29/11/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Ulasan Ride Above: Mélanie Laurent Dalam Drama Kuda Prancis

4 min read

Ulasan Ride Above: Mélanie Laurent Dalam Drama Kuda Prancis – Tidak sejak remaja Elizabeth Taylor mengendarai kudanya menuju kemenangan di National Velvet memiliki film tentang seorang anak kecil dan seekor kuda yang terbukti sebagai pembuat air mata yang efektif seperti drama Prancis Christian Duguay tentang seorang gadis muda yang tidak membiarkan kecelakaan mengerikan mencegahnya mengejarnya.

Ulasan Ride Above: Mélanie Laurent Dalam Drama Kuda Prancis

flixmaster – Mimpi jadi joki Film ini kadang-kadang terasa dapat diprediksi dalam intrik plotnya, tetapi tetap memberikan daya tarik emosional yang kuat yang seharusnya membuatnya disukai banyak orang saat rilis teatrikalnya bulan depan di negara asalnya. Ride Above baru-baru ini menerima pemutaran perdana di AS sebagai film utama Festival Film Internasional Fort Lauderdale.

Cerita dimulai pada tahun 2001, ketika Zoe lahir di kandang kuda pacu milik orang tuanya sekaligus kuda bernama Beautiful Intrigue. Zoe dan Beautiful Intrigue tumbuh bersama, dengan kecintaan bawaan gadis remaja (Carmen Kassovitz, putri aktor/sutradara Prancis Mathieu Kassovitz) terhadap kuda yang didorong oleh orang tuanya yang suportif (Mélanie Laurent, Pio Marmai). Ketika Intrik Indah kemudian melahirkan anak kuda, Zoe menamainya Tempete dan mulai merawatnya untuk balapan, yakin bahwa dia adalah juara masa depan.

Baca Juga :  Ulasan Film ‘Conversations With Friends’

Tragedi terjadi saat Zoe secara tidak sengaja ditabrak oleh Beautiful Intrigue saat kudanya ketakutan oleh badai petir yang sangat deras. Akibatnya, terkurung di kursi roda, Zoe menjadi sangat tertekan, pindah ke gubuk yang dirancang khusus untuk mengkompensasi kecacatannya. Karyawan autis kandang Seb (Kacey Mottet Klein, sangat halus), yang memiliki cara khusus dengan kuda, mencoba menariknya keluar dari cangkangnya, seperti halnya terapis fisik (Hugo Becker) yang baru disewa oleh orang tuanya untuk bekerja dengannya. . Tetapi Zoe sebagian besar terbukti menolak permohonan mereka sampai dia menemukan bahwa dia dapat memperkuat ototnya dengan berenang, yang mendorongnya untuk sekali lagi mencoba kembali ke pelana.

Di bawah bimbingan Seb, Zoe berlatih mengendarai Tempete larut malam, awalnya tanpa sepengetahuan orang tuanya. Mereka akhirnya menjadi bijak dan, meskipun sangat was-was, setuju untuk membiarkan dia diam-diam menggantikan joki terjadwal dari seekor kuda yang dimiliki oleh pasangan kaya (Danny Huston, berbicara bahasa Prancis dengan mengesankan dalam pertunjukan dwibahasa yang bagus, dan veteran layar Prancis Carole Bouquet) di sebuah perlombaan taruhan besar yang akan datang. Diatur selama badai salju yang membutakan, urutan klimaks memberikan ketegangan dan emosi yang diperlukan dalam dosis tingkat tinggi.

Sutradara Duguay ( The Art of War , The Assignment ), bekerja dari skenario yang dia tulis bersama dengan Lilou Foglie dan Christophe Donner (penulis novel yang menjadi dasar film ini), berhasil menarik hati sanubari tanpa jatuh ke dalam sentimentalitas yang berlebihan. Urutan berkuda dipentaskan dan diedit dengan indah, dan sementara film untungnya menghindari antropomorfisasi dalam penggambaran hubungan antara Zoe dan kudanya, orang tua harus disarankan untuk menyiapkan jawaban ketika anak kecil mereka meminta kuda poni mereka sendiri setelah menonton film.

Ride Above tidak pernah terasa terlalu manipulatif atau tipu, berkat penokohannya yang kompleks, dialog yang canggih, dan penampilan luar biasa dari ansambelnya. Kassovitz memberikan giliran yang memilukan dalam peran sentral tanpa menggunakan upaya cengeng untuk mendapatkan simpati kita, sementara Laurent memberikan potret yang jelas tentang keganasan keibuan sebagai ibu yang menolak untuk membiarkan putrinya berhenti. Marmai sama baiknya dengan ayah yang penyayang, sementara Mottet-Klein dan Becker membuat kesan yang jelas dalam peran pendukung mereka.

menaikkan

Tragedi terjadi saat Zoe secara tidak sengaja ditabrak oleh Beautiful Intrigue saat kudanya dikejutkan oleh badai petir yang sangat deras. Terkurung di kursi roda karena ini, Zoe menjadi sangat tertekan dan pindah ke kabin yang dibuat khusus untuk mengkompensasi kecacatannya. Tangan stabil autis Seb (Kacey Mottet Klein, sangat halus), yang memiliki cara khusus dengan kuda, mencoba membujuknya keluar dari cangkangnya, seperti halnya seorang fisioterapis (Hugo Becker) yang baru disewa oleh orang tuanya untuk bekerja dengannya. Tetapi Zoe sebagian besar menolak permintaannya sampai dia menemukan bahwa dia dapat memperkuat ototnya dengan berenang, yang mendorongnya untuk mencoba kembali ke pelana lagi.

Di bawah asuhan Seb, Zoe berlatih mengendarai Tempete larut malam, awalnya tanpa sepengetahuan orang tuanya. Mereka akhirnya datang dengan lebih bijaksana dan, meskipun ada keraguan yang serius, setuju dia diam-diam menggantikan joki yang diusulkan pasangan kaya (Danny Huston, yang berbicara bahasa Prancis yang mengesankan dalam penampilan dwibahasa yang apik, dan veteran film Prancis Carole Bouquet) dalam perlombaan taruhan besar mereka yang akan datang. . Urutan klimaks, diatur selama badai salju yang membutakan, memberikan ketegangan dan emosi yang diperlukan dalam dosis tinggi.

Sutradara Duguay ( Seni Perang , Tugas ), mengerjakan naskah yang dia tulis bersama dengan Lilou Foglie dan Christophe Donner (penulis novel yang menjadi dasar film tersebut), dia berhasil menarik hati dengan terampil tanpa jatuh ke dalam sentimentalitas yang berlebihan . Adegan berkuda diarahkan dan diedit dengan indah, dan meskipun film tersebut untungnya menghindari antropomorfisasi dalam menggambarkan hubungan antara Zoe dan kudanya, orang tua harus diperingatkan untuk menyiapkan jawaban jika anak kecil mereka meminta kuda poni mereka sendiri setelah film.

drive up tidak pernah terasa terlalu manipulatif atau basi berkat penokohannya yang rumit, dialog yang apik, dan penampilan luar biasa dari para pemerannya. Kassovitz memberikan twist yang memilukan dalam peran sentral tanpa menggunakan upaya cengeng untuk memenangkan simpati kita, sementara Laurent memberikan potret yang jelas tentang kebiadaban ibu sebagai seorang ibu yang menolak untuk membiarkan putrinya menyerah. Marmai sama baiknya dengan ayah yang penyayang, sementara Mottet-Klein dan Becker membuat kesan yang jelas dalam peran pendukung mereka.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.