25/01/2022

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Review Film: The Beta Test

5 min read

Review Film: The Beta Test – Dibutuhkan hadiah komik yang luar biasa untuk membuat karakter yang menjijikkan dan menyedihkan sehingga Anda menikmati melihatnya menggali dirinya sendiri ke dalam lubang selama 90 menit lebih. Jim Cummings, bintang, editor, rekan penulis, dan direktur bersama “The Beta Test,” memiliki karunia itu.

Review Film: The Beta Test

flixmaster – Cummings memerankan Jordan, seorang agen Hollywood manipulatif tanpa belas kasihan yang bekerja untuk raksasa seperti CAA yang terjerat dalam konspirasi di bulan-bulan menjelang pernikahannya yang dijadwalkan dengan tunangannya Caroline (Virginia Newcomb).

Melansir rogerebert, Masalahnya dimulai ketika dia menerima undangan terukir untuk menipu. Ini bukan metafora: undangan itu tertulis dengan elegan dan dicetak di atas kartu stok ungu dan disegel dalam amplop ungu. Jordan diperintahkan untuk tiba di kamar hotel tertentu pada hari tertentu pada waktu tertentu jika dia ingin mengalami kencan tanpa ikatan dengan seorang wanita. Kedua mitra akan tetap bertopeng dan anonim.

Baca juga : Review Film: True Story 2021

Yordania pergi. Dia bersenang-senang. Topengnya juga ungu, tentu saja. Kemudian euforia Jordan memudar dan digantikan oleh paranoia. Dia sangat paranoid bahkan sebelum dia melangkahi Caroline, jadi ini buruk. Jordan diam-diam adalah pecandu alkohol yang sangat aktif (meskipun dia tidak akan menggambarkan dirinya seperti itu).

Dia mengambil banyak risiko pribadi dan profesional, kebanyakan dari mereka dangkal, serakah, atau nihilistik. Dia melontarkan hinaan setiap kali dia berurusan dengan siapa pun yang memiliki sesuatu yang dia inginkan tetapi tidak berkewajiban untuk melepaskannya.

Saat Jordan menyelam lebih dalam ke misteri siapa yang mengirim undangan dan apa yang mereka maksudkan dengannya—pada berbagai titik menyamar sebagai petugas polisi dan detektif swasta, dan mengancam akan menuntut orang yang baru dia temui—”Tes Beta” mulai terasa. seperti anak cinta yang tidak suci dari “Eyes Wide Shut” dan “Office Space.” Jika kehidupan keluarga saya bergantung padanya, saya tidak dapat memberi tahu Anda tentang “tentang” film ini. Endingnya, yang membingungkan dan terasa seperti ditampar, hanya memperkuat perasaan bahwa produksi adalah getaran yang berpura-pura menjadi sebuah pesan.

Ada penggalian di perang agensi besar Hollywood melawan Writer’s Guild of America, dan komentar tentang budaya pelecehan dan eksploitasi yang dianggap sebagai bagian yang mendarah daging dan diharapkan dari pekerjaan industri hiburan kerah putih hingga saat ini.

Dan ada serangan berduri pada budaya hak yang mendefinisikan bisnis Amerika di mana bros fratty seperti Jordan berkumpul. (Pindahkan pengaturan ke Wall Street atau Silicon Valley dan Anda tidak perlu mengubah apa pun kecuali humor orang dalam.)

Saya akan menahan dorongan untuk masuk jauh ke dalam gulma plot, karena ada banyak, dan patut dipertanyakan apakah itu cocok bersama dengan rapi dan menggambarkan masalah tema film daripada menyiapkan adegan ledakan berikutnya antara Jordan dan apa pun yang disayangkan jiwa yang kebetulan sedang dihadapinya. Yang terakhir, saya kira, adalah alasan sebenarnya film ini: mungkin pembuat film menciptakan karakter utama yang substantif, seringkali lucu dan kemudian membangun proyek di sekitarnya. Jordan menjelma semangat bencana “video atau itu tidak terjadi” di awal abad ke-20. Dia adalah siklus rasa malu media sosial yang berjalan, lengkap dengan permintaan maaf yang tidak tulus.

Tetapi jika Anda dapat mempertahankan nada, Anda dapat menjaga perhatian penonton, dan Cummings dan co-sutradara / lawan main PJ McCabe lebih mahir dalam mempertahankan nada daripada banyak pembuat film terkenal. Seperti fitur Cummings sebelumnya, komedi horor “The Wolf of Snow Hollow,” “The Beta Test” memahami cara mengatur dan membayar lelucon dengan meletakkan kamera di tempat tertentu dan memindahkannya untuk mengungkapkan atau menyembunyikan detail penting. .

Film ini juga mahir menciptakan versi sinematik dari suara subjektif dalam fiksi, melihat Jordan secara terpisah dan dingin untuk waktu yang lama, kemudian menggerakkan kita di dalam otaknya yang demam cukup lama sehingga dia salah mendengar pernyataan karakter lain, yang pada gilirannya memicu serangan panik lain, kehancuran, atau swan-dive menjadi paranoia yang lucu ketika kita berada di kepala Jordan, dan itu menjadi lebih lucu ketika kita meninggalkan kesadarannya dan melihatnya seperti yang dilakukan orang lain.

Cummings memiliki penampilan pria terkemuka Billy Crudup-Jim Carrey yang gelap dan ramping, dan mereka mengintensifkan sifat ledakan karakter yang melukai diri sendiri. Bahwa lelucon itu pada akhirnya selalu di Jordan membuat karakternya lucu dan bukan hanya tidak menyenangkan. Dia secara verbal melecehkan bawahan, rekan kerja, pejabat tingkat bawah di toko-toko ritel dan di gedung apartemennya sendiri, teman-temannya sendiri, dan Caroline, sering sambil berpura-pura memiliki otoritas yang tidak dia miliki (kadang-kadang dia datang seperti Tom Cruise’s ” Eyes Wide Shut” karakter mencoba untuk mendapatkan akses ke tempat-tempat yang tidak dapat diakses dengan meyakinkan penjaga gerbang bahwa tidak apa-apa untuk membiarkan dia lewat karena dia seorang dokter). Omelan Jordan yang mengganggu biasanya diikuti dengan (atau diselingi) permintaan maaf setengah-setengah yang terdengar seolah-olah Jordan mengatakan apa yang dia yakini masyarakat harapkan darinya, bukan apa yang ada di hatinya.

Apakah ada sesuatu di hati Jordan? Mungkin tidak. Dia orang yang hampa dan busuk, memalsukan jalan hidupnya dan menyematkan kegagalannya pada orang lain. Pada satu titik Caroline menuduhnya memberikan kinerja sebagai dirinya sendiri, penghinaan langka yang menembus tengkorak tebal Jordan. Ini mengesahkan hubungan mendalam film tersebut dengan versi film Mary Harron dari “American Psycho,” sebuah sindiran perusahaan klasik tentang topeng maskulinitas.

Jordan adalah kerabat sastra Patrick Bateman, tetapi dia tidak bertanggung jawab atas jumlah tubuh film (yang dipicu oleh berbagai karakter cameo yang bertindak melawan teman-teman yang juga memanfaatkan undangan). Bingkai “epik” lebar-dan-sempit (milik sinematografer Kenneth Wales) estetis kepicikan dan kedangkalan karakter, dan menyoroti keunggulan casting (oleh Amey René Morris), yang mengisi film dengan pemain yang 100% kredibel sebagai karakter yang memiliki keuntungan lebih besar daripada yang bisa diimpikan oleh sebagian besar rekan senegaranya, tetapi masih merencanakan 24/7 untuk mendapatkan lebih banyak.

“The Beta Test” memiliki pendengaran yang tajam akan cara budaya palsu-macho dalam membuat kesepakatan dan memindahkan uang memperkeruh bahasa dan mengungkapkan keinginan dan kepalsuan. “Suka kejujuran … kami suka itu,” kata Jordan lemah setelah klien mengeluarkan isi perutnya secara verbal, menambahkan, “Kami akan melanjutkan percakapan!” Mengganggu manajer apartemen untuk memaksa mereka mengungkapkan identitas petugas pengiriman, Jordan memperingatkan mereka bahwa dia bekerja untuk agensi besar Hollywood yang diidentifikasi dengan tiga huruf: “Saya akan memberi Anda beberapa tebakan. Anda hanya perlu satu. “

Baca juga : Review Film Dangerous Lies

Cummings dan McCabe tampaknya bekerja melalui permusuhan pribadi, jadi melemahkan adalah penghapusan film tentang agen dan budaya agensi, tetapi tidak mungkin untuk menuduh mereka picik ketika Anda bisa meletakkan gambar target di kamus di sebelah kata “kecil.” “Kami baru saja menandatangani Tiger Woods sebagai sutradara pagi ini,” kata Jordan kepada Caroline. “Kami akan me-reboot ‘Caddyshack’ dengan anjing.”

Saya tidak tahu apakah ini semua lebih dari sekadar metrik ton bakat yang dikumpulkan dalam satu film, tetapi Anda harus menjadi seorang Jordan untuk gagal menghargainya.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.