23/04/2024

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Kisah Nyata Dibalik Film Girl In The Basement

3 min read

Kisah Nyata Dibalik Film Girl In The Basement – Apakah Girl in the Basement berdasarkan kisah nyata? Girl in the Basement adalah bagian dari koleksi film fitur “Ripped From the Headlines” Lifetime, yang juga mencakup film seperti Dirty Little Secret, Suitcase Killer, dan He’s Not Worth Dying For.

Kisah Nyata Dibalik Film Girl In The Basement

flixmaster – Sementara Girl in the Basement dan film-film lain ini bukanlah serial dokumenter atau dokumenter kriminal sejati , mereka didasarkan pada penjahat nyata dan peristiwa aktual.

Girl in the Basement adalah tentang Sara, seorang remaja yang dipenjarakan oleh ayahnya Don di ruang bawah tanah rumah mereka. Untuk menutupi jejaknya, Don mengarang cerita untuk istrinya Irene tentang Sara yang melarikan diri.

Namun kenyataannya, Don telah menahan Sara, menyiksanya, dan memperkosanya, menyebabkan Sara melahirkan beberapa anak. Don membodohi Irene dengan berpikir bahwa Sara, setelah melarikan diri, mengirim putra bungsunya ke Don dan Irene, meyakinkan Irene untuk merawat anak laki-laki itu bersama Don. Belakangan, Sara melarikan diri untuk menceritakan kisahnya kepada dunia, dan Don serta Irene dihadapkan pada kenyataan situasi Sara.

Girl in the Basement adalah adaptasi longgar dari kejahatan nyata yang terjadi di Austria. Seperti kebanyakan film atau serial yang diadaptasi dari kisah kriminal nyata , Girl in the Basement sebenarnya adalah versi yang agak lebih ringan dari peristiwa nyata yang menjadi dasarnya. Inilah semua yang perlu diketahui pemirsa tentang kisah nyata di balik Lifetime’s Girl in the Basement.

Berdasarkan Apa Gadis Di Bawah Tanah Itu?

Girl in the Basement didasarkan pada kisah nyata Elisabeth Fritzl, yang disiksa dan ditawan oleh ayahnya Josef di ruang bawah tanah rumah mereka di Amstetten, Austria dari tahun 1984 hingga 2008. Cobaan berat Elisabeth selama 24 tahun dimulai ketika Josef membujuknya masuk. ruang bawah tanah, menggunakan kain lap yang dibasahi eter untuk membuatnya pingsan, dan kemudian menguncinya di bawah rumah mereka.

Josef bahkan memaksa Elisabeth menulis surat kepada ibunya Rosemarie, mengklaim bahwa Elisabeth tidak hanya melarikan diri dari kampung halamannya, tetapi dia juga tidak ingin ditemukan. Mulai tahun 1984, Josef melakukan pelecehan seksual terhadap putrinya Elisabeth hampir setiap hari, dan anak pertama mereka lahir pada tahun 1988. Secara umum, ruang bawah tanah fiksi dalam kejahatan/hororcerita semuanya secara longgar didasarkan pada tindakan tidak hanya Josef tetapi banyak penjahat kehidupan nyata lainnya yang berhasil menyembunyikan kejahatan mereka dari dunia menggunakan ruang bawah tanah / kedap suara.

Baca Juga : Ulasan Film Netflix Jung-E 

Faktanya, penyewa lantai dasar di rumah Fritzl tinggal di sana selama 12 tahun tanpa pernah mengetahui bahwa Elisabeth melahirkan total tujuh anak. Sementara tiga tetap di penangkaran dan disiksa oleh Josef bersama Elisabeth, satu meninggal tak lama setelah lahir. Josef membuang mayatnya menggunakan insinerator mereka. Tiga anak lainnya diasuh oleh Josef dan Rosemarie, karena Josef membodohi Rosemarie dan pekerja sosial dengan berpikir bahwa ketiga cucu mereka ditinggalkan oleh Elisabeth.

Pada tahun 1994, Josef bahkan memaksa Elisabeth dan ketiga anaknya yang ditawan untuk menggali dengan tangan kosong untuk memperluas penjara mereka. Meskipun Girl in the Basement menawarkan versi yang sedikit lebih ringan dari kisah nyata ini, film ini menghindari masalah umum kisah kriminal yang simpatik.kepada pelaku, karena Don adalah penggambaran yang cukup akurat dari Josef yang bengkok dan manipulatif. Ketika anak pertama Elisabeth jatuh sakit, Josef setuju untuk mengirimnya ke rumah sakit, yang akhirnya mengakibatkan penangkapan Josef Fritzl pada 26 April 2008.

Dimana Elisabeth Fritzl Sekarang?

Inspirasi kisah nyata Girl in the Basement memiliki akhir yang pahit, karena Elisabeth dan keenam anaknya sekarang dengan aman tinggal di lokasi yang dirahasiakan sambil dijaga oleh otoritas Austria. Setelah persidangan untuk kasus tersebut selesai, Elisabeth diberi nama baru untuk privasi. Anak-anaknya yang kini sudah dewasa, tidak hanya tidur di kamar dengan pintu terbuka permanen, tetapi juga menjalani sesi terapi untuk membantu mereka memproses trauma atas tindakan Josef.

Sementara Girl in the Basement secara akurat menggambarkan cobaan berat Elisabeth dan anak-anaknya, mengetahui kisah nyata di balik film membantu dalam melukis gambaran lengkap untuk penonton, itulah sebabnya pemirsa kejahatan sejati harus menonton film dokumenterdan dokumen juga. Meskipun meninjau kembali peristiwa nyata yang mengerikan ini dapat menyebabkan trauma yang tidak semestinya bagi penonton tertentu, hal itu pasti membantu dalam memahami mengapa kejahatan ini terjadi, bagaimana mencegahnya, dan apa yang dapat dilakukan untuk membantu korban trauma ekstrem.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.