12/05/2021

Media Hiburan & Berita Hiburan Terbaru Hari Ini – www.flixmaster.com

www.flixmaster.com sebagai media hiburan merupakan situs berita hiburan terbaru hari ini yang mengulas informasi seputar anime, film, game, musik, novel dan tips & trik.

20 Momen Film Rock & Roll Terbaik

9 min read

www.flixmaster.com20 Momen Film Rock & Roll Terbaik. Film-film tersebut memiliki sejarah panjang tentang momen-momen rock & roll yang gemilang. Entah ceritanya tentang gangster, kekasih, pejuang, atau vampir, lagu yang tepat dapat mengubah film biasa menjadi sesuatu yang keras dan liar. Jadi lihatlah, 30 momen film rock & roll terbesar sepanjang masa dalam sejarah film: dari Goodfellas hingga Hot Tub Time Machine, dari Elvis hingga RZA, dari Lloyd Dobler hingga Spinal Tap hingga Dude. (Kami tidak membicarakan lagu acara di sini, jadi tidak ada “Let Me Entertain You” dari Gypsy atau “I’m Tired” dari Blazing Saddles. Dan tidak ada TV, jadi mohon maaf kepada Mad Men’s “Tomorrow Never Knows” dan Komunitas ‘ s “Roxanne.”) Ini hanyalah beberapa letusan cuplikan sinematik favorit kami. Putar film-film ini dengan keras.

  1. Elvis Presley, ‘C’mon Everybody’ di ‘Viva Las Vegas’ (1964)

Dan inilah mengapa Elvis adalah Raja. Bukan karena dia membuat lusinan film ini, kebanyakan di antaranya keju total. Bukan karena semua adegan itu penuh dengan adegan klise di mana dia bisa berjalan-jalan ke gym setempat dan dimohon untuk menyanyikan lagu seperti ini. (“Ayo Semua Orang” tidak ada hubungannya dengan musik rockabilly klasik Eddie Cochran dengan nama yang sama, kecuali keduanya luar biasa.) Tidak, dia adalah Raja karena kepercayaan manusia super yang dia bawa ke setiap momen. Itu juga mengapa dia membawa Ann-Margret yang mengenakan baju ketat ke dalam kegilaan orgasme hanya dengan gemetar dalam suaranya. Dia membuat pinggulnya yang berkarakter Swedia bergelombang tepat di sebelahnya, untuk pertempuran royale hip-goyang sinematik terbaik. Dan betapa sulitnya pertempuran itu – meskipun Elvis akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa Raja pun tidak dapat mengalahkan Ann-Margret.

  1. Jesus and Mary Chain, ‘Just Like Honey’ dalam ‘Lost in Translation’ (2002)

Dengarkan gadis itu, saat dia menguasai separuh dunia. Musik ini adalah apa yang terdengar di dalam hati Scarlett Johansson di akhir film, hati yang seperti sarang lebah yang meneteskan madu penuh nafsu dan kesedihan dan umpan balik gitar yang diputar hingga 10. “Just Like Honey” memiliki Phil Spector yang sama Ketukan “Be My Baby” yang membuka Mean Streets dan Dirty Dancing. Namun sutradara Sofia Coppola menggunakan lagu cinta punk ini untuk membuat bagian akhir tampak inspiratif, seolah-olah semua romantisme Scarlett yang terluka berdering keras seperti gitar Yesus dan Mary Chain. Dalam kehidupan nyata, Scarlett juga harus menyanyikan lagu ini dengan band untuk reuni 2007 mereka di Coachella.

  1. Public Enemy, ‘Fight the Power’ dalam ‘Do the Right Thing’ (1989)

Brooklyn, musim panas tahun ’89: panasnya kota, kerusuhan ras, polisi yang memicu kegembiraan, pecandu musik, kemiskinan, pizza, dan boombox di setiap sudut yang menampilkan musik hip-hop. Spike Lee mengatur adegan tepat di jalanan kap mesin, memulai aksi dengan Rosie Perez menari melalui kredit untuk Musuh Publik: “1989! Sebuah angka! Musim panas lagi! Suara drummer yang funky! ” Chuck D, Flavour Flav, dan Bomb Squad, tergesa gesa untuk pertunjukan dan lakukan apa yang mereka ketahui. Rosie melakukan yang terbaik untuk melawan kekuatan dengan caranya sendiri, dengan menggoyangkan pantat dengan bra olahraga dan sarung tangan tinju.

  1. 7 Year Bitch, ‘The Scratch’ dalam ‘Mad Love’ (1995)

Momen tahun kesembilan puluhan sepanjang masa. Drew Barrymore berperan sebagai remaja psiko dari Seattle (setiap film Nineties memiliki salah satu dari mereka) yang menemukan keselamatan dalam punk rock. Dia pergi untuk melihat band grrrl kerusuhan favoritnya, berteriak bersama dengan liriknya (“Saya akan memiliki kue saya! Dan saya akan memakannya juga! Sama seperti Anda!”), Membenturkan kepalanya, mata terpejam penuh kegembiraan. Tidak ada yang dapat merusak momen kebahagiaan rock & roll ini, bahkan alat Chris O’Donnell pun tidak muncul. Tenang, Beavis – Drew membutuhkan waktunya untuk bersenang-senang.

  1. The Doors, ‘Moonlight Drive’ dalam ‘Two Lane Blacktop’ (1971)

James Taylor dan Dennis Wilson dalam mobil Chevy tahun ’55 – sepasang bintang rock yang berakting dalam film indie klasik Monte Hellman, perjalanan darat eksistensial terbaik. Mereka adalah sepasang penipu hippie, berguling ke kota baru, menjelajahi tempat hot-rod lokal mencari pengisap yang bisa mereka pancing ke perlombaan drag berisiko tinggi. Mereka menemukan orang-orang tangguh nongkrong di tempat parkir restoran burger, meledakkan Pintu, berpose di samping mobil otot mereka, menunggu saat yang tepat untuk memulai. Tetapi musik memperingatkan bahwa saat-saat indah sudah berakhir.

Baca Juga: 20 Film yang Paling Ditunggu Tahun 2021

  1. Motley Crue, ‘Home Sweet Home’ dalam ‘Hot Tub Time Machine’ (2010)

Salah satu mahakarya sinematik sejati di zaman kita. Ini mungkin adegan film yang paling pedih, dengan Rob Corddry sebagai pecundang biasa yang hanya bisa mewujudkan fantasinya dalam privasi garasi sendiri, bernyanyi untuk “Home Sweet Home” di radio dan memainkan drum solo Tommy Lee-nya di dasbor. Dia menangani siksaan batinnya dengan gaya metalhead sejati: Dia menjadi sangat boros dan berpura-pura berada di Crüe.

  1. The Pogues, ‘The Old Main Drag’ dalam ‘My Own Private Idaho’ (1991)

Coda untuk kisah Gus Van Zant yang menghancurkan tentang penipu muda Amerika di jantung negeri. Sungai Phoenix berdiri di jalan terbuka, memandang ladang gandum di bawah langit Idaho yang luas. “Saya seorang ahli jalanan,” kata River. “Saya telah mencicipi jalan sepanjang hidup saya.” Akordeon dan banjo memudar, seolah balada tentang trik membalikkan badan anak-anak Irlandia di London bisa menjadi elok untuk impian orang Amerika. Beristirahatlah dengan damai, Sungai Phoenix. Semoga harimu menyenangkan.

  1. Iggy Pop, ‘Lust for Life’ dalam ‘Trainspotting’ (1996)

Dalam kehidupan nyata, pecandu adalah orang paling membosankan kedua di dunia. (Mereka mengunci slot Nomor Satu hingga kategori “Orang-orang yang mengeluh tentang bagaimana Girl’s tidak realistis” yang baru-baru ini ditemukan.) Tapi pesta pora pembukaan “Lust for Life” Trainspotting entah bagaimana membuat para pecandu narkoba Skotlandia ini tampak seperti cekikikan . Ewan McGregor dan teman-temannya yang berpikiran kriminal lari ke jalan, merunduk hukum dan menertawakan semua orang bodoh di sekitar mereka yang memilih hidup.

  1. Otis Redding, ‘Try a Little Tenderness’ dalam ‘Pretty in Pink’ (1986)

Beberapa tarian paling mengerikan yang pernah ditangkap oleh kru kamera – dan itu hanya sebagian dari apa yang menjadikan momen ini sebagai momen rock & roll yang sempurna, dari film remaja yang sempurna. Semua orang menyukai Pretty in Pink untuk semua gelombang baru yang dimainkan John Hughes di soundtrack – Smiths, Echo and the Bunnymen, OMD, dll. – tetapi momen terbaik datang ketika Duckie Jon Cryer menyanyikan lagu Molly Ringwald dengan membawakan lagu dari jiwa Otis Redding klasik. Gerakan konyol The Duckman tidak dapat dideskripsikan sebagai “keren”, “funky”, atau bahkan “manusiawi”, tetapi dia membutuhkan lagu ini untuk mengekspresikan semua emosi yang dia miliki untuk Molly, karena dia tidak dapat mengatakannya sendiri. Jadi ini komedi slapstick, tapi juga romansa sejati: kombinasi yang sangat rock & roll. Terlepas dari warisan Duckie, Jay-Z dan Kanye tetap mencicipi lagu ini untuk “Otis,” yang berpikiran terbuka tentang mereka.

  1. The Doors, ‘The End’ dalam ‘Apocalypse Now’ (1989)

Film Vietnam sepertinya mendapatkan semua lagu keren, tetapi itu hanya karena Francis Ford Coppola menunjukkan caranya. Apocalypse Now bukanlah film hebat pertama yang menggunakan “The End” – itu akan menjadi film Scorsese 1968 Who’s That Knocking On My Door? Tapi saat “The End” merangkak melalui otak Martin Sheen yang dilanda perang, Apocalypse Now menyentuh jantung kegelapan mendiang Jim Morrison. Ini membawa kultus Morrison anumerta ke tingkat yang sama sekali baru; beberapa tahun kemudian, Jim muncul di sampul Rolling Stone dengan tajuk terbaik yang pernah ada: “Dia seksi, dia seksi, dan dia mati.”

  1. Bauhaus, ‘Bela Lugosi’s Dead’ dalam ‘The Hunger’ (1983)

Ada begitu banyak film vampir di luar sana, tetapi tidak ada yang memiliki awal yang sedekat ini. Ini dimulai di klub gothic New York, di mana anak-anak night groove ke Bauhaus ‘”Bela Lugosi’s Dead.” Pasangan kekuatan vampir David Bowie dan Catherine Deneuve bergerak melalui lantai dansa, mencari trollop yang tampak enak untuk merayu ke dalam malam seks kelelawar empat arah. Mereka mengambil beberapa bajingan kulit hitam licik dan memikat mereka kembali ke bantalan vampir. Tapi disitulah taringnya muncul. Sebelum Anda menyadarinya, kedua anak klub ini adalah koktail plasma. Undead, undead, undead.

  1. Rolling Stones, ‘Tops’ dalam ‘Adventureland’ (2009)

The Stones telah menginspirasi momen layar klasik yang tak terhitung jumlahnya, dari “Tell Me” di Mean Streets hingga “Satisfaction” di Apocalypse Now hingga “I Am Waiting” di Rushmore. Dan “Gimme Shelter” adalah lagu-lagu Robert De Niro of Stones – setiap sutradara ingin memasukkannya ke dalam setiap film, apakah itu milik atau tidak, karena itu tidak pernah gagal untuk membuat kesan yang besar. Tapi butuh imajinasi nyata untuk menggali permata yang hilang ini dari sisi dua Tattoo You. Seperti semua musik di Adventureland, musik ini merangkum suasana pinggiran kota tahun 80-an yang tidak ada di mana pun dari taman hiburan Midwestern yang sampah ini. “Atasan” diputar di latar belakang saat ratu tikus mal Lisa P (Margarita Levieva) tampil megah, sementara beberapa geek lokal (Jesse Eisenberg dan Martin Starr) menatap dengan kagum: “Keledai itu adalah kebenaran yang lebih tinggi!”

  1. Orde Baru, ‘Dreams Never End’ dalam ‘Carlos’ (2010)

Carlos melakukan untuk terorisme Tujuh Puluh seperti yang dilakukan Goodfellas untuk massa, mencatat naik turunnya kerajaan kriminal dalam kehidupan nyata. Edgar Ramirez memerankan Carlos the Jackal sebagai gerilyawan revolusioner gadungan, membawa dirinya seperti bintang rock dan jatuh cinta pada citra selebritinya sendiri. Soundtracknya penuh dengan band-band post punk seperti Wire and the Feelies. Alur kematian-disko yang sedingin es dari Orde Baru menetapkan nada yang sempurna dari keterasingan kota besar, saat Carlos bersantai di bak mandi setelah dengan santai melemparkan bom ke bank London.

Baca Juga: 20 Film Yang Wajib Kalian Tonton di 2020

  1. Yardbirds, ‘Stroll On’ dalam ‘Blow-Up’ (1966)

Tur Michelangelo Antonioni di Swinging London dibuka dengan adegan ini. David Hemmings tersandung ke sebuah klub mod tempat The Yardbirds bermain, selama periode singkat ketika Jimmy Page dan Jeff Beck berada di band. Para penggemar hipster menatap kosong seperti robot sementara Yardbirds melakukan proto-Zeppelin thrash “Stroll On”, rip yang tidak terlalu halus dari “Train Kept A-Rollin”. ” Tetapi ketika Beck yang mengunyah permen marah pada peralatannya dan menghancurkan gitarnya, dia melepaskan hiruk-pikuk kekerasan massa. Apakah ini kritik terhadap keterasingan modern? Anggap saja cambang mutton-chop di Page jelas merupakan kritik terhadap sesuatu.

  1. Isaac Hayes, ‘Theme From Shaft’ dalam ‘Shaft’ (1972)

Esensi wah-wah dari pimp-strut funk. Shaft karya Richard Roundtree keluar dari kereta bawah tanah dan melewati kemelut Times Square tahun 1970-an, menghentikan lalu lintas yang dingin dengan keburukannya, berjalan mengikuti irama lagu tema pribadinya. Isaac Hayes memberi tahu Anda siapa pria ini (penis hitam pribadi), apa yang dia lakukan sepanjang hari (dia mesin seks untuk semua anak ayam) dan apa yang orang katakan tentang dia (satu ibu yang buruk). Ini adalah lagu yang kita semua ingin bisa menjadi soundtrack hidup kita.

  1. Country Joe and the Fish, ‘Section 43’ di ‘Monterey Pop’ (1967)

Film ini penuh dengan penampilan tak terlupakan dari para bintang karismatik: Jimi Hendrix, Otis Redding, Janis Joplin. Ini bukan salah satunya. Sebaliknya, itu adalah instrumen gitar psikedelik yang melamun, mendengung di pagi terakhir Festival Monterey Pop 1967, membangunkan anak-anak hippie yang mengantuk untuk hari baru yang cerah di bawah sinar matahari California. Band ini pada dasarnya anonim, karena penontonnya adalah bintangnya. Pagi itu segar dan penuh janji. Ini bisa menjadi momen utopis yang coba ditangkap Robert Plant dalam “Going to California” karya Led Zeppelin, saat anak-anak matahari mulai bangun.

  1. Led Zeppelin, ‘Kashmir’ dalam ‘Fast Times at Ridgemont High’ (1981)

Tepat sebelum kencan pertama Ratner dengan Stacey (Jennifer Jason Leigh muda), Damone memberinya kursus kilat lima poin dalam etika berkencan yang diakhiri dengan saran paling penting: “Ketika harus bercumbu, jika memungkinkan, kenakan Side Salah satu dari Led Zeppelin IV. ” Ratner bahkan tidak bisa mendapatkan yang itu dengan benar – yang paling dekat yang dia dapat adalah “Kashmir,” dari Graffiti Fisik. (Pemandangan Ratner di belakang kemudi, sementara Robert Plant menyanyikan, “Saya adalah penjelajah ruang dan waktu” – sungguh ketidakcocokan yang lucu.) Tapi itu hanya menambah kecanggungan yang menyiksa sepanjang malam. Selain itu, seperti yang diperdebatkan penggemar selama bertahun-tahun, “Kashmir” menghasilkan musik makeout yang jauh lebih baik daripada “The Battle of Evermore.”

  1. Alice Cooper, ‘School’s Out’ dalam ‘Dazed and Confused’ (1993)

Potret klasik Richard Linklater tentang kota kecil Texas pada musim panas 1976. Seperti yang dikatakan paman stoner Anda, Linklater menggambarkan aura Tujuh Puluh dengan begitu autentik, sehingga Anda bisa menyikat gigi di bongwater. Musik selalu hadir dalam kehidupan anak-anak ini, apakah itu “Apakah Anda Merasa Seperti Yang Kami Lakukan?” di radio mobil atau “Hurricane” di ruang biliar. Tapi momen terbaik datang ketika bel sekolah menengah terakhir berbunyi dan Alice Cooper mencambuk para siswa ke dalam kerusuhan. Selesai sekolah.

  1. Killah Priest, ‘From Then Till Now’ dalam ‘Ghost Dog: Way of the Samurai’ (1999)

RZA Clan Wu-Tang bekerja dengan sutradara Jim Jarmusch, memberikan film kriminal klasik kultus ini pemandangan suara hip-hop berhantu. Forest Whitaker menjalani kehidupan soliter sebagai pembunuh bayaran, hidup dengan kode samurai. Setelah mencuri sebuah Lexus, dia berkendara melalui jalan-jalan kota larut malam yang sepi, merenungkan potongan mistis yang dalam dari Wu’s Killah Priest. Dia begitu terisolasi secara spiritual, semua pemandangan di luar jendelanya terlihat seperti planet lain. Mobilnya adalah tempat paling sepi di alam semesta.

  1. Elton John, ‘Tiny Dancer’ dalam ‘Almost Famous’ (2000)

Sesuatu tentang “Tiny Dancer” membawakan drama – itu juga memberikan tema cinta untuk episode WKRP yang sangat spesial di Cincinnati. (Kisah di mana diplomat Rusia yang berkunjung jatuh cinta pada Bailey.) Cameron Crowe menjadikannya sorotan utama dari Almost Famous, catatan otobiografinya tentang perjalanan sebagai penulis Rolling Stone muda. Dia ada di bus tur bersama bandnya, tapi dia benar-benar orang luar dalam adegan ini, belum lagi seorang anak kecil. Orang-orang band duduk dalam diam, marah satu sama lain, sampai lagu Elton John di radio membujuk mereka untuk ikut bernyanyi. Ratu groupie dewi emas Penny Lane memimpin bagian refrain. Pemain drum mengetukkan tongkatnya di kursi bus vinil. Harmoni dipulihkan. Penny memberitahu bocah itu bahwa dia ada di rumah, dan dia menyadari bahwa dia benar.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.