25/01/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Ulasan Film: ‘Playground’ (‘Un Monde’)

3 min read

Ulasan Film: ‘Playground’ (‘Un Monde’) – Taman bermain bukanlah drama psikologis, tetapi bisa jadi. Fitur debut menggelegar sutradara Belgia Laura Wandel terjun langsung ke dunia anak-anak usia sekolah dan mengamati dinamika mereka dengan presisi yang mengerikan.

Ulasan Film: ‘Playground’ (‘Un Monde’)

flixmaster – Ini dengan murah hati mempelajari subjeknya – anak-anak, intimidasi, orang dewasa yang menghadapi implikasi dari yang terakhir – dan mengekstraksi kesimpulan yang menghantui tentang sifat Darwin dari pengaturan yang seolah-olah indah.

Melansir hollywoodreporter, Film yang tayang perdana tahun ini di bagian Un Certain Regard Cannes dan baru-baru ini diakuisisi oleh Film Movement, dibuka dengan tepat pada hari pertama sekolah. Saat anak-anak bergegas melewati gerbang, ingin melarikan diri dari tatapan waspada orang tua mereka, Nora (Maya Vanderbeque), sang protagonis, berjuang untuk berpisah dengan ayahnya (Karim Leklou). Kegugupan anak berusia 7 tahun itu terlihat jelas dan tidak mudah diredakan oleh ucapan ayahnya yang menenangkan. Dia, tidak seperti kakak laki-lakinya yang kurang khawatir, Abel (Gunter Duret), adalah anak baru.

Baca juga : Review Film: Landscapers 2021

Nora akhirnya menuju ke dunia asing di sekolah dasarnya. Dengan bantuan sinematografer Frédéric Noirhomme, Wandel memotret Taman Bermain dari sudut pandang Nora — pilihan berani yang dibalas dengan narasi yang memabukkan. Dunia terlihat berbeda, lebih mengancam, dari sudut pandang seorang anak berkaki empat. Tubuh orang dewasa menjadi raksasa; aula sekolah yang penuh sesak, penuh dengan energi, kacau balau; kafetaria adalah hutan adat-istiadat sosial yang tersirat; dan taman bermain adalah medan yang berbahaya. Setelah menjalani kelas paginya, Nora mencoba duduk dengan kakaknya saat makan siang hanya untuk ditolak oleh seorang guru. Suara tanpa tubuh itu bersikeras bahwa dia harus makan bersama teman-temannya.

Istirahat terbukti menjadi bagian yang paling menakutkan dari hari itu. Awalnya tanpa teman, Nora menempel pada Abel, yang berlari dengan kerumunan pengganggu yang lebih tua. Dia berulang kali menolak upayanya untuk bermain, memperingatkan bahwa jika dia tidak menjauh darinya, dia bisa menjadi target.

Tapi nasib Abel yang berubah. Beberapa hari kemudian, Nora menemukan “teman” kakaknya memukulinya. Pada awalnya, dia mencoba untuk menghentikan mereka sendiri dan kemudian meminta kakaknya untuk membela diri. Dia hanya mengatakan padanya untuk tidak terlibat atau mengadu.

Situasi Abel mendorong Nora ke dalam dilema yang semakin rumit, yang ditangani oleh Wandel dengan ahli. Menganggap perspektif seorang anak bisa berisiko. “Ketika penulis terlalu mengidentifikasi dengan karakter anak-anak mereka, baik kepolosan dan pengalaman menjadi memualkan,” kritikus Margo Jefferson menulis pada tahun 2004. “Secara dramatis, orang dewasa terlalu disederhanakan. Lagi pula, ada banyak anak yang tidak bisa melihat atau memilih untuk tidak melihatnya.” Jefferson mengacu pada drama panggung, tetapi analisisnya juga berlaku untuk film, yang juga cenderung menyalahgunakan perspektif anak. Playground menghindari masalah ini dengan menganggap serius pengalaman Nora, menghasilkan narasi yang terdengar benar meskipun terkadang terlihat buram.

Menyelamatkan Abel mengikutsertakan Nora, dan rencana yang dia buat berubah saat dia menjadi lebih sadar dan terbiasa dengan aturan taman bermain — dan sekolah. Pada awalnya, dia mencoba untuk memperingatkan para guru dan pendamping, tetapi mereka terganggu, datang terlambat ke tempat kejadian, atau tidak kompeten, bersikeras bahwa berkelahi pada usia Abel (yang tidak pernah ditentukan dalam film) adalah normal.

Dapat dimengerti karena tidak puas dengan tanggapan itu, Nora memberi tahu ayahnya, yang, pada awalnya, mengambil tindakan sendiri. Intervensinya yang salah arah hanya memperburuk keadaan. Sesi intimidasi yang sangat brutal membuat Abel, Nora, dan para pengganggu berada di kantor kepala sekolah. Pengakuan dari terdakwa sulit dan permintaan maaf mereka dipaksakan, tetapi orang dewasa merasa puas dan berpikir, secara naif, bahwa semua orang akan akur sekarang.

Tapi bukan itu cara kerja taman bermain, dan Wandel, yang filmnya berdurasi 72 menit, mendedikasikan babak ketiga Playground untuk menyelidiki akibat dari pertemuan ini. Abel kehilangan krunya dan mulai menindas anak lain, sebuah peristiwa yang sulit dipahami oleh Nora. Dia, di sisi lain, menjadi paria sosial, kehilangan beberapa teman yang berhasil dia dapatkan karena reputasi kakaknya sebagai pengecut.

Baca juga : Alur Cerita Film Stan & Ollie (2018)

Vanderbeque secara mengesankan menangani suasana hati Nora, berubah dari gugup dan putus asa menjadi cemas dan marah dalam hitungan detik. Tidak lagi termotivasi untuk mencoba melindungi Abel, Nora membentuk identitasnya sendiri dan mencoba mencari tahu tempatnya di antara teman-temannya. Dia mulai melihat Abel sebagai sumber masalahnya dan menyerangnya. Terlepas dari subjeknya, Playground bukanlah ajakan bertindak yang disamarkan sebagai film. Ini adalah pekerjaan pengamatan yang mencekam yang lebih berkaitan dengan mengidentifikasi pola, mencari motivasi dan mengungkapkan kenyataan tentang bagaimana kita berhubungan satu sama lain.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.