27/09/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Ulasan Film ‘Riotsville, AS’: Film Dokumenter arsip Sierra Pettengill

4 min read

Ulasan Film ‘Riotsville, AS’: Film Dokumenter arsip Sierra Pettengill – Riotsville adalah tempat yang aneh, sebuah kota yang dimaksudkan untuk terlihat seperti tidak ada tempat dan di mana-mana sekaligus. Bangunan satu lantai yang dicat dengan warna merah, kuning, dan biru berjajar di jalan utama. Jalanan hampir kosong kecuali beberapa orang.

Ulasan Film ‘Riotsville, AS’: Film Dokumenter arsip Sierra Pettengill

flixmaster – Perhatikan baik-baik dan Anda dapat melihat bentuk seseorang, bersenjata dan berseragam, bertengger di atas salah satu bangunan. Riotsville bukanlah tempat yang nyata. Ini adalah kota yang diciptakan, sebuah lokasi fiksi yang dibangun oleh militer AS.

Melansir hollywoodreporter, Mengapa ada tempat seperti ini? Ini adalah pertanyaan yang diantisipasi dan dijawab oleh film dokumenter Sierra Pettengill yang memukau , Riotsville, AS dengan kekhidmatan, keyakinan, dan ketepatan. Film esai yang mengesankan, yang seluruhnya terdiri dari bahan arsip dari akhir 1960-an dan cuplikan yang dibuat oleh militer, adalah pandangan yang serius tentang kenyataan yang menyedihkan. Militerisasi kepolisian Amerika, yang setiap beberapa tahun menjadi topik liputan berita arus utama, telah menjadi pekerjaan tetap yang sedang berlangsung, yang dimulai beberapa dekade lalu.

Baca juga : Review Film: The King’s Man

Riotsville dimulai dengan tur ke tempat-tempat yang dibangun oleh militer ini. Rekaman yang terpelihara dengan baik menunjukkan iklan supermarket, balai kota, jalan utama dengan toko-toko, seseorang yang mengendarai skuter ke tepi bingkai dan lainnya, hampir tidak dapat dibedakan, di atas sebuah bangunan yang mengarahkan senjatanya ke target yang tidak diketahui. Tur yang menakutkan dibuat lebih menyeramkan dan luar biasa oleh skor cadangan Jace Clayton.

Kisah kota model ini dimulai pada 1960-an ketika, menurut naskah puitis yang ditulis oleh penulis Tobi Haslett dan diriwayatkan oleh aktris Charlene Modeste, orang Amerika di seratus kota turun ke jalan untuk memprotes kondisi rasis dan tidak manusiawi. “Tidak ada yang sebesar atau secerah atau tiba-tiba yang pernah terjadi dan di begitu banyak kota Amerika,” kata narator. “Tidak ada yang begitu ganas atau sulit untuk dipahami. Kerusuhan menghancurkan kehidupan sehari-hari.” Efek dari mobilisasi massa ini menggembleng rakyat dan menakut-nakuti mereka yang berkuasa. Dari ketakutan itu muncul reaksi dan aliran dana yang stabil ke departemen kepolisian di seluruh negeri.

Pettengill, yang film terakhirnya, The Reagan Show , menggunakan rekaman arsip untuk memeriksa kepresidenan Ronald Reagan, ahli dalam membangun cerita melalui arsip. Hadiah itu ditampilkan sepenuhnya di Riotsville , yang menyatukan program siaran, gambar arsip, dan teks layar sesekali untuk mengontekstualisasikan mengapa dan bagaimana militer AS mendirikan “kota” ini di seluruh negeri. Visual ini juga berfungsi sebagai paralel luar biasa dengan Amerika Serikat saat ini; Pemirsa yang cerdik akan menghubungkan titik-titik antara dulu dan sekarang, dan mengenali cara percakapan seputar rasisme di AS telah terlalu rumit dan dimanipulasi untuk lebih memiliterisasi pasukan polisi kota.

Setelah kerusuhan muncul panitia. Pada tahun 1967, Presiden Lyndon B. Johnson membentuk Komisi Kerner dan menugaskan 11 anggota kelompok, yang terdiri dari moderat politik, untuk menyelidiki apa yang mendorong demonstrasi nasional. Hasilnya diterbitkan setahun kemudian dan dijual seharga $ 1,25 — bukti bahwa negara tidak pernah lebih dari menjual apa pun kepada Anda, termasuk konfirmasi naluri dan pengalaman Anda sendiri. Laporan komisi itu melukiskan “gambaran yang menunjukkan keruntuhan sosial,” catat Riotsville , dan mendesak pemerintah untuk mengambil tindakan segera. Mereka menawarkan solusi: Seseorang akan membutuhkan pemerintah Amerika Serikat untuk mengeluarkan uang untuk program sosial; yang lain — lebih dari itu, sungguh — menyarankan mereka untuk mendanai metode yang akan “mengendalikan” demonstrasi di masa depan. Anda bisa menebak opsi mana yang diterapkan.

Bagian awal Riotsville menetapkan informasi ini dengan cara yang metodis namun menarik. Rekaman arsip, ditambah dengan skenario, dengan jelas mengartikulasikan pilihan yang disajikan kepada pemerintah AS dan tindakan yang mereka pilih sebagai gantinya. Ini adalah potret negara yang memberatkan, yang hanya menolak menghabiskan uang yang dibutuhkan untuk mengatasi akar masalahnya.

Ini juga merupakan sanggahan bagi mereka yang bersikeras pada ketidakpraktisan membuat AS lebih adil. Lagi pula, pemerintah menyalurkan uang untuk membangun kota percontohan di mana petugas polisi bisa berlatih. Di sanalah mereka mempelajari taktik agresif dan berbahaya yang secara teratur dikerahkan terhadap generasi pengunjuk rasa di masa depan.

Baca juga : Alur Film Ong-Bak: Muay Thai Warrior, Film Bela Diri Muay Thai Thailand

Pettengill, dengan bantuan editor Nels Bangerter, menghabiskan sisa dokumenter menggunakan arsip untuk menceritakan dua kisah yang saling berhubungan: salah satu pelatihan Riotsville dan yang lainnya ketidaktahuan yang disengaja Amerika tentang bagaimana memperlakukan orang kulit hitam. Riotsville berakhir dengan gema, skenario yang mencerminkan masa kini kita, dan pengingat bahwa masa lalu tidak pernah sejauh yang kita yakini.

Semua elemen dari film dokumenter yang menarik ini bekerja sama untuk mendorong tesis yang mendesak: Apa yang kita dengar, lihat dan pikirkan tentang AS dan apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan negara adalah dengan desain. Lebih baik menyadarinya sekarang sebelum terlambat.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.