20/10/2021

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

10 Acara TV Terbaik Di Dunia Tahun 2010-an

10 min read

www.flixmaster.com10 Acara TV Terbaik Di Dunia Tahun 2010-an. Dari mahakarya yang tidak jelas dan aneh (‘Baskets’) hingga tontonan kelas blockbuster yang epik (‘Game of Thrones’), dekade ini memberi kita hampir terlalu banyak televisi bagus untuk ditonton.

Memberi peringkat acara televisi terbaik dalam dekade apapun adalah tugas yang rumit, tetapi beberapa dekade lebih mudah daripada yang lain. Pada akhir tahun 1970-an, misalnya, Anda dapat dengan mudah mengumpulkan 10 besar yang menampilkan Roots, empat komedi situasi yang ditayangkan bersama dalam lineup Sabtu malam 1973 CBS yang legendaris (All in the Family, M * A * S * H, The Mary Tyler Moore Show, dan The Bob Newhart Show), dan beberapa komedi situasi hebat Tujuh Puluh lainnya. (Katakanlah, Taksi, Barney Miller, The Jeffersons, dan Laverne & Shirley?)

Mengidentifikasi seri terbaik tahun 2010-an tidaklah sesederhana itu. Beberapa di antaranya adalah fakta bahwa beberapa Hall of Famers TV lingkaran dalam dimulai pada tahun 2000-an dan berlanjut hingga tahun 2010-an. Haruskah mereka memenuhi syarat? Jika demikian, apakah kita memperhitungkan keseluruhan penayangan mereka, atau hanya episode yang ditayangkan dekade ini? Namun, sebagian besar, ini hanya tentang seberapa banyak televisi yang kita dapatkan selama periode yang kemudian dikenal sebagai Peak TV. Terburu-buru jaringan kabel untuk mengikuti HBO, FX, dan AMC ke dalam bisnis drama bergengsi, ditambah kedatangan Netflix dan Perang Streaming, berarti ada lebih banyak program secara eksponensial untuk dipertimbangkan. Dan banyak dari itu luar biasa.

Terakhir kali saya memeringkat banyak pertunjukan ini, ada banyak peraturan yang terlibat. Di sini, kami memutuskan hanya pada dua:

  • Mayoritas episode harus ditayangkan dalam dekade ini.
  • Tidak lebih dari dua musim dapat ditayangkan sebelum tahun 2010. 

Jadi Breaking Bad memenuhi syarat untuk keduanya, sementara Mad Men memenuhi syarat untuk aturan pertama – dan akan masuk 10 besar hanya berdasarkan musim 2010-nya – tetapi bukan yang kedua. (Maaf untuk semua yang ingin menjadi seperti Joan di lift SDCP sekarang.) Jika tidak, daftar ini sangat condong ke serial bernaskah dan fiksi naratif – dan seringkali ke arah serial komedi dan drama yang seimbang dengan cekatan – dengan taburan komedi sketsa dan program anak-anak . Ini juga sebagian besar mengabaikan miniseri, bahkan yang hebat seperti Show Me a Hero atau Chernobyl, lebih menyukai gagasan televisi sebagai pengalaman yang berkelanjutan selama bertahun-tahun.

Dengan peringatan tersebut, berikut adalah pertunjukan yang saya anggap sebagai 10 film terbaik tahun 2010-an.

  1. ‘The Leftovers’

Dua persen dari populasi dunia lenyap begitu saja tanpa penjelasan apapun baik dari sains maupun agama. Apa sekarang? Adaptasi Damon Lindelof dan Tom Perrotta dari novel Perrotta tentang akibat dari Pengangkatan menyamping ini sering kali – terutama di musim pertamanya yang lebih bergelombang – di antara drama televisi yang paling melelahkan secara emosional pada dekade ini atau dekade lainnya. Itu tidak gentar dalam menghadapi kesedihan dan kegilaan karakter seperti polisi kota kecil yang tidak rasional Kevin Garvey (Justin Theroux), istrinya yang bisu Laurie (Amy Brenneman), atau terutama Nora Durst (Carrie Coon, secara keseluruhan- time performance), yang kehilangan suami dan kedua anaknya dalam apa yang dikenal sebagai Keberangkatan Mendadak.

Tetapi komitmen untuk mengeksplorasi sakit hati dari realitas paralel ini juga berarti bahwa Lindelof, Perrotta, sutradara Mimi Leder, dan perusahaan diperlengkapi dengan sangat baik untuk mempelajari aspek-aspeknya yang lebih aneh, bahkan lebih lucu. Musim kedua dan ketiga pertunjukan yang sedikit kurang suram itu menumpuk nyaman dengan yang terbaik yang ditawarkan drama klasik HBO dari dekade sebelumnya, ketika karakter melakukan perjalanan ke Texas, lalu Australia, dan kadang-kadang ke hotel di akhirat di mana Kevin harus bernyanyi karaoke untuk membuatnya kembali ke keluarganya di dunia nyata.

Saat Lindelof Lost diserang karena tidak memberikan jawaban yang memuaskan atas misteri pulau itu, The Leftovers memulai dengan berjanji bahwa itu tidak akan pernah menjelaskan Keberangkatan. Kemudian Nora seperti melakukannya di akhir yang indah, tetapi dengan cara yang terasa benar-benar sesuai dengan semangat pencapaian yang luar biasa dan tidak dapat dipahami ini. Tidak ada pertunjukan tahun 2010-an yang lebih menyedihkan – atau lebih katarsis, terutama karena dunia kita sendiri mulai semakin tidak masuk akal – tetapi tidak ada pertunjukan yang juga lebih kreatif, atau tidak terduga, atau sekadar menghibur seperti The Leftovers.

  1. ‘Parks and Recreation’

Kehilangan episode dari 2009 bahkan lebih menyakitkan disini dibandingkan dengan Breaking Bad. Semua yang merugikan kita adalah musim pertama sitkom NBC yang sebagian besar mengecewakan, di mana pegawai negeri Amy Poehler, Leslie Knope sebagian besar tampil seperti sepupu yang tidak mengerti dari The Office Michael Scott, ditambah beberapa episode dari awal Musim Kedua, di mana rekan pencipta Greg Daniels dan Mike Schur mulai mencari cara terbaik untuk menulis kepada Leslie (tidak terlalu terlupa, lebih bersahabat dengan alam), bosnya yang tabah dan suka daging Ron Swanson (Nick Offerman), anjing anjing yang bersemangat Andy Dwyer (Chris Pratt), dan sisanya.

Pada tanggal 13 Mei 2010, sebuah episode berjudul “Master Plan” menambahkan Adam Scott (sebagai pria nomor kancing – dan calon cinta Leslie – Ben Wyatt) dan Rob Lowe (sebagai pemecah masalah politik yang sangat antusias, Chris Traeger) ke dalam ansambel, dan Taman meledak dalam salah satu pertunjukan hebat dalam sejarah komedi situasi. Syair yang tulus, dan sangat konyol, untuk layanan sipil, persahabatan, dan makanan sarapan, Parks menangkap optimisme era Obama menjadi.

  1. ‘Breaking Bad’

Untuk keperluan latihan ini, kami hanya menghitung episode yang ditayangkan mulai 1 Januari 2010. Itu berarti kami kehilangan kisah asal mula guru yang berubah menjadi juru masak, Walter White – salah satu pilot hebat dalam sejarah pertelevisian – serta beberapa angsuran klasik lainnya dari dua tahun pertama seri AMC, seperti “4 Days Out,” dimana Walt (Bryan Cranston) dan muridnya Jesse Pinkman (Aaron Paul) terdampar di padang pasir bersama.

Tapi Breaking Bad di musim pertamanya adalah pertunjukan yang masih berkembang pesat, dan bahkan di musim kedua tidak cukup terkenal. Bangunan Rushmore akan dimulai di Musim Ketiga. Hampir semua momen ikonik yang kita pikirkan ketika kita memikirkan balada Heisenberg – Hank vs. the Cousins, Gus Fring meluruskan dasinya, dan terutama endgame seri yang tanpa henti dan menghancurkan – terjadi dalam dekade ini. Breaking Bad dalam banyak hal tetap menjadi puncak dari apa yang dapat dilakukan penceritaan dramatis di televisi, dengan campuran plot episodik yang memukau dan keturunan moral Walt yang panjang, bertahap, dan brutal yang dimainkan di seluruh seri. Kami mendapat banyak sekali hal itu mulai tahun 2010.

Baca Juga: 9 Film tentang Orang Jenius yang akan Buatmu Terkesan

  1. ‘BoJack Horseman’

Namun serial lain yang mampu membuat Anda tertawa atau menangis tak terkendali dari satu momen ke momen berikutnya. Apa yang awalnya tampak seperti satire animasi showbiz yang pintar tapi familiar – tentang bintang sinetron 90-an yang pingsan (Will Arnett, tidak pernah lebih baik) yang berjuang dengan ketidakrelevanannya sendiri – segera mengungkapkan dirinya menjadi sesuatu yang jauh lebih dalam, bahkan karena tidak pernah kehilangan komiknya tepi. Saat BoJack berjuang melawan depresi dan kecanduan, serial ini (dibuat oleh Raphael Bob-Waksberg) secara bersamaan merupakan parodi histeris dari klise antihero TV dan contoh genre yang benar-benar mengharukan.

BoJack menyebarkan setiap alat komik dalam buku, mulai dari permainan kata (sebagai manajer BoJack / mantan Putri Carolyn, Amy Sedaris sering dipanggil untuk memberikan pelintiran lidah yang sangat rumit) hingga slapstick mesum (teman aseksual BoJack, Todd, disuarakan oleh Aaron Paul, pernah mendapatkannya menjadi perkelahian yang dilumasi pelumas dengan orang tua libertine pacarnya). Tapi mereka juga sangat menyadari kesepian yang dapat melumpuhkan BoJack, Putri Carolyn, Todd, Diane (Alison Brie), dan bahkan Mr. Peanut Butter yang suka berteman (Paul F. Tompkins). Pertunjukannya bisa pergi ke mana saja dan menjadi apa saja, mulai dari kesialan BoJack yang diam-diam di dasar laut, hingga dia menyampaikan monolog sepanjang episode tentang mendiang ibunya. Sebagian besar Netflix menunjukkan hasil yang sangat bagus; yang satu ini fenomenal.

  1. ‘Fleabag’

Lebih banyak humor dan patah hati dalam proporsi ahli, berkat pencipta-bintang jenius Phoebe Waller-Bridge sebagai wanita bermaksud baik, menghancurkan diri sendiri yang tidak bisa keluar dari caranya sendiri. Di satu sisi, Fleabag mengendap dengan nyaman dalam tradisi panjang lelucon mesum karena karakter judul membuat satu pilihan buruk demi satu, seringkali berpaling kepada kita di antara penonton untuk berbagi kekecewaannya dengan dirinya sendiri dan orang-orang di sekitarnya. (Di mana pertunjukan lain dekade ini mendorong perangkat alamat langsung ke tanah, fitur ekspresif Waller-Bridge membuatnya menyenangkan; di musim kedua, itu bahkan menjadi komentar tentang hubungan antara karakter fiksi dan penonton mereka.)

lainnya, pertunjukan tersebut adalah meditasi yang mendalam dan memilukan tentang kesepian, saat Fleabag mengatasi kematian sahabatnya Boo (Jenny Rainsford), keterasingan dari saudara perempuannya Clare (Sian Clifford) dan ayah duda mereka (Bill Paterson), dan – dalam musim kedua yang membuat fenomena – ketertarikannya yang tak terhindarkan pada seorang pendeta panas (Andrew Scott). Di era di mana tidak ada pertunjukan yang tampaknya benar-benar mati, Waller-Bridge bersikukuh bahwa ucapan selamat tinggal Fleabag kepada kami adalah yang terakhir dia ingin tunjukkan dari alter egonya. Endingnya, dan serialnya secara keseluruhan, begitu sempurna, saya harap kita tidak akan pernah melihat Fleabag lagi.

  1. ‘The Americans’

Drama TV terbaik di awal abad ke-21 adalah kuda Troya yang menggunakan genre kiasan (Mafia untuk The Sopranos, polisi dan penjahat untuk The Wire, Western untuk Deadwood) untuk menyelundupkan komentar yang jauh lebih besar tentang kelahiran dan / atau kematian Mimpi orang Amerika. Pertunjukan 2010-an yang paling baik mengikuti model itu adalah drama mata-mata periode ini (dari FX lagi) yang tidak begitu-diam-diam merupakan pertunjukan tentang pernikahan. Itu adalah pinggiran kota Virginia saat fajar Amerika Ronald Reagan, dan sepasang agen rahasia KGB yang menamakan diri mereka Philip dan Elizabeth Jennings (Matthew Rhys dan Keri Russell) telah berpura-pura menikah begitu lama sehingga mereka memiliki dua anak remaja, sementara Philip mulai merasa ingin memperlakukan hubungan mereka sebagai hubungan yang nyata.

Orang Amerika bekerja dengan sangat baik sebagai film thriller mata-mata, terutama ketika Philip tersandung menjadi teman baik dengan Stan Beeman (Noah Emmerich), agen kontra intelijen FBI yang pindah ke seberang jalan. Tapi saat-saat paling menyakitkan – terutama kereta yang melaju melewati peron seperti yang dimainkan “With Or Without You” – adalah tentang kompromi sulit yang harus dibuat oleh suami dan istri, orang tua dan anak-anak, bahkan dalam kehidupan yang jauh lebih berbahaya daripada kehidupan yang Tn. dan Ny. Jennings memimpin.

Baca Juga: 20 Film Yang Wajib Kalian Tonton di 2020

  1. ‘Atlanta’

Sebelum Donald Glover menjadi salah satu aktor terlucu di Komunitas, dia adalah salah satu penulis paling tajam di 30 Rock. Dia pindah dari dunia komedi situasi untuk fokus pada karir rapnya sebagai Childish Gambino, tetapi juga agar dia bisa menulis materinya sendiri daripada menjadi roda penggerak di mesin acara TV lain. Hasilnya: komedi FX yang sangat spesifik dan selalu mengejutkan ini di mana Glover berperan sebagai Earn Marks, seorang putus sekolah dari Princeton yang mencoba keluar dari kemiskinan dengan mengelola karier hip-hop sepupunya Alfred (Brian Tyree Henry), alias Paper Boi. Lebih dari seri lain dalam daftar ini (dan lebih dari seri mana pun pada dekade ini selain Louie), Atlanta membuat Anda terus menebak-nebak pertunjukan seperti apa yang diinginkannya.

Satu episode mungkin cerita anjing berbulu yang ringan dan lucu tentang penduduk asli yang diderita Paper Boi untuk menenangkan satu orang di kota yang tahu cara memotong rambutnya. (Kemarahan jengkel Henry adalah senjata komik yang luar biasa.) Berikutnya adalah kisah horor – dan komentar tajam tentang hubungan antara pelecehan, kebencian terhadap diri sendiri, dan beberapa musisi kulit hitam hebat abad ke-20 – di mana teman Alfred, Darius (Lakeith Stanfield) menemukan dirinya berada di rumah berhantu dari ghoul bernama Teddy Perkins (Glover, tidak dapat dikenali di bawah tumpukan riasan). Seperti sejumlah seri dalam daftar ini, setiap musim baru tampaknya bergantung pada jadwal dan inspirasi pembuatnya yang sibuk. Dua yang tak terhapuskan membuat yang berikutnya layak ditunggu.

  1. ‘Justified’

“Kau membuatku menarik, aku menurunkanmu.” Ini adalah moto Marsekal AS Raylan Givens, seorang penembak jitu modern yang diciptakan oleh novelis kriminal legendaris Elmore Leonard, yang diwujudkan untuk TV oleh Timothy Olyphant yang sangat menawan. Ancaman Raylan bukanlah kata-kata kosong, tetapi efisiensi dari delapan kata itu murni Leonard: ramping, kejam, menggugah, dan sangat menghibur. Ketika Raylan ditugaskan ke negara bagian asalnya di Kentucky, dia diadu melawan penjahat yang penuh warna demi satu, tetapi selalu kembali ke musuh lamanya yang mudah terbakar Boyd Crowder (Walton Goggins, entah bagaimana bahkan lebih menawan daripada Olyphant). Drama hebat langka yang juga merupakan drama yang menyenangkan, acara FX menggunakan struktur yang akan berhasil diikuti oleh banyak serial “film 10 jam”, dengan serentetan episode mandiri di paruh pertama musim untuk membuat semuanya tetap hidup sebelum kekacauan yang lebih serial terjadi.

Dalam satu episode, Raylan menemukan Boyd di ambang pembunuhan seorang pria yang perlu dibawa Raylan ke tempat lain. Saat musuh bebuyutan itu saling menatap, Boyd bertanya-tanya, “Jadi, apakah Anda bertanya kepada saya atau memberi tahu saya?” Raylan menyindir, “Membuat Anda merasa lebih baik, Anda bisa memberi tahu orang-orang yang saya tanya.” Tidak ada peluru yang terbang hari itu, karena kata-kata Raylan adalah satu-satunya kekerasan yang dibutuhkan.

  1. ‘Rectify’

Sebagai remaja, Daniel Holden dihukum karena pemerkosaan dan pembunuhan pacarnya dan dijatuhi hukuman mati. Saat Rectify dimulai, Daniel (Aden Young) adalah seorang dewasa yang terkejut menemukan dirinya dibebaskan dari penjara setelah bukti DNA baru muncul. Deskripsi plot itu menunjukkan sebuah film thriller dimana Daniel dan saudara perempuannya yang memimpin Perang Salib Samantha (Abigail Spencer) memulai perburuan yang intens untuk pembunuh sejati.

Tapi seri Sundance tidak terlalu tertarik pada hukum dan ketertiban dari semuanya, lebih memilih untuk fokus pada pukulan emosional kembalinya ke dunia yang tidak pernah diduga akan melihatnya lagi. Sebuah pengalaman yang sangat halus dan spiritual, Rectify adalah seri di mana sangat sedikit yang tampaknya terjadi dalam hal plot (Daniel mendengarkan sampul Harry Nilsson tentang “Many Rivers to Cross” dengan seorang teman baru), bahkan ketika semuanya tampak terjadi dalam hal bagaimana Daniel, Amantha, saudara iparnya Tawney (Adelaide Clemens), ibu Janet (J. Smith-Cameron), dan lebih banyak lagi memahami keberadaan baru mereka yang tidak terduga. Serial yang sangat indah.

  1. ‘Better Things’

Terlepas dari kesenian mereka yang cukup, Louie and Horace dan Pete Louis C.K. tidak ada dalam daftar ini, setelah tuduhan pelecehan seksual terhadap C.K. membayangi karyanya (seperti yang dibahas di sini). Namun, banyak pertunjukan yang dimungkinkan oleh Louie ada di sini, termasuk drama FX yang dia bantu buat dengan mitra kreatif lama Pamela Adlon.

Sebuah memoar terselubung tentang kehidupan Adlon sebagai seorang ibu dan aktris terkenal yang samar-samar, itu memiliki getaran yang mengundang, hampir seperti mimpi di mana adegan mengalir bersama untuk tidak membiarkan plot yang rumit terungkap, tetapi jadi kita akan mengerti bagaimana rasanya untuk alter ego Adlon Sam menjadi orang tua dari tiga anak perempuan yang menantang namun penuh kasih, atau untuk menurunkan ekspektasi tentang prospek romantisnya pada tahap kehidupan ini. Adlon menjalankan musim ketiga sendirian setelah kelakuan buruk C.K. terungkap, dan Better Things tidak ketinggalan, tetap menjadi acara TV yang tidak terlalu Anda tonton dan tenggelam dengan nyaman.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.