23/04/2024

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

Mengulas Film Teen Wolf

4 min read

Mengulas Film Teen Wolf – Lima tahun dan perubahan setelah final seri Teen Wolf membawa saga pahlawan berbulu MTV ke kesimpulan yang memuaskan jika tidak seimbang, kisah Scott McCall berlanjut di Teen Wolf: The Movie.

Mengulas Film Teen Wolf

flixmaster – Masalahnya adalah, meskipun Serigala Remaja dimulai sebagai film fitur Michael J. Fox tahun 1985, inkarnasi ini ternyata bekerja paling baik dalam bentuk seri, dan tidak ada dorongan dan tarikan agar sesuai dengan kanvas panjang yang dapat mengaburkannya.

Dengan runtime 140 menit yang berat, yang sebagian besar dihabiskan jauh di dalam pengetahuan seri dan cenderung mengabaikan pendatang baru, ini adalah urusan “khusus penggemar”. Sayangnya, di luar kesenangan yang tak terbantahkan untuk melihat karakter-karakter ini lagi, para penggemar itu kemungkinan besar akan kecewa dengan kebangkitan yang terasa seperti serangkaian momen layanan penggemar untuk mencari alasan keberadaan.

Naskahnya, oleh pencipta seri Jeff Davis, diambil di kandang Teen Wolf di Beacon Hill 15 tahun setelah final acara tahun 2017, dengan mantan manusia serigala Alpha Scott (Tyler Posey) menggunakan kekuatannya atas hewan untuk membantu orang kapan pun dia bisa. Lompatan waktu satu setengah dekade, meskipun hanya sepertiga dari yang telah berlalu secara real time, adalah keputusan yang bijak karena fakta bahwa Posey, pada usia 31, jauh melewati titik di mana ia dapat dianggap sebagai seorang remaja.

Tak lama kemudian, iblis Nogitsune (yang sangat jahat dari musim 3) muncul kembali, berniat membalas dendam dan berpuncak pada akhir yang panjang pada “Akhir sudah dekat!” pertanda tetapi yang melempar monster-ke-monster klimaksnya tidak dapat lepas dari batasan yang terlalu jelas dari anggaran yang dibuat untuk TV. Ada juga masalah kebangkitan misterius cinta yang hilang Allison Argent (Crystal Reed), yang meninggal di pelukan Scott (juga di season 3) dan sekarang menangani kasus amnesia bersama orang gila untuk manusia serigala. Anak-anak yang bernasib sial ini tidak bisa istirahat!

Baca Juga : Review Film Netflix The Drop

Pelemparan monster-ke-monster klimaks tidak dapat lepas dari batasan yang terlalu jelas dari anggaran yang dibuat untuk TV.

Teen Wolf: The Movie disutradarai oleh Russell Mulcahy, yang menyutradarai dua film Highlander pertama serta The Shadow tahun 1994. Selalu dapat menambahkan gaya yang berkembang bahkan ketika skrip tidak bertahan sampai akhir, Mulcahy melakukan apa yang dia bisa untuk membuat “The Movie” dalam judulnya berarti sesuatu, tetapi meskipun upaya terbaiknya, Teen Wolf mudah-mudahan dibatasi oleh ruang lingkupnya.

Posey dan Tyler Hoechlin, yang kembali sebagai mentor manusia serigala Scott Derek Hale, mendapat manfaat paling banyak dari kemampuan untuk menampilkan kembali karakter-karakter ini bertahun-tahun kemudian. Secara khusus, itu menyenangkan untuk memiliki Hoechlin bersandar pada pengalamannya bermain sebagai ayah yang sangat kuat di Superman & Lois untuk melakukan hal serupa di kotak pasir Teen Wolf saat dia berurusan dengan putranya yang berusia 15 tahun, Eli (Vincent Matti), tidak cukup menjadi mampu serigala seperti ayah tua tersayang. Kecemasan kinerja, mungkin?

Senang juga memiliki begitu banyak anggota pemeran Teen Wolf yang ekspansif membuat penampilan encore di sini. Linden Ashby adalah kehadiran yang disambut baik sebagai Sheriff Stilinski yang telah lama menderita, seperti halnya Seth Gilliam sebagai sekutu Scott, Dr. Deaton, dan Lydia dari Holland Roden. Kembalinya Reed sebagai Allison, di sisi lain, terasa kurang seperti elemen cerita yang diperlukan daripada pemenuhan sederhana dari layanan penggemar yang telah lama diinginkan.

Scott mengalami kehilangan yang paling mengerikan dengan kematiannya, momen yang mendorong pertumbuhannya selama sisa perjalanan. Mungkin masuk akal di atas kertas untuk membatalkannya, kecuali beberapa hal tetap tidak jelas dan aneh karena sifat kebangkitannya. Misalnya, apakah dia seumuran dengan dia 15 tahun yang lalu? Jika demikian, tidak masuk akal untuk hanya mengambil hal-hal di mana mereka tinggalkan.

Mengenai orang yang kembali, kehadiran begitu banyak wajah yang dikenal membuat ketidakhadiran Stiles karya Dylan O’Brien begitu mencolok. Terlepas dari alasan di balik O’Brien meneruskan film ini, Stiles cukup integral di acara itu sehingga dia melewatkan acara ini tidak bisa tidak menimbulkan kesalahan. Untuk sebagian besar hal ini kemungkinan besar di luar kendali penulis, tetapi kegagalan mereka untuk memikirkan cara yang masuk akal untuk mengatasi ketidakhadirannya berhasil melawan Serigala Remaja.

Dengan mode saat ini untuk kebangkitan yang dijalankan terbatas (seperti kebangkitan Criminal Minds milik Paramount), orang bertanya-tanya mengapa mereka tidak mengikuti rute miniseri yang serupa untuk Teen Wolf, terutama mengingat bahwa Paramount+ menayangkan perdana acara baru (tidak terkait) Wolf Pack , juga dari Davis, pada hari yang sama.

Rasanya ada cukup banyak utas cerita yang tersedia di sini sehingga membiarkan mereka bermain selama beberapa minggu dalam bentuk episodik akan lebih baik daripada melompati begitu banyak plot dengan cara yang serampangan, sambil menggoda secara luas ke mana hal-hal selanjutnya akan terjadi. Dengan penerus Serigala Remaja siap pakai menunggu di sayap di Eli, masa depan waralaba pasti bisa bergeser sesuai, tetapi waktu yang tepat untuk membiarkan bulan purnama ini akhirnya ditetapkan.

Kesimpulan

Senang melihat Scott McCall dan kelompoknya lagi, tidak diragukan lagi. Tetapi sementara penggemar lama mungkin akan senang menghabiskan waktu dengan favorit mereka dalam petualangan baru, Teen Wolf: The Movie tidak cukup menawarkan untuk menggantikan seri terakhir sebagai tempat yang dapat diterima untuk mengakhiri cerita ini.

Itu juga terlalu berat dan tidak bisa ditembus bagi siapa pun yang belum menghabiskan banyak waktu untuk menikmati kehidupan malam di Beacon Hills. Terlepas dari pertunjukan game oleh banyak anggota pemeran yang kembali, itu tidak membenarkan keberadaannya sebagai apa pun selain upaya tentara bayaran oleh Paramount + untuk memanfaatkan nostalgia penonton untuk wajah-wajah yang sudah dikenal.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.