30/09/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Review Alur Cerita Through My Window

6 min read

Review Alur Cerita Through My Window – Film Netflix Through My Window berdasarkan buku populer A Través De Mi Ventana oleh penulis Wattpad Ariana Godoy akhirnya keluar. Penggemar Ariana dan cerita ini telah menunggu lama untuk ini. Sebagai seorang pemula di fandom ini, saya juga sangat bersemangat untuk itu.

Review Alur Cerita Through My Window

flixmaster – Buku A Través De Mi Ventana baru-baru ini dirilis dalam bahasa Inggris, jadi saya segera mengambil salinan untuk membacanya sebelum filmnya keluar.

Saya ingin bergabung dalam semua kegembiraan dengan para penggemar Latin karena kegembiraan mereka menular. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya ketika kami mengulas buku itu , saya sangat menikmatinya sehingga saya penasaran untuk melihat apa yang akan dilakukan dengan film tersebut.

Anda mungkin bertanya apakah film ini sepadan dengan waktu Anda, dan saya menjawab ya, memang begitu. Jika Anda penggemar romansa Dewasa Baru dan tentu saja Anda tidak keberatan membaca subtitle.

Jika Anda pernah membaca Through My Window, maka Anda pasti sudah mengetahui kisah Raquel dan Ares. Atau begitulah menurut Anda. Adaptasi dari buku ke layar selalu sulit dilakukan. Ada banyak hal yang harus dipertimbangkan ketika melakukannya. Sutradara dan orang yang mengerjakan skenario pada dasarnya harus mencoba dan mencari tahu apa yang tetap dan apa yang terjadi.

Baca Juga : Review Film Bachelorette

Kita semua tahu tidak semua hal dari sebuah buku akan masuk ke layar lebar dan pada akhirnya, lisensi kreatif kata kecil itu ikut bermain. Masih penting untuk mempertimbangkan keinginan para penggemar dan saya pikir sutradara Marçal Forés dan penulis skenario Eduard Sola melakukan itu sebanyak yang mereka bisa.

Keaslian kisah Raquel dan Ares tetap menjadi titik fokus dari kisah cinta ini dan cara hubungan dimulai dengan Raquel yang menguntitnya adalah awal dari itu. Sebelum Anda merasa ngeri tentang keseluruhan penguntitan, saya perlu menjelaskan bahwa penguntitan itu saling menguntungkan dan tidak ada niat jahat baik dari Raquel maupun Ares. Juga, itu bukan sesuatu yang tetap konstan dalam buku atau bahkan film. Itu hanya sesuatu yang kami tahu Raquel dan Ares lakukan selama bertahun-tahun sebelum mereka akhirnya mulai berbicara satu sama lain.

Jika Anda membaca ulasan saya tentang buku Through My Window , maka Anda akan ingat saya menulis bahwa tidak banyak konflik antara Raquel dan Ares. Irisan terbesar di antara mereka sejujurnya adalah keengganan Are untuk berkomitmen pada suatu hubungan karena takut mencintai seseorang membuatnya lemah. Dengan film itu, kami mendapatkan konflik ekstra dan itu benar-benar berhasil. Raquel dan Ares keduanya dari dua dunia yang sama sekali berbeda dan kami perlu melihat itu. Sedangkan Ares berasal dari uang, Raquel tidak.

Keluarga Are ingin dia memusatkan seluruh waktu dan energinya untuk menjadi orang kuat berikutnya di dunia bisnis Hidalgo. Padahal bukan itu yang dia inginkan. Ares ingin pergi ke Sekolah Kedokteran dan Raquel adalah satu-satunya yang mendorongnya untuk memperjuangkan mimpinya. Raquel mengeluarkan sesuatu dari dirinya yang belum pernah dia alami dalam hidupnya sebelumnya dan itu adalah cinta. Ares tidak pernah benar-benar jatuh cinta dan itu terlihat jelas dalam perlakuannya terhadap Raquel. Dia mencoba mencari cara untuk menangani perasaannya tetapi terus mendorongnya menjauh.

Raquel dan Ares mengalami serangkaian pasang surut emosional sepanjang film dan keduanya adalah fokus utama saya. Kami memang melihat karakter lain seperti sahabat Raquel Daniela ( Natalia Azahara ) dan Yoshi ( Guillermo Lasheras ) yang sangat ingin keluar dari zona pertemanan Raquel.

Dan tentunya Hidalgo bersaudara lainnya, Artemis ( Eric Masip ), dan Apolo ( Hugo Arbues ) dengan set drama mereka sendiri. Saya akan jujur; tidak semua alur cerita mereka menarik perhatian saya seperti yang dilakukan Raquel dan Ares. Saya suka karakter-karakter itu tetapi terlalu banyak alur cerita untuk diikuti. Seperti biasa, apa yang berjalan dengan baik dalam buku tidak selalu sesuai dengan layar.

Salah satu perubahan jalan cerita yang saya suka adalah film ini dibuat seolah-olah Raquel telah menulis cerita Through My Window dan membagikannya kepada dunia. Itu adalah perubahan kecil yang menyenangkan.

Pemeran

Ketika saya mengatakan “pemeran” saya akui saya hanya berbicara tentang Clara Galle dan Julio Pena . Keduanya sangat berbakat dan saya ingin mengikuti karir mereka mulai sekarang karena saya terkesan dengan penampilan mereka berdua. Mereka benar-benar menyelami dan mewujudkan kedua karakter mereka dan mereka persis seperti yang saya bayangkan ketika saya membaca bukunya.

Clara Galle adalah bola api energi. Dia sangat menggemaskan dan matanya menarik perhatian Anda. Dia membawa campuran kepolosan dan keganasan yang merupakan representasi sempurna dari siapa Raquel. Seperti Clara, Raquel berada di kelasnya sendiri dan tidak membiarkan siapa pun mencoba memasukkannya ke dalam kotak kecil mereka. Bahkan Ares pun tidak. Dia menempatkan dia di tempatnya, tapi dia juga mencintainya dengan sepenuh hati.

Julio Pena sangat menonjol bagi saya saat menonton Through My Window . Dia memiliki wajah yang paling ekspresif, dan Anda tidak melihat Julio memerankan Ares. Anda melihat Ares. Julio berhasil menangkap semua emosi Ares. Ketika film dimulai Ares adalah pria yang sombong dan seksi ini, tetapi begitu Raquel datang ke dalam hidupnya, Anda akan melihat lebih banyak kerentanannya. Ares adalah pria yang disalahpahami, dan dia tidak pernah tahu bagaimana mengatakan hal yang benar tentang Raquel. Julio menunjukkan semua itu dengan indah.

Maksud saya, kita mungkin bisa memasukkan ini ke dalam bagian tentang pemerannya, tetapi Julio dan Clara layak mendapat bagian terpisah untuk membicarakan hal ini. Chemistry yang baik antara pemeran utama dalam sebuah romansa sangat penting. Tanpa itu, segala sesuatunya tampak dipaksakan dan canggung. Kami tidak merasakan itu menonton Clara dan Julio selama adegan cinta mereka.

Kami juga perlu menunjukkan bahwa kami merasakan chemistry untuk keduanya sebelum Raquel dan Ares bahkan tidur bersama. Sejak Raquel mengonfrontasi Ares tentang mencuri Wi-Fi-nya, aku merasakan semua chemistry itu. Cara mereka memandang satu sama lain, cara Ares berbicara, sentuhan halusnya… Astaga. Juga, mereka berbicara bahasa Spanyol. Bahasa itu seksi sekali.

Perubahan Plot

Ingat “lisensi kreatif” frasa yang kami sebutkan sebelumnya? Nah, di situlah perubahan plot terjadi. Di awal film Ares menyebutkan kepada Raquel bahwa dia alergi terhadap Klorin. Ya, kami mengatakan klorin seperti klorin di kolam renang. Dikatakan agak sepintas sehingga Anda tidak terlalu memikirkannya sampai muncul lagi dalam adegan yang mengejutkan yang sejujurnya tidak saya duga akan terjadi.

Ares berkelahi dengan teman Raquel, Yoshi, selama pesta dan dia akhirnya terlempar ke kolam semi-kosong. Sayangnya, kolam itu memiliki ya, Anda dapat menebaknya. Klorin. Jadi, Ares tidak hanya pada dasarnya hampir pingsan, dia berada di kolam yang menakutkan di mana alergen mematikannya mengalir ke seluruh tubuhnya.

Jantungku benar-benar berhenti, dan aku kehilangan akal sehatku. Saya menonton film itu lagi lebih awal hari ini dan saya masih kehilangan akal sehat saya. Saya tidak tahu mengapa sutradara dan penulis skenario memutuskan untuk pergi ke arah itu, tetapi itu pasti akan tetap dengan pemirsa. Sangat menyakitkan untuk ditonton terutama ketika Raquel berteriak minta tolong untuk mengeluarkannya dari kolam.

Oke, jadi, setelah insiden kolam renang Ares berakhir koma selama beberapa minggu. Selama waktu itu, kami melihat Raquel tinggal di samping tempat tidurnya dan bekerja untuk mencoba dan membuat keluarganya menerima hubungan mereka dan fakta bahwa Ares ingin pergi ke sekolah kedokteran. Tentu saja, hal-hal yang ditambal di antara semua orang begitu dia bangun tetapi adegan ketika dia keluar dari koma terlalu terburu-buru.

Bahkan narasi dari Clara Galle terasa terlalu cepat. Saat dia menceritakan ada sudut kamera menyapu untuk menunjukkan bahwa Ares dan Raquel telah kehabisan waktu bersama karena dia pergi ke sekolah. Adegan bandara dalam buku adalah salah satu favorit saya dan saya tidak sabar untuk melihatnya di layar tetapi ketika itu datang, saya tidak merasakan emosi yang seharusnya saya miliki.

Selama adegan di bandara, Ares benar-benar membuat Raquel mengetahui perasaannya dan dia mengetahui bahwa dia sengaja merusak Wi-Fi-nya sehingga dia punya alasan untuk berbicara dengannya. Ini adalah momen yang lembut dan penuh dengan emosi dan air mata. Kami tidak mendapatkan itu di film. Kami memang melihat Ares dan Raquel mengucapkan selamat tinggal di bandara tapi itu terlalu cepat dan tembakannya kebanyakan di atas kepala seperti dilakukan dengan drone atau semacamnya.

Saya ingin mereka memperbesar Raquel dan Ares pada saat itu. Kami perlu merasakan kehilangan itu dan betapa mereka saling mencintai. Saya akan mengatakan bahwa sutradara menebusnya dengan tembakan terakhir ketika Ares pulang berkunjung. Itu membuat saya semua hangat dan kabur.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.