24/05/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Ulasan Film: The Power of the Dog

4 min read

Ulasan Film: The Power of the Dog – Benedict Cumberbatch mungkin bukan aktor pertama yang muncul di benak ketika berpikir untuk mengcasting seorang Barat, tetapi di bawah arahan Jane Campion dalam drama bintangnya “The Power of the Dog,” dialah yang dibutuhkan film itu. Ditutupi dari kepala hingga ujung kaki di tanah untuk sebagian besar film, ia mewujudkan karakter dalam krisis maskulin.

Ulasan Film: The Power of the Dog

flixmaster – Dia memiliki kebutuhan yang terus-menerus untuk membuktikan bahwa dia adalah pemimpin yang paling kasar dan paling tangguh dalam kumpulan serigala koboi, mungkin untuk menyembunyikan kekaguman dan kasih sayangnya kepada pria yang telah lama pergi yang mengajarinya lebih dari sekadar cara menunggang kuda. Phil (Cumberbatch) mendominasi urutan kekuasaan di ruangan mana pun dia berada melalui komentar kejam dan ketidaksopanan terhadap otoritas.

Baca juga : Review Film: The Beta Test

Melansir rogerebert, Matanya sedingin udara pegunungan; wajahnya adalah fasad batu melawan dunia; lidahnya setajam taring ular. Lewatlah sudah karakter-karakter unik dan menawan yang pernah dimainkan Cumberbatch di masa lalu. Di sini, melingkar seperti pemangsa yang menunggu, Cumberbatch mungkin lebih menakutkan daripada sebagai penjahat bersuara dalam di “The Hobbit” dan “Star Trek Into Darkness.” Dia bergerak melalui film seperti pisau terhunus, memotong siapa pun cukup beruntung untuk mendekat.

Phil Cumberbatch adalah Remus yang kasar dan jatuh ke Romulus yang lebih baik dari film, saudaranya George (Jesse Plemons). Di mana Phil tidak berperasaan dan jahat, George lebih lembut dan lebih lembut, sering karena belas kasihan dari ejekan saudaranya. Di sebuah restoran, Phil dengan kasar mengejek Rose (Kirsten Dunst), seorang janda yang menjalankan restoran, dan putranya Peter (Kodi Smit-McPhee), yang diganggu Phil sampai Peter keluar dari pekerjaan dan meninggalkan ibunya menangis.

George mengulurkan tangan untuk menghiburnya, dan akhirnya jatuh cinta padanya. Ini membuat Phil marah, yang mengambil kehilangan saudaranya untuk seorang wanita cukup buruk. Dia meningkatkan intimidasinya terhadap Rose dan Peter, seperti mengintensifkan panas dengan kaca pembesar. Begitulah, sampai Peter mencoba menghabiskan lebih banyak waktu dengan Phil. Persahabatan yang tidak biasa membuka sejumlah rahasia dan niat tersembunyi, mengubah hubungan setiap orang satu sama lain.

Menggunakan Selandia Baru untuk Montana tahun 1920-an, penulis/sutradara Campion menempatkan Barat yang tenang namun marah ini dengan latar belakang keras yang indah dan mengesankan. Bagi Peter, itu menghadirkan maskulinitas yang keras yang harus dia pelajari untuk diatasi.

Bagi Phil, alam yang berangin ini adalah pelarian dari kehidupan hak istimewa yang tidak diinginkannya. Di punggung kuda itulah dia menemukan dirinya sendiri, dan di jalur sapi, melewati gunung, dan sungai tersembunyi itulah dia belajar untuk menyamarkan keinginannya.

Adaptasi Campion dari novel Thomas Savage dengan nama yang sama menghilangkan banyak detail dari buku dan membawanya kembali ke elemen saat ini yang paling mentah. Backstory diisi dengan cepat dan singkat dalam dialog, jika pernah diisi sama sekali. Tidak ada kilas balik, hanya beberapa adegan karakter yang berbagi masa lalu mereka satu sama lain. Campion dan sinematografernya Ari Wegner menulis seluruh studi karakter dalam jarak dekat.

Dari perspektif ini, kita bisa merasakan apa yang mungkin tidak pernah diungkapkan oleh para pemeran. Itu terlihat dalam ekspresi sedih dan panik di wajah Rose saat dia mulai minum setelah pelecehan Phil lainnya. Itu dalam tatapan tajam Peter menembak Phil saat dia diganggu. Itu ada dalam tatapan George ke lantai, mengetahui bahwa dia tidak berdaya untuk menghentikan siksaan saudaranya. Ada kemarahan di wajah Phil saat dia menyadari hubungannya yang erat dengan saudaranya akan berakhir dengan pernikahan George dengan Rose.

Ini adalah pendekatan yang digunakan Campion dalam karya-karya sebelumnya seperti “An Angel at My Table” dan “The Piano,” yang terakhir mengikuti karakter utama, Ada (Holly Hunter), yang tidak dapat berbicara, tetapi menggunakan wajahnya dan memberi isyarat dengan tajam. bahasa isyarat untuk menyampaikan maksudnya. Tidak ada keraguan ketika Ada memiliki sesuatu untuk dibagikan di “The Piano,” dan melalui gerakan, bahasa tubuh, dan reaksi Phil, Cumberbatch juga berbicara banyak dengan setiap cemberut dan setiap senyum menantang.

Banyak film Campion juga fokus pada pergeseran dinamika kekuatan antar karakter: siapa yang memiliki kekuatan, siapa yang kehilangannya, dan bagaimana mereka mendapatkannya kembali. Kadang-kadang, ini dalam bentuk wanita yang berjuang untuk didengar, seperti di “Sweetie” atau “Bright Star.” Namun dalam “The Power of the Dog,” masuknya Rose ke dalam keluarga dianggap sebagai ancaman, tantangan terhadap ketertiban yang sudah mapan.

Phil tidak memberikan kebaikan padanya, dengan licik menciptakan lingkungan beracun yang meracuninya, untuk mempertahankan kekuasaan atas saudaranya, bisnis mereka, dan siapa yang bertanggung jawab di sekitar rumah megah mereka. Dia seperti ancaman eksistensial baginya: dia mewakili jenis kelamin yang tidak dia inginkan dan seseorang yang belum dia kendalikan.

Gencatan senjata antara Phil dan Peter membuat Rose semakin bingung, takut akan pengaruhnya terhadap putranya. Dia kehilangan dirinya dalam botol, sama seperti Peter berdiri untuk intimidasi Phil. Ini adalah tarian yang memukau di antara mereka semua, menunggu untuk melihat bagaimana semuanya akan berakhir setelah musik berhenti.

Berbicara tentang musik, “The Power of the Dog” berisi beberapa penggunaan musik terbaik dalam film tahun ini. Karya Jonny Greenwood menggarisbawahi dan menekankan banyak aksi yang dimainkan di layar. Komposisi string berputar dan berputar setajam plot film, seperti arus bawah bergerigi yang menarik emosi kita ke arah tertentu.

Baca juga : Sinopsis Film xXx, Aksi Vin Diesel Menyusup ke Sekelompok Teroris Rusia

Suara biola manis asam, sementara nada yang lebih lembut membengkak menjadi gelombang yang intens. Perubahannya cepat, mengangguk pada dinamika tegang antara saudara laki-laki, janda, dan putranya. Banyak lagu menggunakan senar yang dipetik untuk menciptakan suasana antisipasi yang gelisah, seolah-olah menuju bahaya. Deretan biola bergabung untuk meningkatkan perasaan tidak nyaman ini, hampir membangkitkan respons fight or flight kita. Musiknya tidak menyimpang terlalu jauh dari prototipikal suara Barat namun menambahkan lapisan firasat ekstra ini.

“The Power of the Dog” bersenang-senang di tempat yang menegangkan ini seperti Phil lebih suka bekerja dengan ternak daripada berurusan dengan masyarakat kelas atas. Meskipun film dimulai dengan kecepatan yang lembut, itu tidak bertahan lama. Ada begitu banyak hasrat, kebencian, dan dominasi berlapis yang segera muncul untuk mengganggu kedamaian semua orang yang gelisah. Permainan kecerdikan antara Phil dan orang lain adalah salah satu yang mengerikan untuk ditonton, dan ini adalah jenis film akhir tahun untuk menyelesaikan sesuatu dengan keras.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.