05/02/2023

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Review Film Netflix The Drop

4 min read

Review Film Netflix The Drop – The Drop dimulai dengan ledakan, secara harfiah. Ini memberi kita dasar-dasar yang menghibur tentang pasangan muda menikah Lex (Anna Konkle) dan Mani (Jermaine Fowler), transplantasi di Los Angeles yang dengan antusias mencoba membuat bayi.

Review Film Netflix The Drop

flixmaster – Tapi pernikahan tujuan ke Meksiko dengan teman kuliah lama Lex akhirnya menguji seluruh hubungan mereka setelah sebuah kecelakaan mengubah masa tinggal mereka menjadi perjalanan dari neraka. Premis cerdas dan jenaka yang meluncurkan konflik utama akhirnya terkubur oleh ansambel teman-teman absurd yang tidak benar-benar mendukung cerita utama, sebanyak mencuri fokus darinya membuat eksplorasi cinta dan calon orang tua yang retak dan tidak merata.

Dibuka di Los Angeles, Lex dan Mani memiliki toko roti yang ironisnya bernama Karbohidrat, dan secara aktif merencanakan siklusnya untuk hamil. Mani merindukan keluarganya di Brooklyn tetapi dia mendukung impian istrinya, karena dia sangat bersemangat menjadi seorang ayah. Tapi itu juga tertantang saat mereka mendarat di Meksiko dan saat Lex menggendong bayi perempuan temannya, segera menjatuhkannya. Pembaca, saya terkesiap dan merupakan insiden menghasut yang brilian untuk membuat Lex, Mani, dan semua orang di pesta pernikahan mempertanyakan segalanya dan menilai.

Film Terbaik 2022

Padahal, 20 menit pembuka, seperti yang disutradarai dan ditulis bersama oleh Sarah Adina Smith, adalah bagian terkuat dari film tersebut. Ada perkenalan yang bagus dari pasangan bahagia sehingga Anda mendukung mereka, tamu pernikahan yang berdesakan bersama di kelas satu penuh dengan keanehan aneh yang pasti akan mengganggu Lex dan Mani, dan kemudian momen jatuh itu menghantam seperti palu , mendarat sebagai komedi yang mengerikan dan kelam. Sayangnya, semua yang datang setelahnya tidak mencapai tingkat kehebatan itu ke depan.

Baca Juga : Yang Perlu Kalian Ketahui Tentang Film Original-Cin 

Anak yang terpukul adalah bayi dari dua wanita yang akan menikah, Peggy (Jennifer Lafleur) dan Mia (Aparna Nancherla) yang sangat intens dan lengket, yang berpotensi menjadi papan suara yang menarik dan contoh gaya pengasuhan yang bertentangan secara diametris. Mani dan Lex untuk mengamati, tetapi mereka tidak berfungsi seperti itu dalam naskah. Peggy diturunkan menjadi orang yang waras sementara Mia melakukan hal-hal aneh seperti meminta mantan kekasihnya, Lex, untuk menulis janji pernikahan mereka. Seperti siapa yang akan melakukan itu?

Dan itu tidak jauh lebih baik dengan tamu lainnya, termasuk pasangan TV Hollywood yang narsis, aktris Shauna (Robin Thede), suami produsernya, Gabe (Utkarsh Ambudkar), dan remaja adopsi mereka yang pada dasarnya diabaikan, Levi (Elisha Henig ). Dan kemudian ada Lyndsey (Jillian Bell) dan Josh (Joshua Leonard), yang merupakan pemilik “hotel alami” dan teman lama grup yang menjadi tuan rumah pernikahan. Keeksentrikan mereka semakin meningkat sepanjang film karena mereka semua berbagi berbagai sejarah seksual, hangup, dan pandangan dunia yang aneh dengan Mani yang malang dan tidak layak. Mereka celaka dan tidak membantu seperti yang telah dilakukan Lex, dan bagaimana dia bereaksi setelahnya, membuatnya bingung tentang apakah mengasuh anak adalah jalan yang benar bagi mereka. Bagi Mani, The Drop adalah film horor. Untuk Lex dan penonton, ini adalah komedi tingkat lelucon tentang orang-orang kasar yang terjebak bersama di sebuah hotel yang mencapai keanehan klimaks selama makan malam resepsi malam pernikahan.

Pada akhirnya itu lebih seperti potensi besar, kebanyakan terbuang sia-sia.

Masalah yang disayangkan dengan The Drop adalah bahwa ada film yang sangat bagus di sini yang bisa berkembang setelah kecelakaan itu jika dieksekusi dengan kecerdasan gelap dan lebih fokus pada apa yang dilakukan acara ini terhadap Lex dan Mani. Tapi itu dikaburkan oleh cerita sampingan yang jauh kurang menarik tetapi memakan terlalu banyak real estat dalam naskah. Apa yang terungkap lebih seperti kumpulan sketsa di pantai, perahu, dan di lingkaran drum. Saat berpindah, tidak ada yang membuat Lex sangat disukai (selain pilihan bayi), dan menggeser penonton ke sisi Mani.

Dan kemudian mencoba untuk memperbaiki masalah utama mereka dengan akhir yang sangat rapi yang tidak terasa diperoleh. Semuanya terlalu buruk karena Konkle dan Fowler sangat baik bersama dan jika ledakan mereka diperlakukan dengan lebih realisme hanya dengan sedikit temper dari ansambel pendukung yang sulit diatur, hasil yang jauh lebih baik akan didapat. Dan bukan berarti karakter ansambel tidak mendapatkan momen lucu, atau pembacaan baris yang jahat. Tapi mereka akhirnya banyak di seluruh papan, hampir karikatur bukan orang. Jika mereka dapat dikurangi sekitar 40%, itu akan memberikan pijakan yang jauh lebih baik pada premis film tersebut.

Kesimpulan

The Drop memiliki premis hebat yang tidak disempurnakan dengan cara yang menghormati ide yang begitu berani. Sementara Konkle dan Fowler sangat kuat saat hubungan sentral sedang diuji, skrip memperlakukan mereka lebih sebagai bagian lucunya yang mudah mencoba menavigasi serangkaian jeda palsu teman yang meningkat dan layak ngeri. Meskipun ada banyak hal untuk ditertawakan karena kaliber komedian yang terlibat, pada akhirnya hal itu menjadi potensi besar, sebagian besar terbuang sia-sia.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.