04/08/2021

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Review Film Accepted, Kisah Remaja Mendirikan Kampus Palsu

4 min read

Review Film Accepted, Kisah Remaja Mendirikan Kampus Palsu – Kebanyakan film dokumenter tentang kegagalan sistem pendidikan Amerika berakhir, ironisnya, mengecewakan anak-anak di pusat mereka.

Review Film Accepted, Kisah Remaja Mendirikan Kampus Palsu

flixmaster – Mereka dengan keras kepala berpegang pada sudut pandang tentang penderitaan siswa miskin, biasanya Hitam, atau kelelahan pendidik mereka.

Dikutip dari hollywoodreporter, Mereka berbaris ahli, beberapa lebih resmi daripada yang lain, untuk menyajikan anekdot dan statistik. Para siswa menjadi lambang kemenangan individu, kisah mereka menjadi pelajaran dalam harapan.

Dan Chen’s Accepted untungnya menghindari jebakan ini. Tayang perdana di Festival Film Tribeca 2021, film dokumenter brilian ini mengikuti empat siswa sekolah menengah di T.M. Landry College Preparatory, sekolah hari K-12 yang tidak konvensional di pedesaan Louisiana yang pertama dikenal karena mengirimkan lulusannya ke institusi paling elit di negara itu dan kemudian karena skandal yang mengungkap metodenya.

Baca juga : Review Film Voyagers (2021) Tentang Miniatur Kehidupan Manusia di Angkasa

Dengan berfokus pada cerita siswa, menghormati pilihan mereka dan meninggalkan ruang yang cukup besar untuk ambivalensi, penyesalan, dan ketidakpastian mereka, dokter memberikan pandangan yang serius dan emosional tentang pilihan apa, jika ada, yang ada bagi mereka yang tidak berkulit putih atau kaya dalam sistem yang tidak setara.

Diterima secara kasar mengikuti struktur tiga babak, dimulai dengan montase klip T.M. Video viral Landry yang sekarang terkenal, di mana beberapa siswa sekolah dengan cemas memeriksa status penerimaan perguruan tinggi mereka saat dikelilingi oleh teman sebaya. Dalam retrospeksi, video ini memiliki kualitas yang dipentaskan: Siswa, duduk di depan komputer, selalu mengenakan pakaian yang mengiklankan perguruan tinggi pilihan utama mereka. Teman-teman sekelas mereka, melayang-layang dengan kamera ponsel, menggigit bibir mereka dalam antisipasi gugup saat siswa mengklik portal apa pun yang akan menentukan nasib mereka. Selalu ada jeda dan kemudian letusan jeritan dan sorak-sorai.

Di mata dunia, T.M. Landry adalah keajaiban dan Mike dan Tracey Landry, pendiri, penyelamat. Sekolah merekrut dan menarik siswa, semua kelas pekerja, kebanyakan dari mereka berkulit hitam, yang berjuang di institusi lain. Tidak masalah bahwa T.M. Kelas Landry diadakan di sebuah gudang kosong di Beaux Ridge, La., bahwa mereka tidak menggunakan buku teks, bahwa biaya kuliah bisa mencapai $675 per bulan — atau bahkan dalam pertemuan pagi hari panggilan dan tanggapan mereka, Mike akan meminta siswa untuk ucapkan “I love you” dalam berbagai bahasa, termasuk “Mikenese”. (Tanggapan untuk yang itu, anehnya, adalah “berlutut.”)

Semua itu tampaknya dapat diabaikan karena setiap tahun, keluarga Landry memastikan bahwa para senior diterima di Yale, Harvard, Stanford, dan perguruan tinggi dan universitas bergengsi lainnya. Mereka percaya pada siswa mereka, dan ingin melihat mereka menang.

Kesempatan untuk berada dalam lingkungan percaya diri seperti inilah yang pada awalnya menarik Alicia Simon, Adia Sabatier, Isaac Smith, dan Cathy Bui ke T.M. Landry. Bagi Alicia, seorang pembaca yang rakus, bersekolah berarti dia bisa bersama lebih banyak anak kulit hitam dan menemukan penerimaan sosial; untuk penyayang binatang Adia, Landry akan “memperbaiki segalanya” dan membantunya mengatasi kesedihan yang dia rasakan setelah kehilangan orang tua dan saudara kandungnya (film ini jarang membahas detail tentang kematian mereka); Isaac ingin mengikuti jejak kakaknya, yang juga bersekolah; Cathy berpikir itu akan memberinya dan kakak perempuannya yang cacat, yang dia rawat, kesempatan untuk hidup yang lebih baik.

Babak kedua film tersebut menceritakan dampak investigasi mengerikan New York Times oleh Erica L. Greene dan Katie Benner, yang mengungkapkan bahwa sekolah dan pendirinya adalah penipuan. Para jurnalis melaporkan bahwa keluarga Landry memalsukan transkrip dan aplikasi perguruan tinggi dan secara emosional dan fisik melecehkan siswa mereka, memaksa mereka berlutut di atas nasi sebagai hukuman, mencaci maki dan, menurut beberapa sumber, mencekik mereka. Orang tua siswa dan alumni juga mengatakan kepada wartawan bahwa tidak ada pembelajaran nyata yang terjadi di sekolah, membandingkannya dengan penitipan anak yang dimuliakan.

Doc menjelaskan bahwa para siswa, sampai taraf tertentu, tahu apa yang terjadi, tetapi keluarga Landry memupuk budaya ketakutan yang membuatnya sulit untuk berbicara. Meskipun pasangan itu telah membantah melakukan kesalahan, kisah Times merusak reputasi sekolah. Ilusi telah hancur, memberi empat siswa di pusat dokter dengan kepercayaan diri yang cukup untuk pindah.

Chen menangkap subjeknya dengan kepekaan yang tajam. Diterima bukan hanya sebuah film dokumenter tentang anak-anak berprestasi yang mencoba untuk mengalahkan rintangan; itu juga merupakan kisah masa depan yang dipertimbangkan dan memengaruhi. Selama wawancara individu, kamera menempel di wajah siswa yang lelah dan kecewa. Ada kesedihan juga di sana: Mundur dari T.M. Landry bukan hanya tentang berjalan menjauh dari masa depan yang terjamin — itu juga berarti meninggalkan keluarga pilihan dan memulai perjalanan di mana para siswa ini mulai mempertanyakan apa yang mereka ketahui benar tentang dunia. Isolasi yang dihasilkan tampak seperti salib yang paling sulit untuk ditanggung.

Para siswa bukan satu-satunya yang memiliki perasaan rumit, dan dokter dengan cerdik terlibat dengan emosi apa pun yang mungkin dimiliki pemirsa. Chen, dengan bantuan editornya Joshua Altman, Arielle Zakowski, dan Jean Rheem, dengan cerdas menggemakan momen-momen tertentu di sepanjang film, mendorong kami untuk menerima pendapat kami yang berubah-ubah. Ketika kita mendengar nyanyian pertemuan pagi dan pidato berapi-api Mike lagi di kemudian hari di film, mereka memperoleh, sehubungan dengan skandal itu, kemilau yang lebih jahat.

Baca juga : The Last Thing He Wanted, Film Bergenre Thriller Politik Yang Didasarkan Pada Novel

Tetapi penilaian tidak memiliki tempat di sini, dan sebelum Anda memuaskan keluarga Landry, Chen mengalihkan perhatiannya pada keterlibatan sistem pendidikan AS secara luas. Babak ketiga – dan terpendek – film tersebut melihat “Operation Varsity Blues,” skandal di mana 50 orang tua kaya, termasuk bintang televisi Lori Loughlin, ditangkap karena menyuap perguruan tinggi dan memalsukan aplikasi untuk memasukkan anak-anak mereka ke lembaga elit. Dalam memeriksa contoh kecurangan di samping tindakan Landrys, Accepted membawa kita berhadapan langsung dengan mitos meritokrasi Amerika itu sendiri. Cakupan yang lebih luas ini meningkatkan dokumen, mengubahnya dari jam tangan yang bagus dan menarik menjadi jam yang penting.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.