20/09/2021

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Review 28 Weeks Later

10 min read

www.flixmaster.comReview 28 Weeks Later. Jika Anda menontonnya selama 28 hari, berarti Anda mungkin mengetahui sesuatu tentang film ini. Ya, film ini merupakan sekuel dari “28 Days Later” yang diproduksi pada tahun 2002. Meski film ini merupakan sekuel, namun pemeran dan alur cerita hampir berbeda. Film “28 Days Later” ini disutradarai oleh Juan Carlos Fresnadillo. Cerita ini ditulis oleh 4 penulis skenario yaitu Rowan Joffe, Juan Carlos Fresnadillo, E. L. Lavigne dan Jesus Olmo.

Film ini sendiri merupakan sebuah horor dan thriller, dan temanya tetap sama dengan yang sebelumnya, yaitu perjuangan sekelompok zombie yang terjangkit virus misterius. Dalam film ini, partai politik tingkat atas atau pemerintah yang tidak peduli dengan rakyat sangat menonjol. Film ini pertama kali dirilis pada 11 Mei 2007, lima tahun setelah film pertamanya dirilis. Film ini berdurasi satu setengah jam dan memiliki alur cerita yang maju.

Selain itu, film tersebut juga memperlihatkan kebanggaan warga Inggris, yakni Stadion Wembley di akhir cerita. Berikut para aktor dan Iris yang memerankan Robert Carlisle, Jeremy Renner, Rose Byrne, dll di film ini. Bagi yang ingin menonton film ini ada satu hal lagi, jangan harap film horor memiliki ending yang jelas.

Karakter Dalam Film

Imogen Poots sebagai Tammy
Seorang gadis yang bertahan hidup dengan saudara laki-lakinya yang terus-menerus berjuang melawan zombie. Dalam film ini, Imogen adalah pemeran utama kakaknya Andy. Peran Tammy dalam film ini adalah sebagai kakak laki-laki, dan dia selalu berusaha untuk hidup dengan kakak laki-lakinya. Di dalam darah Tammy, terdapat antibodi yang bisa bertahan melawan virus tak dikenal ini.

Baca Juga: 7 Film Menegangkan Berceritakan Bencana Alam

Mackintosh Muggleton sebagai Andy
Seperti kakaknya Tammy, Andy adalah protagonis film ini. Ia juga memiliki antibodi yang dapat melawan virus. Andy adalah anak pemberani yang selalu membantu dalam proses pelarian.

Robert Carlyle sebagai Tang
Don adalah ayah dari Tammy dan Andy. Ketika virus pertama kali menyerang Tang, keluarganya (termasuk tetangganya) bersembunyi di dalam gubuk. Dia harus meninggalkan istrinya di sana karena dia melihat istrinya tidak punya harapan untuk menyingkirkan zombie. Kemudian dia melarikan diri dari pangkalan militer.

Catherine McCormack sebagai Alice
Alice adalah istri Tang dan ibu dari Tammy dan Andy. Ketika dia dikelilingi oleh zombie, dia ditinggalkan oleh Tang. Tetapi enam bulan kemudian, dia ditemukan dalam keadaan sadar dan sehat. Setelah dilakukan pemeriksaan, ditemukan bahwa darahnya memiliki antibodi terhadap virus tersebut.

Rose Byrne sebagai Scarlet
Scarlet (Scarlet) adalah seorang wanita yang terlibat dalam penelitian militer tentang virus di bidang biologi. Di sini, dia mengetahui bahwa virus hanya dapat bertahan pada manusia selama enam bulan. Kemudian manusia yang terinfeksi virus tersebut otomatis akan mati. Scarlet juga orang pertama yang menyarankan untuk mempelajari Andy. Karena permintaannya ditolak, dia mati-matian berusaha melindungi Andy dan Tammy.

Jeremy Renner sebagai Doyle
Doyle adalah penembak jitu yang bertanggung jawab untuk melindungi cadangan. Ketika pemimpin tertinggi memerintah kan pasukan untuk menghancurkan Apapun yang ada di cadangan, dia memutuskan untuk meninggal kan Tentera dan melawan Scarlet untuk melindungi Tammy dan Andy.

Sinopsis 28 Weeks Later
Don Harris dan istrinya yang heterochromic, Alice, bersembunyi di sebuah pondok pedesaan terpencil di Inggris selama wabah asli virus Rage di Inggris, dan sedang menyiapkan makan malam untuk empat orang yang selamat di sana bersama mereka: Geoff dan Sally yang sudah tua, yang dingin dan seperti baja. Jacob dan Karen tak berdaya yang pacarnya meninggalkan grup. Don dan Alice memiliki dua anak kecil, yang diselamatkan dari wabah di Inggris oleh perjalanan sekolah ke luar negeri. Ketika kelompok itu semua duduk dan makan, mereka tiba-tiba mendengar seorang anak laki-laki di luar menggedor pintu dan memohon agar diizinkan masuk. Don dengan enggan membiarkan anak laki-laki itu masuk ke pondok, dan, saat makan, anak laki-laki itu berkata bahwa dia berasal dari kota terdekat Sandford dan telah melarikan diri dari orangtuanya yang terinfeksi dan segerombolan lainnya yang terinfeksi.

Saat menjelaskan hal ini, pondok tiba-tiba diserang oleh orang yang terinfeksi, yang mengikuti bocah itu. Pada serangan pertama mereka, Karen terinfeksi dan kemudian dibunuh oleh Don. Sementara Don sebentar menahan masuk yang terinfeksi, kelompok itu melarikan diri dan dipisahkan menjadi dua: Alice dan bocah itu melarikan diri ke atas, sementara Geoff, Sally dan Jacob mencoba melarikan diri melalui gudang pondok. Manusia yang terinfeksi bahkan ketika Geoff tetap tinggal untuk menahan mereka, dia dan Sally keduanya dibanjiri sementara Yakub melarikan diri melalui jendela gudang. Pada saat yang sama, Alice mengikuti anak laki-laki yang ketakutan itu ke atas untuk mencoba menyelamatkannya, sementara Don mengikuti untuk mencoba menyelamatkannya.

Don mencoba untuk meyakinkan Alice untuk melarikan diri tetapi dia menolak untuk pergi tanpa anak laki-laki itu, dan ketika yang terinfeksi menyudutkan dia dan anak laki-laki di kamar tidur, Don meninggalkan istri dan anak laki-laki itu dan melarikan diri dari pondok sendirian. Dengan puluhan terinfeksi dalam pengejaran, Don melarikan diri melintasi lahan pertanian ke dermaga sungai, di mana Yakub mencoba melarikan diri dengan perahu motor. Sementara Don naik ke perahu motor dan memulainya, Yakub jatuh ke sungai dan terinfeksi oleh orang yang terinfeksi yang telah mengarungi perairan setelah para penyintas, kemudian dibunuh oleh Don dengan baling-baling perahu motor. Don kemudian melarikan diri ke hilir dari yang terinfeksi, muncul sebagai satu-satunya yang selamat.

Setelah wabah Kemarahan menghancurkan dan melenyapkan Inggris, selama dua puluh delapan minggu berikutnya, orang yang terinfeksi meninggal karena kelaparan, dan pasukan NATO yang dipimpin AS memasuki London dan mulai memulangkan kota itu dengan orang Inggris yang melarikan diri selama eksodus Inggris yang terinfeksi di kejadian luar biasa. Di antara pasukan militer yang menjaga dan melindungi London dan penduduknya yang dipulangkan adalah penembak jitu Doyle yang cerdik, dan teman baiknya pilot helikopter Flynn, serta kepala petugas medis Scarlet Levy dan pemimpin operasi Jenderal Stone, dan Don Harris (yang merupakan pengurus sepenuhnya zona repatriasi fungsional dan berbenteng di Distrik Satu di London).

Di antara pendatang terakhir yang dipulangkan ke London adalah anak-anak Don dan Alice, Tammy dan Andy, dan masuknya anak-anak ke Distrik Satu tanpa izin Scarlet membuatnya terkejut dan cemas. Selama pemeriksaan kesehatan kedua anak itu, Scarlet mencatat bahwa Andy memiliki warna mata heterochromic hijau dan coklat yang sama seperti ibunya, Alice. Andy dan Tammy bertemu kembali dengan ayah mereka Don, yang membawa mereka ke penthouse Distrik Satu yang mewah. Ketika anak-anak bertanya tentang apa yang terjadi pada ibu mereka, Don memberitahu mereka tentang serangan yang terinfeksi di pondok selama pandemi, tetapi berbohong bahwa ia melihat Alice yang terinfeksi membunuh.

Malam berikutnya, Andy mendapat mimpi buruk Alice merobek wajahnya karena Andy takut dia akan melupakan wajah ibunya; jadi keesokan paginya, Tammy memutuskan untuk menyelinap keluar dari Distrik Satu bersama Andy untuk mengambil foto Alice dari rumah lama mereka, meskipun Doyle memperhatikan keduanya menyelinap keluar dan memberi tahu Flynn. Di area London yang hancur dan tidak berpenghuni, setelah mengambil sepeda motor dari restoran pizza yang ditinggalkan, Tammy menggunakannya untuk menyetir dirinya dan Andy melintasi London yang kosong ke rumah lama mereka, di mana saudara kandung mengambil foto Andy dan Alice bersama dan tinggal untuk mengumpulkan barang-barang lama mereka yang hilang di rumah. Saat menjelajahi rumah Harris yang lama sendirian, Andy yang terkejut menemukan Alice tinggal di salah satu kamar, secara fisik dan mental acak-acakan dari isolasi tetapi sebaliknya hidup. Reuni terputus ketika militer AS, yang telah dikirim untuk membawa Tammy dan Andy kembali ke Distrik Satu, tiba dan membawa mereka dan Alice kembali ke zona hijau, tempat Alice dipisahkan dari anak-anak dan ketiganya ditahan.

Baca Juga: 20 Film Zombie Terbaik yang Wajib Ditonton, Tapi Jangan Sendirian Ya!

Selama pemeriksaan medis Alice, Scarlet akan melakukan tes darah dan mencoba untuk bertanya pada Alice bagaimana dia tetap hidup di negara pasca wabah, ketika dia melihat bekas luka gigitan di lengan Alice dan ketakutan Alice mungkin terinfeksi. Sementara itu, Don pergi ke Tammy dan Andy yang ditahan untuk membawa mereka pulang, tetapi anak-anak marah kepada ayah mereka karena berbohong kepada mereka tentang nasib ibu mereka dan menuntut untuk mengetahui kebenaran tentang apa yang sebenarnya terjadi. Bersalah karena meninggalkan istrinya, Don pergi dan lolos dari keamanan militer untuk pergi ke Alice di ruang isolasi. Saat Don menyelinap untuk melihat Alice, tes Scarlet pada darah Alice memastikan bahwa dia terinfeksi virus Rage, tetapi tidak menderita gejala virus apapun karena kekebalan alami yang disebabkan oleh kelainan genetik – menjadikan Alice pembawa asimtomatik yang adalah dirinya kebal terhadap gejala virus, tetapi tetap membawa virus dan dapat menularkannya kepada orang lain. Scarlet ingin agar Alice tetap hidup untuk tes lebih lanjut dengan harapan menemukan kunci imunisasi terhadap virus Rage dari darah Alice, tetapi Stone ingin Alice membunuh untuk memastikan dia tidak dapat menyebabkan wabah infeksi lagi.

Di ruang isolasi, Don memohon pada Alice untuk memaafkannya karena telah meninggalkannya, yang tampaknya dia lakukan. Namun, Don dan Alice kemudian berciuman, menyebabkan Kemarahan dalam air liur Alice menginfeksi Don. Don yang terinfeksi secara brutal memukuli Alice sampai mati, sebelum melarikan diri ke Distrik Satu, menyerang dan menginfeksi atau membunuh siapa pun yang dia temui. Setelah mengetahui infeksi menyebar, Stone dan jenderal lainnya pindah ke bunker keamanan dan melakukan penguncian Distrik Satu yang disebut Code Red. Saat virus Kemarahan menyebar dan kekacauan mulai terjadi, ketika penyebaran mencapai area penahanan tempat Tammy dan Andy berada, Scarlet datang dan menyelamatkan anak-anak dan mencoba membuat mereka dievakuasi ke tempat yang aman sebagai tokoh prioritas utama. Namun, dalam kekacauan itu, Andy dipisahkan dari Scarlet dan Tammy dan digiring bersama warga sipil Distrik Satu ke garasi ruang aman di mana tentara mengunci mereka semua di dalam saat listrik zona hijau padam.

Saat pasukan militer Distrik Satu memobilisasi melawan wabah, di garasi tempat Andy dan warga sipil terkunci, Don yang terinfeksi masuk ke garasi saat Andy yang ketakutan mengawasi dan menyerang warga sipil, menyebabkan infeksi menyebar secara besar-besaran dan ganas di antara warga sipil. di sana dalam efek domino dan dengan cepat menjangkiti puluhan – ratusan. Dalam kepanikan, warga sipil keluar dari garasi dan melarikan diri ke jalanan, sementara Andy lolos dari yang terinfeksi melalui sistem ventilasi. Di jalan-jalan Distrik Satu, Doyle dan penembak jitu atap lainnya pada awalnya diperintahkan untuk menembak hanya yang terinfeksi, tetapi karena infeksi terus menyebar dan semakin sulit untuk membedakan yang terinfeksi dari yang tidak terinfeksi, mereka diperintahkan untuk membunuh semua orang yang terlihat. Andy lolos dari kekacauan dan terinfeksi ke dalam gudang tempat orang-orang yang selamat lainnya bersembunyi saat militer membantai semua orang, sementara Doyle – tidak dapat mematuhi perintah kill-all – meninggalkan jabatannya dan bergabung dengan para penyintas di gudang. Di sana, Andy bersatu kembali dengan Scarlet dan Tammy dan dengan sedih memberi tahu saudara perempuannya tentang bagaimana ayah mereka adalah salah satu yang terinfeksi, dan Doyle menawarkan anak-anak, Scarlet dan tiga penyintas lainnya di sana untuk melarikan diri dari zona hijau yang kacau bersamanya sebelum militer mau tidak mau memusnahkan mereka dengan yang terinfeksi.

Doyle kemudian memimpin kelompok tersebut melalui jalan-jalan kosong menuju perimeter Distrik Satu, mencoba melawan penembak jitu yang menembaki mereka di sepanjang jalan meskipun dua dari tiga korban lainnya tewas di sepanjang jalan. Persis saat Kavaleri Udara tiba di distrik satu bom api, Doyle, Andy, Scarlet, Tammy dan Sam (korban lainnya yang tersisa) melarikan diri dari perimeter Distrik Satu tepat ketika zona hijau dibom dan dihancurkan dan ribuan di sana tewas. Para jenderal mengawasi Distrik Satu terbakar dari dalam bunker mereka, tetapi Stone juga melihat bahwa sejumlah besar orang yang terinfeksi selamat dari pemboman dan melarikan diri ke London. Saat fajar tiba, Doyle dan empat penyintas lainnya melakukan perjalanan melintasi London yang kosong dan bobrok ke Taman Regent untuk diterbangkan ke tempat aman oleh Flynn ketika dia datang ke Doyle. Saat Scarlet dan Doyle membahas bagaimana mereka akhirnya berbalik melawan militer dan bagaimana Scarlet menyelamatkan Tammy dan Andy karena dia yakin mereka mungkin mewarisi kekebalan ibu mereka terhadap gejala virus Rage, Tammy dan Andy memikirkan semua yang telah terjadi, dan Tammy admis dia tidak percaya Alice selamat kali ini.

Flynn memperingatkan Doyle melalui radio tentang korban yang selamat di London, dan segerombolan orang yang terinfeksi kemudian tiba di Taman Regent saat Flynn terbang ke Taman untuk Doyle dengan helikopter. Ketika Flynn melihat Doyle telah menyelamatkan warga sipil, dia menolak untuk membawa mereka ke tempat aman, terutama ketika Doyle ingin Flynn membawa mereka melintasi Selat Inggris ke tempat aman di Eropa. Sebagai serangan yang terinfeksi, Flynn dipaksa untuk pergi ketika Sam meraih helikopternya dengan panik, meskipun sebelumnya Flynn memotong sebagian besar penyerang yang terinfeksi hingga hancur menggunakan baling-baling helikopternya. Doyle, Scarlet, Andy dan Tammy melarikan diri kembali ke London dari sisa yang terinfeksi, dan Flynn menginstruksikan Don melalui radio untuk meninggalkan yang lain dan bertemu Flynn di Stadion Wembley untuk dijemput. Ketika militer mulai memompa gas saraf ke London, Doyle, Scarlet dan saudara Harris berlindung dari gas di dalam van saat gas membunuh orang yang terinfeksi yang mengejar mereka. Setelah gas membunuh orang yang terinfeksi, ketika Doyle melihat tentara bersenjatakan penyembur api mendekat, dia keluar untuk mendorong mobil dengan melompat, tetapi terbunuh dalam proses ketika tentara melihat dan membakar dia dengan penyembur api mereka.

Scarlet mencoba menghindari militer saat dia mengantar Tammy dan Andy melewati London, sampai serangan udara memaksa ketiganya meninggalkan van dan melarikan diri ke London Underground. Di sana, Scarlet mencoba membimbing Tammy dan Andy melewati Dark Underground dengan night-vision senapan Doyle. Namun, saat membimbing saudara kandungnya menuruni eskalator, ketiganya terpisah saat Andy dan Tammy jatuh dari tangga. Scarlet berhasil menemukan Tammy, tetapi Tammy kemudian diserang dan dipukuli sampai mati oleh yang terinfeksi. Di tempat lain di Bawah Tanah, Andy berkeliaran di platform gelap, tempat orang terinfeksi yang membunuh Scarlet datang dan menyerangnya. Tammy kemudian tiba, dipersenjatai dengan senapan, saat yang terinfeksi menggigit Andy dengan ngeri. Ketika Tammy menarik perhatian orang yang terinfeksi, dia melihat dengan ngeri bahwa itu adalah Don. Don yang terinfeksi kemudian menyerang Tammy, memaksanya untuk menembak dan membunuh ayahnya. Tepat setelah itu, Andy yang tergigit melarikan diri dari Tammy ke terowongan gelap saat Tammy mengikutinya. Ketika virus Rage tidak mengambil alih Andy, Tammy melihat ke arah Andy dan melihat mata kirinya memerah seperti Alice, menunjukkan bahwa Andy memang mewarisi kekebalan ibu mereka dan menjadi pembawa virus.

Andy dan Tammy kemudian keluar dari Kereta Bawah Tanah bersama-sama dan pergi ke Stadion Wembley, di mana mereka menemukan Flynn menunggu dengan helikopternya menuju Doyle. Ketika Flynn mengetahui bahwa Andy dan Tammy adalah satu-satunya yang selamat dan Doyle meninggal, dia dengan enggan memutuskan untuk mengangkut kedua anak itu ke tempat yang aman seperti yang diminta Doyle darinya. Flynn mengangkut Andy dan Tammy dengan helikopternya melintasi London dan keluar dari Inggris yang terinfeksi melintasi Selat, menuju Eropa. Dua puluh delapan hari kemudian, helikopter Flynn kosong dan ditinggalkan di suatu tempat di Prancis dengan seseorang meminta bantuan melalui radio helikopter. Sekelompok orang yang terinfeksi kemudian ditampilkan berlari keluar dari pintu keluar Metro di Paris menuju Menara Eiffel, mengungkapkan bahwa virus Rage sekarang telah menyebar ke daratan Eropa.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.