12/05/2021

Media Hiburan & Berita Hiburan Terbaru Hari Ini – www.flixmaster.com

www.flixmaster.com sebagai media hiburan merupakan situs berita hiburan terbaru hari ini yang mengulas informasi seputar anime, film, game, musik, novel dan tips & trik.

15 lagu Barat Terbaik Yang Dijadikan Soundtrack Film

9 min read

www.flixmaster.com15 lagu Barat Terbaik Yang Dijadikan Soundtrack Film. Fungsi soundtrack atau lagu tema sangat  penting dalam suatu film. Beberapa pengamat percaya bahwa soundtrack adalah aktor yang tidak terlihat karena pengaruhnya. Karena menurut mereka, sebuah simbol sekalipun bisa menonjolkan emosi dan keaslian hampir di setiap adegan dalam film. Tak heran, banyak musisi dan penyanyi yang mengantri untuk bisa menulis atau membawakan lagu tema film tersebut.

Saksikanlah film “Mona Lisa’s Smile” yang baru-baru ini dirilis di Hollywood, California. Ada banyak nama tenar di soundtrack film “Mona Lisa Smile”. Ini termasuk Elton John, Lisa Stansfield, Macy Grey dan Celine Dion. Khusus untuk film ini, Elton John menggubah lagu berjudul “In Every Girl’s Heart”. Belakangan, lagu itu dinominasikan untuk Lagu Asli Terbaik di Golden Globe Awards. Celine menyanyikan lagu berjudul “Confusion, Trouble and Confusion”, yang menurutnya indah, seperti dongeng.

Film “Mona Lisa’s Smile” sendiri menceritakan kisah hidup wanita Paman Sam di tahun 1950-an. Saat itu, perempuan hanya disarankan untuk menikah, tinggal di rumah dan mengasuh anak. Julia Roberts memainkan karakter bernama Katherine Watson, seorang profesor muda yang mengajar di sekolah perempuan. Ketika mengetahui bahwa semua mahasiswanya tidak memiliki impian lain selain menikah dan memiliki anak, sang profesor mencoba memperluas wawasan mahasiswanya. Skuy kita simak beberapa soundtrack film terbaik versi gue!!!!

  1. Céline Dion, “My Heart Will Go On” Titanic (1997)

Beberapa lagu mewujudkan film dan, pengalaman hidup seperti balada yang menjadi soundtrack tarian sekolah yang tak terhitung jumlahnya, pernikahan, dan dimanapun kami membawakan lagu tersebut. Dilakukan oleh Céline Dion, single ini menduduki peringkat No. 1 di seluruh dunia, dan juga menjadi single terlaris tahun 1998 dan salah satu single terlaris sepanjang masa.

Baca Juga: Lady Gaga – Ariana Grande Raih Grammy Awards 2021

Disusun oleh James Horner, lagu tersebut menggabungkan elemen-elemen musik ke dalam single, yang membangkitkan rasa drama, patah hati, dan romansa yang sama seperti yang didefinisikan oleh Titanic. Jadi pada akhirnya, mendengarkan “My Heart Will Go On” seperti menonton ulang mahakarya James Cameron dalam kelipatan empat menit terlebih lagi jika Anda secara teknologi cenderung merekam video dari TV dan menonton VHS penuh Céline, Kate, dan Leo di ulangi sambil mengatakan pada diri sendiri bahwa itu sama baiknya dengan menonton yang asli lagi di bioskop.

Dan di situlah letak keajaiban sebenarnya dari lagu kebangsaan ini. Meskipun “My Heart Will Go On” jelas dapat dikenali oleh sebagian besar orang yang mengonsumsi budaya pop Barat di planet ini, itu juga memecah belah seperti film itu sendiri. Jadi bagi sebagian dari kita (tetapi terutama saya), itu mewujudkan drama, sensasionalisme, dan kesedihan film sementara bagi yang lain, itu mewakili bagian terburuk dari tahun di mana tidak mungkin untuk melarikan diri dari Raja Dunia dan semua referensi tentang terbang. Tapi itu kuat. Karena dua dekade setelah kejadian tersebut, reaksi kita terhadap “My Heart Will Go On” kuat dan mendalam.

  1. Aerosmith, “I Don’t Want to Miss a Thing” Armageddon (1998)

Dalam retrospeksi, Aerosmith menyanyikan lagu untuk film armageddon tahun 1998, tetapi dunia terlihat berbeda pada tahun 1998. (Terutama, itu adalah dunia yang kondusif untuk rilis dua film asteroid, tapi saya ngelantur.) “I Don’t Want to Miss a Thing” mungkin mencentang kotak balada drama aksi yang layak (emosional, menggugah, menarik), tetapi yang membuatnya istimewa adalah hubungannya dengan pemeran utama Armageddon. Karena film tersebut berhubungan dengan pengorbanan satu orang (ayah layar Liv Tyler, diperankan oleh Bruce Willis) untuk menyelamatkan yang lain (pacar layar Liv Tyler, diperankan oleh Ben Affleck), video diputar pada momen terakhir yang memilukan hati antara Liv dan Bruce. dengan menempatkan Ayah asli Tyler (Steven) ke dalam adegan perpisahan. Artinya, terlepas dari perasaan Anda tentang Aerosmith, lagu itu berulang kali mengingatkan Anda betapa sedihnya film itu. Suatu prestasi yang benar, mengingat Ben Affleck telah melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk mengingatkan kita tentang betapa bodohnya film itu juga.

  1. Destiny’s Child, “Independent Women” Charlie’s Angels (2000)

Sulit untuk memikirkannya (dan saya secara sadar mencoba untuk tidak melakukannya), tetapi pada tahun 2000, Beyoncé belum membuktikan dirinya sebagai dewi seperti sekarang. Namun, berkat lagu kebangsaan seperti “Independent Women”, dia dan Destiny’s Child mulai membuktikan diri sebagai pembawa pesan kekuasaan, otoritas, dan harga diri. Jadi, bahkan di luar bidang Malaikat Charlie, “Independent Women” benar-benar populer.

Namun terkait dengan film – film di mana tiga wanita beroperasi sebagai tim yang tidak dapat dipercaya sambil menghormati dan memperjuangkan individualitas satu sama lain – “Independent Women” memiliki nilai lebih. Terutama, itu berevolusi dari lagu pop menjadi sarana untuk menyalurkan Lucy Liu, Drew Barrymore, dan Cameron Diaz dalam beberapa peran mereka yang paling lucu (dan bisa dibilang terbaik).

  1. Missy Elliott, Lil Kim, Christina Aguilera, Pink, Maya, “Lady Marmalade” Moulin Rouge! (2001)

Tidak ada lagu yang bisa menyentuh “Come What May” (duet antara Ewan McGregor dan Nicole Kidman yang saya nyanyikan dengan tenang untuk diri saya sendiri selama adegan Nicole di Big Little Lies), kecuali “Lady Marmalade”  kolaborasi antara Missy Elliott, Lil Kim, Christina Aguilera , Pink, dan Maya  hampir saja. (Suatu prestasi, mengingat All Saints telah menutupi karya asli Patti LaBelle hanya beberapa tahun sebelumnya.)

Tapi dimana Moulin Rouge! soundtrack didefinisikan oleh teater, kesedihan, drama, dan sampul sensasional pop klasik, “Lady Marmalade” dimainkan di sisi campier film dengan menampilkan penyanyi dan rapper sebagai pemain Moulin Rouge, sehingga menginspirasi kostum Halloween yang tak terhitung jumlahnya. Plus, lagu tersebut menghindari referensi nyata ke film atau karakternya, yang membantunya menarik bagi siapa pun yang menunda musikal di era pra-Hamilton. (Ini juga memperkenalkan kalimat, “Voulez-vous coucher avec moi?” Kepada siapapun yang sedikit terlalu muda untuk mengatakannya pada tahun 1999.)

  1. Eminem, “Lose Yourself” 8 Mile (2002)

Lima belas tahun setelah kejadian tersebut, kami masih ingat bahwa, sebelum tampil, B-Rabbit milik Eminem mengalami muntahan di sweaternya. Dan sementara beberapa dari kita akan pernah bosan mengolok-olok dan / atau menganalisis kalimat itu secara berlebihan (mengapa tidak melepas sweater saja, Bung?), Itu adalah bukti kekuatan lagu Eminem yang memenangkan Oscar.

Sajikan sebagai soundtrack 8 Mile, sambil mencakup perasaan yang terkait dengan kinerja, “Lose Yourself” bukan hanya bukti pengalaman Eminem sendiri, tetapi bagaimana rasanya menuangkan diri sepenuhnya ke dalam mimpi atau peluang. Dan ya: melihat lirik-lirik itu digunakan dengan tulus sekarang tampak klise (karena memang demikian), tetapi bahkan tato “lepas dirimu” yang secara tragis salah eja semakin menambah warisan dari sebuah single yang selamanya memberi penghormatan kepada spaghetti ibu seseorang.

  1. Whitney Houston, “I Will Always Love You” The Bodyguard (1992)

Jika Anda ingin saya menjelaskan mengapa “I Will Always Love You” adalah salah satu lagu film terbesar dan terpenting dalam 25 tahun terakhir, tidak ada harapan bagi Anda, atau mereka yang kehidupannya Anda ikuti. Tapi oke.

Sebuah cover dari Dolly Parton asli tahun 1974, lagunya diambil dari sebuah perpisahan. Mirip dengan akhir The Bodyguard itu sendiri (spoiler), Whitney Houston bernyanyi dari sudut pandang seorang wanita yang masih jatuh cinta, tetapi tahu bahwa hubungan itu juga harus diakhiri. Jadi, sementara pesta prom yang tak terhitung jumlahnya diiringi oleh balada, itu sebenarnya adalah lagu perpisahan yang matang, yang berfungsi untuk mengutuk kedua belah pihak dengan wahyu yang menghantui bahwa tidak peduli apa yang terjadi, atau siapa pun yang akhirnya bersama, cinta asli itu tidak. pergi kemana saja.

  1. Whitney Houston, “Exhale (Shoop Shoop)” Waiting to Exhale (1995)

Sebenarnya, Whitney Houston berbuat lebih banyak untuk soundtrack film di tahun 1990-an daripada yang bisa diimpikan oleh komposer mana pun. (Datanglah ke saya, Hans Zimmer.) Masukkan: “Exhale (Shoop Shoop),” sebuah single yang ditulis dan diproduksi oleh Babyface dengan pesan yang kuat tentang tumbuh dewasa, melepaskan, dan pembebasan yang datang dengan keduanya. (Anda tahu, seperti Waiting to Exhale, itu sendiri.)

Itu adalah narasi yang kuat ketika dikaitkan dengan film, tetapi bahkan lebih ketika diperluas ke milik Houston. Terutama karena selain memenangkan Grammy Lagu R&B Terbaik, video tersebut meminjamkan Whitney lebih jauh kepada agensi sebagai wanita dewasa yang kompleks, karena sutradara Forest Whitaker memilih untuk mengasah wajahnya, membuatnya tampak seperti dia berbicara langsung kepada kami dari pengalaman.

Baca Juga: 15 Lagu K-Pop Terbaik 2020

  1. Will Smith, “Men in Black” Men in Black (1997)

Di atas kertas, gagasan tentang Will Smith nge-rap tentang agen pemerintah fiktif yang menyebarkan ketegangan di luar bumi tampaknya konyol. Namun dalam pelaksanaannya, “Men in Black” menjadi kekuatan tersendiri, terutama karena ini adalah single solo pertama Smith, yang sebelumnya tampil secara eksklusif dengan DJ Jazzy Jeff.

Dengan bantuan Cowok (yang menyanyi di latar belakang), lagu Smith membuatnya mendapatkan Grammy 1998 untuk Penampilan Solo Rap Terbaik, dan juga memperkenalkannya kembali sebagai rapper kepada generasi yang tumbuh bersama Fresh Prince. dari Bel-Air tetapi masih terlalu muda untuk “Summertime”. Faktanya, Anda dapat menghubungkan kesuksesan Smith sebagai bintang pop solo dengan film Men in Black miliknya: bagaimanapun juga, tahun berikutnya dia merilis Big Willie Style, memberi kami “Miami” dan “Getting Jiggy With It, Yang melengkapi trifecta Will Smith.

  1. R. Kelly, Space Jam “I Believe I Can Fly” (1996)

Sebagian besar dari kita dapat mengakui bahwa semakin jauh kita menjauhkan R. Kelly dari segala hal, akan semakin baik untuk semua. Namun perlu disebutkan bahwa “I Believe I Can Fly”, lagu dramatis yang aneh untuk film tentang pertandingan bola basket di luar angkasa yang dihuni oleh Looney Tunes dan Michael Jordan, juga merupakan single paling sukses dari Kelly.

Jadi begitulah: Jika Anda yakin bisa terbang, Anda juga bisa menang melawan tim alien aneh dengan bantuan Bill Murray.

  1. Aimee Mann, “Save Me” Magnolia (1999)

Dinominasikan untuk Academy Award untuk Lagu Terbaik, rekan Aimee Mann yang menghantui untuk Magnolia Paul Thomas Anderson telah berkembang menjadi kekuatan musik yang harus diperhitungkan, muncul di beberapa film dan acara TV lainnya. Namun, pengaruh Mann pada film terasa di luar single: sebagai salah satu produser dan komposer utama soundtrack Magnolia, kapasitasnya untuk cerita musik dan lirik yang halus namun mempengaruhi menyeimbangkan intensitas emosional film. Sementara “Save Me” sendiri adalah kekuatan yang harus diperhitungkan, ditambah dengan soundtrack secara keseluruhan, ini adalah tur emosional yang lebih besar.

  1. Underworld, “Born Slippy” Trainspotting (1996)

Anda akan kesulitan menemukan lagu lain yang dapat dengan sempurna menangkap perasaan Trainspotting yang memusingkan, mengerikan, menghipnotis, dan mencakup segalanya, sebuah film yang dibuat dengan tema kecanduan, klasisme, kehidupan, kematian, dan masa muda. Dan secara tepat, “Terlahir Slippy” datang pada titik ketegangan tertinggi: saat karakter Ewan McGregor melepaskan “apa yang disebut pasangannya”, dia memulai hidup baru sambil mendamaikan pilihannya dan menutup pintu pada masa lalu yang ditentukan oleh penghancuran diri . Dia memilih hidup, karena ketukan Underworld cocok dengan daftar tujuan dan impiannya yang meningkat dan kredit mulai bergulir, menandakan tidak ada akhir yang terlihat untuk mania kapitalis yang sekarang menjadi tawanannya. (Yang, seperti yang kita kumpulkan dari Trainspotting 2, tidak persis seperti berjalan-jalan di taman. Tapi itu obrolan untuk hari lain.)

  1. Lisa Loeb, “Stay (I Missed You)” Reality Bites (1995)

Memang benar: “Tetap” tidak muncul di Reality Bites, meskipun itu selamanya dikaitkan dengan salah satu representasi layar terbesar dari sekte Generasi X yang paling berkonflik dan memiliki hak istimewa. (Dan itu membuat Lisa Loeb di tangga lagu bahkan sebelum dia menandatanganinya ke label besar.) Tapi seperti “My Heart Will Go On,” single utama Reality Bites menggemakan sentimen yang mendefinisikan film, khususnya cara yang jelas tentang akhir dari suatu hubungan. Dan sementara banyak dari kita akan menyukai Winona dan Ethan untuk tidak berakhir bersama, awal mereka pada akhirnya memicu kehancuran grup pertemanan. (RIP Maxi Pad.) Gabungkan ini dengan vokal lembut Loeb, dan “Stay” dengan indah dan efektif berhasil menangkap turbulensi yang tenang yang dipilih oleh karakter film untuk dipertahankan.

  1. Coolio, “Gangsta’s Paradise” Dangerous Minds (1995)

Meskipun Coolio telah merilis album dengan nama yang sama tahun itu, budaya pop arus utama telah menjalin “Gangsta’s Paradise” hampir secara eksklusif dengan drama Michelle Pfeiffer Dangerous Minds, terutama setelah memenangkan MTV Movie Award untuk Best Rap Video pada tahun 1995. Tetapi single tersebut punya kaki sendiri: Itu membuat No. 1 di 16 negara (termasuk AS), dinobatkan sebagai lagu No. 1 Billboard untuk tahun itu sebelum memenangkan Grammy Award 1996 untuk Penampilan Rap Terbaik. Lirik Coolio mewakili etos Dangerous Minds yang coba diartikulasikan, tetapi single tersebut melampaui film berkat hadiah dari rapper crossover untuk melukis potret versi Amerika yang sebagian besar komunitas kulit putih memilih untuk mengabaikannya. Tapi itu hanya satu alasan mengapa sejarah lisan sangat berharga untuk dibaca.

  1. College and Electric Youth, “A Real Hero” Drive (2011)

Ramping, keren, dan minimalis – College and Electric Youth berhasil membawakan lagu yang melambangkan karakter Drive yang terkenal dari Ryan Gosling (atau setidaknya jaket kalajengkingnya). Jadi, tidak mengherankan jika begitu banyak tema film digunakan untuk menyuntikkan emosi, “Pahlawan Sejati”, meredakannya dan memberi ruang bagi siapa pun yang mendengarkan untuk mengungkapkan perasaan mereka sendiri. Yang masuk akal, terutama karena penampilan Gosling dan rekan mainnya, Carey Mulligan, sangat ditentukan oleh keheningan. Mereka terutama menggunakan wajah atau bahasa tubuh mereka untuk menyampaikan dialog mereka, dan single film tersebut melakukan hal yang sama dengan beat yang diperlambat dan vokalnya yang dapat terlihat dingin dan tegang (coba dengarkan saat terjebak kemacetan dan terlambat untuk rapat) atau hangat, romantis, dan pada dasarnya sedih (coba dengarkan sambil melihat foto Ryan Gosling).

  1. Adele, “Skyfall,” Skyfall (2012)

Salah satu dari lima judul lagu James Bond terbaik yang ada (di rumah ini, kami tidak berbicara tentang “Another Way to Die” Jack White), balada pemenang Oscar Adele adalah penghargaan yang menakjubkan untuk waralaba, dan terutama untuk keagungan penyanyi Bond seperti Shirley Bassey. Itu cocok untuk sebuah film yang penuh dengan nostalgia: dari referensi ke pena trik, ke kembalinya Moneypenny, ke pendekatan dewasa Bond sendiri terhadap kematian, Skyfall unik dalam kesadaran dirinya, dan pantas mendapatkan lagu kebangsaan yang sesuai dengan suasana hatinya, yang disampaikan Adele. Berkat jangkauannya, kehangatannya, dan lirik yang mengisyaratkan malapetaka yang akan datang, “Skyfall” menyuntikkan rasa kedewasaan ke dalam waralaba yang menjadi semakin konyol, dan membantu membuat karakter dan plot tampak memiliki tujuan.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.