cinta” selain menyelami film yang menampilkan pemeran utama kulit hitam dan beragam penggambaran narasi yang berpusat pada cinta?

Film Romantis Terbaik Sepanjang Masa

flixmaster – Meskipun gagasan cinta dan romansa bukanlah hal baru bagi umat manusia dan cinta adalah pengalaman universal, seringkali gambar dan pesan orang kulit hitam di media tidak berfokus pada narasi semacam itu.

Meskipun masih diperlukan lebih banyak film romantis yang dapat dikenali oleh orang-orang dari semua ras, daftar 26 film romantis kulit hitam ini menampilkan berbagai bentuk representasi dalam budaya kulit hitam, yang mencerminkan rangkaian identitas kulit hitam yang unik dan menyoroti banyak pengalaman beragam orang kulit hitam.

Porgy and Bess (1959)

Disutradarai oleh Otto Preminger dan Rouben Mamoulian , film Porgy and Bess menampilkan beberapa aktor dan pemain kulit hitam paling sukses saat itu, seperti Sidney Poitier yang tak tertandingi, Dorothy Dandridge, Sammy Davis Jr . dan Diahann Carroll, untuk beberapa nama. Film ini didasarkan pada opera klasik George Gershwin di sebuah desa nelayan di Carolina Selatan pada tahun 1912.

Carmen Jones (1954)

Juga disutradarai oleh Preminger, opera Bizet Carmen Jones versi 1954 menampilkan pemain kulit hitam all-star. Carmen Jones (Dandridge) adalah wanita cantik yang merayu Joe ( Harry Belafonte ) yang bertunangan dengan Cindy Lou. Hal-hal terungkap, dan pelajaran dipelajari tentang nafsu, cinta, kehidupan , dan konsekuensi.

Nothing But A Man (1964)

Disutradarai oleh Michael Roemer , film Nothing But A Man mengajukan pertanyaan yang sangat valid: Apa yang Anda lakukan saat merasa tidak layak untuk dicintai? Dibintangi oleh Ivan Dixon sebagai Duff, seorang pekerja kereta api, dan Abbey Lincoln sebagai Josie, film ini mengkaji tekanan ekspektasi, diskriminasi, dan cinta di tahun 1960-an.

Baca Juga : Review Film Netflix The Next 365 Days 

A Raisin in the Sun (1961)

Di bawah arahan Daniel Petrie , A Raisin in the Sun, yang ditulis oleh dramawan wanita kulit hitam Lorraine Hansberry, dibintangi oleh para aktor luar biasa yang merupakan perintis sejati dalam industri film. Poitier, Ruby Dee , Diana Sands , Claudia McNeil dan Louis Gossett Jr. hanyalah beberapa aktor yang menghidupkan film tentang keluarga , uang, dan kelas pekerja ini dan menjadikannya film klasik yang sangat disayangi.

Lady Sings The Blues (1972)

Disutradarai oleh Sidney J. Furie , Lady Sings the Blues adalah sebuah drama biografi yang membawa pemirsa dalam perjalanan menuju kehidupan penyanyi blues legendaris Billie Holiday . Dibintangi oleh Diana Ross sebagai Holiday dan Billy Dee Williams sebagai pria yang sangat mencintainya, film ini adalah penggambaran cinta, kehilangan, dan kecanduan yang indah.

A Warm December (1973)

Dibintangi oleh Poitier sebagai Dr. Matt Younger dan Esther Anderson sebagai Catherine Oswandu, A Warm December menggambarkan aspek kelas menengah-atas kulit hitam serta royalti Afrika. Catherine harus memilih antara pria yang dia cintai dan negara asalnya.

Claudine (1974)

Claudine adalah komedi / drama romantis tahun 1970-an yang disukai banyak orang di komunitas kulit hitam. Disutradarai oleh John Berry , film ini melakukannya dengan benar dengan penggambaran dua orang kulit hitam malang yang mengalami masa-masa sulit dalam hidup tetapi bersedia mengambil kesempatan untuk cinta. Ini memberikan pandangan introspektif ke dalam sistem kesejahteraan dan persepsi ibu kulit hitam, dan menggambarkan bahwa cinta dapat bertahan meskipun ada tekanan sosial ekonomi.

Aaron Loves Angela (1975)

Disutradarai oleh Gordon Parks , Aaron Loves Angela adalah tentang seorang anak laki-laki kulit hitam, Aaron ( Kevin Hooks ) dan seorang gadis Puerto Rico, Angela ( Irene Cara ). Cinta mereka mengungkap ketakutan, prasangka, dan kebencian yang telah diciptakan oleh institusi “ras” yang khas. Bahaya terjadi saat mereka memberontak terhadap pendapat dan pandangan orang lain tentang cinta mereka.

Purple Rain (1984)

Musisi dan penyanyi legendaris Prince bersinar terang dalam Purple Rain . Menghadapi situasi sulit di rumah, romansa baru, band yang tidak puas, dan puncak mimpi menjadi kenyataan, di Purple Rain Prince menunjukkan kepada dunia kemampuan aktingnya sebagai The Kid, dan memastikan takdirnya sebagai aktor dan musisi.

Mo’ Better Blues (1990)

Disutradarai oleh Spike Lee , Mo ‘Better Blues adalah tentang musisi Jazz Bleek Gilliam ( Denzel Washington ), seorang pria dengan bakat hebat dan banyak pilihan dalam hal wanita. Mo ‘Better Blues dengan penuh perasaan membawa pemirsa dalam perjalanan yang menegaskan gagasan bahwa untuk setiap keputusan yang dibuat, pasti akan ada konsekuensinya.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.