27/09/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Review Film Bachelorette

3 min read

Review Film BacheloretteAda sedikit tren di antara pengantin baru yang disebut “Sampah Gaun”, di mana nona yang baru saja menikah menyewa seorang fotografer untuk memotret tambahan untuk album pernikahannya, mendokumentasikan penghancuran simbolis dan seringkali aneh dari gaun lily-putihnya.

Review Film Bachelorette

flixmaster – Dalam Bachelorette, komedi gadis nakal terbaru yang berjalan menyusuri lorong yang diaspal oleh Bridesmaids, konsep menodai ikon utama kewanitaan ini secara sempurna digunakan sebagai motif, dengan gaun suci calon pengantin Becky (Rebel Wilson) menandai bersama untuk setiap kelakuan buruk pengiring pengantin Regan (Kirsten Dunst), Gena (Lizzy Caplan), dan Katie (Isla Fisher).

Dalam satu malam, setelah tanpa disadari terbelah dua oleh ketiganya, pakaian ukuran plus itu berdarah, tercemar air mani, dibuang ke tengah sampah tepi jalan, dan bahkan digunakan sebagai tisu feminin oleh penari telanjang yang tidak bertugas.

Perbaikannya berfungsi sebagai motivator malam liar para wanita (yang dengan cepat turun ke pusaran seks, narkoba, dan penilaian diri yang menyakitkan), dan itu muncul sebagai metafora multitasking, diwarnai untuk mencerminkan kebiadaban ketidakmanusiawian wanita terhadap wanita dan berfungsi sebagai pendukung spiritual bagi Becky, yang gemuk dari empat yang kebaikan pasca-sekolah menengahnya secara karma menyelamatkannya dari kesengsaraan setelah jam kerja.

Baca Juga :Review Film Apex: The Hunter Menjadi The Hunted

Dalam merusak gaun ini, penulis-sutradara Leslye Headland membenarkan banyak kesalahan filmnya, memberikan MacGuffin, komentar wanita, dan busur karakter yang hancur menjadi satu.

Berdasarkan drama panggung Headland dengan nama yang sama (yang dilaporkan lebih gelap dan, dengan demikian, mungkin lebih baik), Bacheloretteuntuk sementara menderita kepuasan komedi yang terlalu umum dalam genre hari ini, dengan lelucon boilerplate lebih disukai daripada berhenti.

Komedi yang hampir gelap gulita ini lebih baik daripada penggunaan referensi pop 90-an yang melelahkan, tidak peduli seberapa banyak mereka menerangi apa yang diikat para gadis di masa lalu. Dan mengingat kekuatan stunts dan penyimpangan yang mendominasi babak ketiga, agak tidak bisa dimaafkan bahwa film ini sangat puas untuk mendapatkan tawa kecil melalui sebagian besar dari dua yang pertama.

Tapi apa yang dengan mulus mengarahkan pemirsa melalui puncak dan lembah film ini adalah ancaman rangkap tiga yang luar biasa dari wanita-wanita terkemuka, yang masing-masing membawa kehidupan yang unik dan hidup ke pola dasar yang ditulis dengan tajam.

Memainkan pelayan kehormatan tipe-A yang paling terkesima bahwa “teman jelek” itu mengikat simpul terlebih dahulu, Dunst tidak pernah mewujudkan wanita jalang yang begitu efisien, dan dia melambangkan tema-tema musuh dalam film itu, membuatnya sepenuhnya dapat dipercaya bahwa Regan mencintai dan membenci Becky dalam ukuran yang sama.

Sebagai seorang berambut cokelat bohemian yang introspeksinya telah menghambat pertumbuhannya dan memperpanjang penggunaan narkoba (dia menyelundupkan botol bedak bayi penuh kokain ke perayaan), Caplan menawarkan banyak sinisme memanjakan diri yang mungkin paling menunjukkan generasi karakternya.

Dan yang terbaik dalam pertunjukan adalah Fisher, yang tertawa terbahak-bahak dari seorang gadis pesta membumbui film dengan beberapa komik ekstremisme yang sangat dibutuhkan.

Sebagai seorang berambut cokelat bohemian yang introspeksinya telah menghambat pertumbuhannya dan memperpanjang penggunaan narkoba (dia menyelundupkan botol bedak bayi penuh kokain ke perayaan), Caplan menawarkan banyak sinisme memanjakan diri yang mungkin paling menunjukkan generasi karakternya.

Dan yang terbaik dalam pertunjukan adalah Fisher, yang tertawa terbahak-bahak dari seorang gadis pesta membumbui film dengan beberapa komik ekstremisme yang sangat dibutuhkan.

Sebagai seorang berambut cokelat bohemian yang introspeksinya telah menghambat pertumbuhannya dan memperpanjang penggunaan narkoba (dia menyelundupkan botol bedak bayi penuh kokain ke perayaan), Caplan menawarkan banyak sinisme memanjakan diri yang mungkin paling menunjukkan generasi karakternya. Dan yang terbaik dalam pertunjukan adalah Fisher, yang tertawa terbahak-bahak dari seorang gadis pesta membumbui film dengan beberapa komik ekstremisme yang sangat dibutuhkan.

Dengan komedi berperingkat R yang telah melewati kebaruan kebangkitannya menjadi sesuatu yang didaur ulang tanpa berpikir, semakin sulit untuk menemukan sesuatu yang bermulut kotor dan juga berharga.

Meskipun disakiti oleh bayangan konformitas, dan dibumbui dengan karakter laki-laki, ia tidak pernah tahu apa yang harus dilakukan (kekurangan dengan mengorbankan aktor game seperti Adam Scott, James Marsden, dan Kyle Bornheimer), perilaku buruk Headland tetap sangat berbeda. berkat wawasannya yang tajam tentang hubungan wanita modern, yang tampaknya semakin rumit dan kontradiktif.

Perkembangan yang dialami Regan, Gena, dan Katie mungkin tampak sedikit rapi, tetapi kekacauan perasaan yang mereka miliki tentang Becky dan diri mereka sendiri bukanlah apa-apa. Di tengah mencoba menyelamatkan gaun pengantin yang pernah dilanggar itu,

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.