13/08/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Review Film The Devil All the Time

3 min read

Review Film The Devil All the TimeFilm thriller berbahan bakar agama The Devil All the Time telah berhasil menarik perhatian khalayak luas yang luar biasa untuk sebuah cerita yang dibuat di sabuk Alkitab Amerika Serikat.

Review Film The Devil All the Time

flixmaster – Kisah selatan berpasir ini dari buku dengan nama yang sama oleh Donald Ray Pollock, dan diadaptasi oleh sutradara Antonio Campos ( Christine, 2016) dan saudara laki-laki Paulo Campos, telah menjadi tontonan budaya yang harus ditonton karena daftar panjang pemeran populernya Bill Skarsgård, Robert Pattinson, Tom Holland, lebih banyak lagi dan aksesibilitas relatifnya di Netflix.

Pembaca novel Pollock yang kaya dan berlapis akan memahami kesulitan yang dihadapi duo penulis skenario saat mengadaptasi “The Devil All the Time” menjadi film fitur paling tidak presentasi kompleks dari cerita yang saling terkait selama beberapa dekade, serta nomor berapa pun.

Baca Juga : Review Alur Cerita Through My Window

momen-momen yang sangat kejam namun dua saudara lelaki kelahiran New York telah berhasil menempa pandangan baru tentang genre film lama yang akrab, meskipun merasa melelahkan pada poin-poin dan tentu saja lebih dari pembakar lambat daripada yang Anda harapkan, akan membuat Anda menebak-nebak di setiap belokan dan belokan.

Berlatar beberapa dekade pada pertengahan abad ke-20, The Devil All the Time dimulai pada 1950 Ohio dengan trauma mantan marinir Willard Russell (Bill Skarsgård) dan kisah bagaimana ia bertemu istrinya Charlotte (Hayley Bennett).

Dari sana, film ini mengisahkan tentang kelahiran seorang anak laki-laki ke dunia (Arvin, diperankan oleh Michael Banks Repeta, dan kemudian Tom Holland) sambil mengintegrasikan sejumlah narasi sekunder yang akan lebih bermakna saat cerita terurai, waktu membawa masing-masing cerita terpisah bersama-sama sebagai Iblis Sepanjang Waktumakan lebih dan lebih dalam 2 jam dan 18 menit runtime.

Agama adalah tema sentral dari film, dan sangat penting untuk setiap alur cerita dan hubungan mereka satu sama lain, tetapi seperti semua film bagus dari sub-genre thriller sabuk Alkitab yang berbahan bakar agama, penyajian iman jauh lebih gelap di sini daripada dalam banyak bentuk media lainnya. Di sini ada banyak sekali manipulasi, delusi dan penyalahgunaan, dengan kematian (melalui banyak cara) tidak pernah terlalu jauh.

Kematian, terutama yang bersifat mengerikan, biasanya ditinjau kembali di sepanjang The Devil All Time, itu secara intrinsik terkait dengan gejolak agama keyakinan buta dan kekuatan korup.

Kematian yang memiliki rasa pengorbanan akhirnya meninggalkan rasa pahit di mulut Anda, seperti halnya pembunuhan pasangan pembunuh berantai yang menunjukkan aksi sentral dengan alur cerita dan warisan unik mereka sendiri di alam semesta itu sendiri.

Bahkan kematian yang disajikan sebagai hal yang dapat dibenarkan dibasahi dengan rasa penyesalan dan kesedihan, masing-masing dilakukan sebagai respons terhadap kegilaan dan ketidakmanusiawian dengan cara yang menakutkan daripada benar. Ini adalah titik kuat asli dari adaptasi, seperti apakah kematian berasal dari pembunuhan, bunuh diri atau penyakit, film ini tidak pernah gagal mendaratkan pukulan ke perut, setiap karakter disempurnakan lebih dari cukup untuk membuat Anda setidaknya merasakan kematian mereka.

Mungkin karena komitmen terhadap pengembangan karakter dan kompleksitas cerita yang melekat, adaptasi Campos, untuk waktu yang lama, terasa seperti mengisi waktu dengan ruang kosong. Untuk seseorang yang baru mengenal The Devil All Time, misalnya seseorang yang belum membaca novelnya, ada banyak detail yang terasa tidak relevan, terutama di awal, dan setelah sekitar satu jam runtime film mulai menyeret, sedemikian rupa sehingga pengaturan yang menakutkan dan akting yang sempurna di kali menjadi sulit untuk tetap fokus.

Tentu saja ada nilai retrospektif untuk sebagian besar momen ini, dan penggemar novel tidak diragukan lagi akan senang melihat setidaknya upaya menyempurnakan karakter yang diberi lebih banyak waktu dalam materi aslinya, tetapi dari perspektif hiburan murni. , ini bisa mendapatkan keuntungan dari pencukuran 20 menit atau lebih dari runtime akhirnya.

Terlepas dari janji para pemainnya dan sutradaranya yang jelas berbakat, serta popularitas materi aslinya, The Devil All the Time , kemudian, sedikit mengecewakan secara keseluruhan, meskipun sebagian besar disebabkan oleh kompleksitas proses adaptasi.

Novel aslinya menawarkan sesuatu yang unik, menantang, dan berpotensi sangat sinematik, tetapi kedalaman karya Pollock terbukti membatasi dalam hal ini, The Devil All the Time masih menghadirkan cerita yang menarik dengan pertunjukan yang kuat dan eksplorasi tematik ideologis yang menggugah pemikiran. , tetapi pada akhirnya berjalan terlalu lama dan pada kecepatan yang terlalu lambat untuk menarik mereka yang lebih terbiasa dengan narasi serba cepat dan semua harapan yang datang dengan thriller jenis ini.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.