26/05/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Ulasan Film Bigbug 2022

4 min read

Ulasan Film Bigbug 2022 – Fakta bahwa film pertama sutradara “Amélie” Jean-Pierre Jeunet dalam sembilan tahun diam-diam dibuang di Netflix tanpa pemutaran festival atau pers lanjutan dalam bentuk apa pun setelah Jeunet bersikeras bahwa dia hanya akan bermitra dengan streamer sebagai “upaya terakhir” benar-benar satu-satunya ulasan yang Anda perlukan ketika datang ke “Bigbug,” lelucon seks yang ramah tetapi menyiksa tentang beberapa orang Prancis yang bersemangat yang terjebak di rumah bersama selama kiamat robot tahun 2050 (tandai di kalender Anda).

Ulasan Film Bigbug 2022

flixmaster – Namun seperti yang dijelaskan oleh sakit kepala cluster panjang fitur ini dengan sangat jelas umat manusia telah menyerahkan diri kepada belas kasihan penguasa mesin perusahaan kami, yang berarti bahwa bahkan kritikus yang paling jengkel pun harus mengeluarkan setidaknya 600 kata hanya untuk meyakinkan Dewa kecil- raja di dalam algoritma Google untuk tidak membuang konten mereka ke kuburan gajah yang merupakan halaman dua hasil pencarian. Jadi mari kita lanjutkan.

Seorang pembuat film yang kesuksesan terobosannya (“Delicatessen,” “The City of Lost Children”) tidak sepenuhnya menghilangkan perasaan bahwa ia ditempatkan di bumi ini untuk membuat satu film khusus tentang seorang pelayan peri di Montmartre, Jeunet selalu memiliki selera humor yang agak berlebihan lebih enak ketika ditempa oleh kesedihan daripada ketika dikobarkan oleh tontonan (“Kebangkitan Alien”) atau sindiran (“Micmacs”).

Baca Juga : Alur Cerita Film Free Guy

Di sini, dalam visi masa depan yang begitu luas dan kartun sehingga membuat “Elemen Kelima” tampak seperti “Solaris” jika dibandingkan, naluri komik Jeunet berada di depan dan tengah selama hampir dua jam penuh schtick yang didorong oleh singularitas.

Hasilnya adalah senyum paksa dari film yang merayakan kelemahan manusia dengan tingkat ketulusan yang hanya bisa dihargai oleh Skynet. Kecuali sedikit bakat visual Jeunet yang dipesan lebih dahulu dan pemeran aktor yang antusias yang penampilannya go-for-broke berteriak untuk materi yang lebih kuat, “Bigbug” tidak menyerupai kesalahan langkah karir akhir dari auteur tercinta seperti halnya produk jaringan saraf yang secara bersamaan dipaksa untuk menonton pesta “The Terminator” dan “The Dinner Game” sampai mengeluarkan skrip penembakan. (Skenario sebenarnya dikreditkan ke kolaborator lama Jeunet Guillaume Laurant, yang karya terbarunya mencakup “I Lost My Body” yang brilian dari Netflix.)

Jika itu tidak terdengar seperti resep untuk bencana, “Bigbug” dengan cepat mengoreksi ekspektasi Anda secara otomatis. Terletak di pinggiran kota generik yang tampaknya telah terinspirasi oleh restoran retro-futuristik dari “Attack of the Clones,” film ini hampir secara eksklusif mengambil tempat di dalam rumah yang diceraikan Alice (Vera Farmiga mirip Elsa Zylberstein) berbagi dengan putrinya yang masih remaja Nina (Marysole Fertard) dan koleksi mecha antik yang menyenangkan yang dia simpan demi model-model baru yang canggih tetapi menakutkan yang diproduksi oleh Yonyx Corporation.

Tamu logam Alice yang paling canggih adalah android pengasuh bernama Monique (Claude Perron yang luar biasa, hampir membuat film ini bekerja hanya dengan kemauan keras), yang memata-matai kencan makan siang terbaru pemiliknya dengan minat yang lebih tulus daripada yang akan dikumpulkan oleh kebanyakan robot.

Melalui mata Monique, kami menyaksikan seorang ayah tunggal yang licin (Stéphane De Grodt sebagai Max) menempatkan gerakan pada Alice, karena metrik seperti “ketulusan 3%, dorongan seksual 86%, dan “ereksi 100%” muncul di layar.

Pada ketiga kalinya Jeunet mengeluarkan rengekan lelucon yang sama, sudah jelas bahwa kita berada dalam malam yang bergelombang dan kiamat robot bahkan belum dimulai.

Beberapa karikatur lagi harus dicampur ke dalam sup sebelum itu bisa terjadi, khususnya mantan Alice (Youssef Hajdi sebagai Victor), bayi gulanya Jennifer (Claire Chust), putra remaja Max Leo (Hélie Thonnat), seorang tetangga rakus (veteran Jeunet Isabelle Nanty), dildo humanoidnya yang glitchy, Greg (Alban Lenoir), dan sederetan robot eksentrik yang sangat lucu sehingga memungkinkan untuk melihat mengapa Jeunet ingin membuat film ini sejak awal. Potongan-potongan besi tua yang usang ini tidak akan terlibat dalam pemberontakan yang akan segera terjadi.

Sebaliknya, mereka bermimpi menjadi manusia, mengidentifikasi dengan tamu Alice, dan mengunci semua orang di dalam rumahnya untuk diamankan pada tanda pertama pemberontakan Yonyx (François Levantal raksasa memainkan robot jahat dengan gembira, dan tetap menakutkan bahkan saat dia memeras beberapa sesendok humor kering dari kecerdasan sedingin es dari penguasa AI baru kami).

Jadi, campuran aneh Jeunet dari karakter frustrasi seksual terjebak bersama dengan satu-satunya makhluk di Bumi yang iri dengan kekurangan mereka kekurangan yang sama yang coba direkayasa oleh peradaban manusia agar tidak ada lagi.

“Bigbug” terlalu tidak fokus untuk menawarkan “pengambilan” yang sebenarnya tentang ke mana arahnya dari sini, tetapi visi umum film tentang masa depan jelas berakar di masa lalu kurang aetaverse daripada “Logan’s Run.”

Naskah Laurant digantung pada gagasan dystopian bahwa masyarakat kita akan mengoptimalkan dirinya sendiri sampai mati, dengan sering merujuk pada zat terlarang (seperti keju yang tidak menawarkan nilai gizi yang cukup) membuktikan tipikal komedi yang beralih di antara detail yang tidak lucu sebagai pengganti ide yang cukup kuat untuk menyatukan mereka.

Jika bukan karena sikapnya yang menyimpang terhadap perbudakan perusahaan dan lelucon COVID yang benar-benar solid di menit-menit terakhir, “Bigbug” yang mundur akan merasa hampir sepenuhnya terpisah dari bahaya dunia yang kita kenal sekarang.

Jeunet lebih tertarik untuk mengutak-atik dunianya yang norak di masa depan, karena sutradara menyimpan banyak perhatian untuk bahasa gaul remaja Leo tahun 2050 (“kami sudah bosan,” katanya setelah mengetahui rencana Yonyx), wajah Greg yang berkedut, dan anjing keluarga yang memuntahkan drone seperti yang dia lakukan untuk keinginan memotivasi robot rumah untuk menjadi manusia.

Untungnya, robot-robot itu jauh lebih tidak tertahankan daripada orang-orang yang sangat ingin mereka tiru. Monique adalah boneka de facto mereka sebagai yang paling manusiawi dari kelompok, tapi itu adalah Mega-collectorwaxx vakum bermotor dengan hadiah tersembunyi untuk pijat yang muncul sebagai bintang pelarian.

Aardman menatap tubuh Harryhausen (alias pria yang sempurna), Mega-collectorwaxx sangat menawan sehingga berhasil mencuri adegan dari film yang membagikannya secara gratis. Robo-Einstein, yang persis seperti apa kedengarannya, terlalu verbal untuk mengerjakan keajaiban yang sama, tetapi mesin yang rumit telah dibuat dengan lebih hati-hati daripada lelucon skrip mana pun, bahkan jika itu tidak memiliki kecerdasan sosiopat yang memandu Yonyx.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.