05/02/2023

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Alur Cerita Film Netflix Troll

3 min read

Alur Cerita Film Netflix Troll – Seorang ilmuwan, seorang eksentrik, dan seorang kutu buku berjalan ke sebuah bar. Ini bisa berupa lelucon yang pernah Anda dengar sebelumnya, atau film Roland Emmerich era 2000-an yang sudah sering Anda tonton.

Alur Cerita Film Netflix Troll

flixmaster – Tetapi sementara Emmerich mencoba melepaskan diri dari rangkaian kegagalan terpanjang dalam sejarah Hollywood kontemporer, dia harus memberi jalan bagi orang lain untuk mempertaruhkan klaim di tempat yang dia tinggalkan bertahun-tahun yang lalu.

Disutradarai oleh Roar Uthaug yang luar biasa, film Netflix berbahasa Norwegia baru Troll adalah pastiche yang luar biasa dari blockbuster Amerika terutama yang berasal dari era pasca-Spielberg yang didominasi oleh sutradara seperti Emmerich, Michael Bay , dan Simon West. Film-film ini diisi oleh karikatur yang ditulis dengan tipis, dikotori dengan dialog lucunya saja, dan meskipun diatur dalam realitas yang dapat dikenali tidak ada Talokan dalam film-film ini, terima kasih banyak terasa sangat tidak dapat dipercaya. Namun, mereka sangat menyenangkan.

Mungkin karena dia dibesarkan di film-film itu, Uthaug memahami daya tarik mentahnya. Pembuat film mendapatkan pengakuan internasional dengan The Wave, sebuah film bencana yang dilakukan dengan sangat baik di tengah-tengah The Day After Tomorrow karya Emmerich. Troll, di sisi lain, menggabungkan elemen sinema kaiju ‘monster’ di tengah film ini secara bergantian digambarkan sebagai Godzilla dan King Kong dengan kekaguman yang sungguh-sungguh dari seri Jurassic Park.

Baca Juga : Review Film Netflix Code 8 

Seorang ilmuwan dengan masalah ayah dipanggil oleh pemerintah ketika makhluk mistis terbangun dari tidurnya setelah 1000 tahun dan menginjak-injak sebuah desa. Mudahnya, ayah ilmuwan yang terasing itu kebetulan adalah ahli teori konspirasi yang kooky kombinasi karakter Randy Quaid dari Hari Kemerdekaan dan karakter Woody Harrelson dari tahun 2012 yang telah lama percaya akan keberadaan troll gunung. Mereka bergabung dengan seorang tentara yang lucu dan seorang birokrat berkancing dalam sebuah misi untuk menyelamatkan negara mereka dari, secara metaforis, masa lalunya sendiri (pra-Kristen).

Tetapi meskipun diselimuti oleh suasana yang dapat diprediksi, Troll memiliki beberapa kejutan yang berpusat pada monster di lengan bajunya yang menyuntikkan lebih banyak kedalaman emosional ke prosesnya daripada busur ayah-anak yang lemah lembut. Perkembangan plot periode akhir ini mungkin mengingatkan Anda pada video game klasik Shadow of the Colossus. Tetapi mengungkapkan lebih banyak tentangnya di sini akan merusak detail cerita dan karakter yang penting, meskipun bagi Anda yang sudah familiar dengan game tersebut sekarang pasti tahu persis apa yang diharapkan.

Tentu saja, ini bukan pertama kalinya Uthaug mengindikasikan bahwa dia menikmati video game seperti halnya film aksi Amerika dari pertengahan tahun 2000-an. Dia menggabungkan kedua estetika dalam fitur terakhirnya, reboot Tomb Raider 2018 jenis film hambar yang diberikan Hollywood kepada sebagian besar pembuat film asing yang ingin masuk ke liga besar Amerika. Skenario terburuk, SS Rajamouli kita sendiri mungkin akan memimpin properti serupa dalam beberapa tahun; dia, bagaimanapun, telah secara terbuka menyuarakan ketertarikannya pada franchise video game lainnya, Prince of Persia.

Tapi untuk Troll telah dirilis (seperti yang diharapkan, tanpa gembar-gembor ) di Netflix tidak akan melakukannya, atau Uthaug, bantuan apa pun. Dan ini bahkan bukan panggilan untuk diputar di bioskop, di mana itu mungkin akan dimainkan lebih baik, berkat skalanya yang besar. Ini lebih merupakan komentar tentang bagaimana film anonim menjadi ketika mereka diam-diam dibuang ke streaming; hampir tidak sopan betapa sedikit orang yang tahu bahwa film ini ada, apalagi sudah keluar dan tersedia untuk ditonton.

Film yang lebih baik daripada Troll telah diperlakukan lebih tidak adil di zaman sekarang ini. Namun dalam banyak hal, ini adalah jenis film konyol yang akan Anda tonton bersama teman setelah hari yang melelahkan. Karakternya didefinisikan dengan jelas, nadanya bagus, dan efek visualnya benar-benar mulus.

Uthaug sering menempatkan kameranya di permukaan tanah, dan secara aktif mematuhi hukum fisika. Misalnya, kamera selalu terasa seperti terpasang pada derek atau helikopter yang tidak terlihat tidak pernah terasa seperti melayang di udara tipis, tanpa pengawasan. Ini mengakar koreografi aksi dalam kenyataan yang sering tidak ada bahkan di film-film Marvel yang jauh lebih mahal.

Troll tidak menjamin tontonan berulang, tentu saja. Ini bukan film semacam itu. Tapi itu pantas diapresiasi karena keahliannya, dan (bahkan jika itu membuat Anda merasa tua) nada nostalgianya.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.