20/10/2021

Flixmaster – Informasi Seputar Review film

Flixmaster ialah situs yang memberikan berbagai Informasi mengenai Review film terbaru

15 Lagu K-Pop Terbaik 2020

9 min read

www.flixmaster.com15 Lagu K-Pop Terbaik 2020. Lihat: kita semua tahu bagaimana tahun ini berlalu, jadi diberitahu sekali lagi tentang semua tragedi dan kengerian yang melanda itu adalah hal terakhir yang dibutuhkan siapapun. Itu adalah tahun yang berat industri K-pop juga,tetapi artis terus merekam, pertunjukan diadakan secara online, dan lagu dirilis dengan sangat hati hati serta kestabilan yang mengesankan. Dengan kata lain, pertunjukan terus berlanjut.

Meskipun mudah untuk menganggap bintang K-pop sebagai penghibur belaka, ada sesuatu yang dapat dikatakan tentang betapa pentingnya lagu-lagu mereka, ketika anhedonia sudah dekat. Karenanya, temukan 20 lagu di bawah ini yang kami sukai di tahun 2020, yang menjauhkan kami dari kekhawatiran dunia. Pertimbangkan ini sebagai pengantar banyak single K-pop yang membuat kami terpesona, mengesankan kami, dan menggerakkan kami. Mungkin mereka juga melakukan sesuatu untuk Anda.

  1. EVERGLOW, “LA DI DA” (-77,82x-78,29)

Berkat perataan batas virtual, tren musik di Amerika sekarang tercermin dalam K-pop secara realtime. Sepanjang tahun 2020 – di AS dan Korea Selatan – suara throwback ada di mana-mana. Karya besar K-pop tahun ini, “LA DI DA” EVERGLOW, mencerminkan karya besar pop AS, “Blinding Lights” dari The Weeknd, hanya beberapa bulan setelah dirilis. Tapi di mana karya The Weeknd mengerikan dan menyeramkan dalam mencari cinta, EVERGLOW adalah ciuman cepat untuk semua pembenci, orang jahat, dan para pemain.

Baca Juga: Dream Theater Dan Sejarah Perjalanan Karir

Sebuah pastiche sukses tahun 80-an yang dibuat oleh produser Lollipop, “LA DI DA” memadukan banyak sekali pengaruh: nyanyian pemandu sorak berlapis “Mickey” dari Toni Basil, kekuatan gadis gagah dari Cyndi Lauper dan Go-Go’s, na-na -na dari Bananarama, dan yang terpenting, suara synth-pop yang berkilauan yang meresap ke bagian atas dekade itu. “LA DI DA” menggabungkan semua ini bersama-sama, dengan sentuhan K-pop: bagian pembunuhan yang diselingi oleh tepuk tangan, bagian rap yang mengubah tempo yang dilakukan oleh leader E: U, dikemas dengan melodi vokal yang membuat kita sangat senang.

  1. Blackpink, “Dumhdurum” (LOOK)

Sebenarnya K POP adalah industri yang tidak stabil, kenapa demikian. Mereka lebih merekomkan artis yang notaben nya lebih muda – tetapi “Dumhdurum” dari Apink membuat kasus yang luar biasa untuk upaya berkelanjutan dan investasi pada artis senior. Lagu ini dibuka dengan hook synth-pop berputar-putar yang cukup kuat untuk menjadi bagian chorusnya sendiri, sebelum menyelami syair dan paduan suara yang memukau emas pop dengan jumlah pengulangan yang menarik dan kerinduan melankolis yang tepat.

BlackPink merinci kompleksitas dari tetap tenang di hadapan cinta masa lalu, bahkan ketika jantung seseorang masih berdebar dumhdurum untuk mereka – sebuah konsep yang mungkin sulit dilakukan oleh kelompok yang lebih muda untuk dipercaya. Pesan dewasa ini terhubung dengan banyak penonton, dan “Dumhdurum” menjadi sukses besar di Korea (memuncaki semua tangga musik lokal) dan tangga lagu Billboard (hit terlama mereka di Penjualan Lagu Digital Dunia). Sembilan tahun dalam karir mereka, Apink masih lebih dari siap untuk menghadirkan A-Game mereka, dan itu layak mendapatkan pengakuan yang lebih besar karena industri itu sendiri memberikan perhatian yang sama kepada artis senior dan berkembang. Dewasa, keajaiban musik menunggu.

  1. SEVENTEEN, “Left & Right” (Heng:garæ)

“LEFT & RIGHT” begitu meriah sehingga setiap suara – dari bel pintu hingga 808 lonceng sapi, riff synth organ hingga kuningan bertubuh penuh – meledak seperti confetti aural. Seseorang dapat dengan mudah mengklaim SEVENTEEN telah membuat “Cupid Shuffle” mereka sendiri, tetapi mereka bertujuan untuk sesuatu yang lebih dari sekadar instruksi menari: ini adalah lagu untuk mengubah setiap momen menjadi tujuan perayaan. Saat pesta tatap muka tidak memungkinkan, “KIRI & KANAN” mengubah kamar tidur menjadi lantai dansa. Dan dengan teriakan riang dan rap yang bersemangat, mereka menyuruh Anda untuk menjaga dagu Anda, berlari ke karpet merah, untuk menari.

SEVENTEEN bertindak sebagai pemimpin dan hypemen di sini, tetapi peran yang paling mereka isi adalah sebagai pelatih kehidupan: terlepas dari pembicaraan mereka tentang balapan dan garis finis, mereka berseru bahwa “tidak berlari juga merupakan jawaban / siapa yang peduli dengan apa yang kita lakukan.” Mereka memberikan izin untuk sekadar menjadi: pengingat bahwa bertahan hidup setiap hari sudah cukup sekarang. Dan bagaimanapun juga, jika Anda tidak bergerak maju, mengapa tidak bergerak “KIRI & KANAN,” bukan? Mereka memahami sesuatu yang harus diajarkan di sekolah-sekolah di seluruh dunia: menghancurkan pantat Anda harus dilengkapi dengan waktu yang dihabiskan untuk mengguncangnya.

  1. GFRIEND, “MAGO” (回:Walpurgis Night)

“MAGO” menyaring disko dengan kualitas terbaiknya, berkilauan – secara harfiah – dengan synthesizer dan ketukan yang mantap, membangun suasana yang tinggi dan memukau. Walaupun secara musikal kohesif, keajaibannya terletak pada betapa sempurnanya ia cocok dengan etos回: Malam Walpurgis. Album ini dibangun di atas ide penyihir modern, yang berpusat pada wanita yang menggunakan agensi dan kekuatan yang sama dari senama lagu, dan GFRIEND bersenang-senang saat melakukannya.

Diselingi dengan gambar gadis-gadis menari sepanjang malam – bukan yang Anda harapkan dari konsep yang berhubungan dengan okultisme – adalah lirik yang penuh dengan kepercayaan diri dan ambisi. Alih-alih percaya pada dongeng dan menunggu Pangeran Tampan, satu-satunya cinta mereka adalah citra diri mereka yang tersenyum di cermin. Ini adalah cara yang tidak sopan untuk mengolok-olok bagaimana masyarakat memandang wanita yang percaya diri, karena judulnya sendiri diterjemahkan menjadi “penyihir”. Dalam merayakan ambisi tak terbatas mereka, “MAGO” mengucapkan mantra yang membuat Anda kembali lagi.

5.Weki Meki, “COOL” (NEW RULES)

Weki Meki mengubah pendekatan mereka dalam “Cool” dengan menukar dance-pop preppy mereka dengan elektro baja. Sikap grup ini sesederhana irama es, dan mereka memperkuat suara nakal mereka untuk menegaskan ketidaksempurnaan mereka. Keangkuhan mereka memuncak di bagian paduan suara, yang juga berfungsi sebagai ejekan dan mantra: “Jadilah lebih panas / Di luar kendali,” mereka bernyanyi seperti instruktur latihan. “Keluar dari semua aturan yang membosankan.” Jika “Cool” terdengar angkuh, maka lagu tersebut berhasil sesuai dengan keinginannya. Weki Meki tidak bercita-cita untuk menjadi panutan bagi wanita keren yang bisa diraih, tetapi menunjukkan jarak antara Anda dan mereka. ”Adalah perayaan diri yang sombong, meski terkadang memamerkan apa yang Anda dapatkan terasa memuaskan.

  1. WOODZ, “BUMP BUMP” (WOOPS!)

Ini adalah tahun yang luar biasa untuk solois di K-pop, dan tidak ada yang lebih jujur ​​pada diri mereka sendiri selain WOODZ. Dorongan-dan-tarik romansa apa pun sering kali merupakan aspek yang paling memikat namun membuat stres dari semuanya. Di tengah janji yang tidak jelas dari kekasihnya adalah prospek suram ditinggal sendirian, tetapi dia mendekati pesan campuran ini dengan keterusterangan yang menyegarkan. Dalam pusaran godaan dan panggilan balik kami sendiri, gulungan IG dan pesan yang terlewat, “BUMP BUMP” sangat lugas – dengan WOODZ menyampaikan apa yang dia inginkan, persis seperti yang dia inginkan. Itu adalah tahun yang salah untuk menjadi muda dan jatuh cinta di tahun 2020, tetapi setidaknya kami memiliki WOODZ untuk menemani kami.

  1. TWICE, “I CAN’T STOP ME” (Eyes Wide Open)

Seperti Dua Lipa dan Lady Gaga, Twice tampil dengan gaya bass elektro tahun ini di “I CAN’T STOP ME”. Kelompok gadis ini menikmati synth yang elastis dan nyaring yang berdenyut di bawah lagu nu-disco yang glamor, dan itu masuk ke dalam formasi di bagian chorus. Lagu itu menyerukan perayaan besar, tetapi mereka terlalu terganggu mencoba untuk tidak menuruti keinginan mereka yang berbahaya: “Aku tidak bisa kembali lagi / Di luar kendali,” Chaeyoung bernyanyi sebelum anggota kelompok lainnya sepenuhnya menyerah kepada godaan. Dua kali berjuang untuk tetap tenang, meskipun sulit untuk diperhatikan saat mereka menampilkan performa yang begitu mulus.

Baca Juga: 25 Film Terbaik Tentang Judi

  1. BTS, “Black Swan” (Map of the Soul: 7)

BTS telah terhubung dengan basis penggemar di seluruh dunia sebagian besar berkat tema musik mereka yang universal namun tetap pribadi, dan “Black Swan” mewakili salah satu pengakuan mereka yang paling intim. Soundscapes hip-hop yang melamun dan suram menjadi latar belakang para pemuncak tangga lagu untuk terbuka tentang ketakutan tergelap mereka: bahwa suatu hari mereka mungkin akan jatuh cinta pada musik. Menggunakan judul sebagai metafora – untuk mewakili fenomena satu-satunya dan film 2010 di mana balerina membuat pengorbanan tertinggi untuk seninya – septet superstar menyelidiki kecemasan mendasar mereka sampai menyatakan mereka menang ‘ Jangan biarkan rasa takut mengalahkan nafsu pada akhirnya. Ini adalah film lengkap yang dikemas dalam waktu lebih dari tiga menit untuk menceritakan kisah kehidupan nyata yang langka dari salah satu bintang terbesar di dunia.

  1. Weekly, “Tag Me (@Me)” (We are)

Siapa di antara kita yang tidak memiliki otak yang rusak karena internet? Dan bisakah Anda benar-benar menyalahkan mereka yang melakukannya? Weeekly menerangkan “Tag Me (@Me)”, tujuan kami untuk membawa kebahagian itu kedalam kegiatan yang kalian lakukan setiap harinya, dan sulit untuk menahan serbuan dopamin yang disuplai media sosial. Mereka menangkap betapa membuat ketagihan itu semua dengan kegembiraan seperti anak kecil: aksi tituler diperlakukan seperti permainan sekolah, tepuk tangan dan teriakan nyanyian memberikan semangat yang konstan, dan melodi seperti “neener neener”-like di paduan suara menunjukkan betapa menjengkelkannya mereka mungkin terdengar bagi semua orang lain. Tetapi mereka meyakinkan Anda bahwa tidak apa-apa: bahwa dalam obsesif dan terlalu banyak berbagi adalah cinta diri yang teguh. Bridge, dengan kristal synths dan gelombang bass yang menukik, adalah momen yang tak terduga untuk mengarang keren – mereka dapat berbagi banyak sisi di Internet, tetapi mereka akan selalu menjadi diri mereka sendiri.

  1. Stray Kids, “Back Door” (IN生)

Apakah ada motif sonik yang memiliki tahun sebesar di K-pop seperti The Funky Bassline? The Funky Bassline tampil menonjol dalam rilis grup pria yang tak terhitung jumlahnya, dan sementara banyak tindakan puas dengan membiarkan TFB melakukan semua pekerjaan berat, kepatuhan Stray Kids pada “more is more” M.O. memberikannya perubahan yang sangat dibutuhkan. Diproduseri bersama oleh anggota Bang Chan, Changbin dan Han, “Back Door” menyambut Anda dengan TFB dan menjerat Anda dengan derit pintu di hidungnya yang nakal, penampilan vokalnya yang keren dan percaya diri, dan final EDM yang menghentak dan memenuhi lantai . Di “Back Door,” Stray Kids memperketat produksi mereka tanpa menghindari kegembiraan, mengubah EDM khas mereka yang bombastis menjadi sesuatu yang lebih canggih.

  1. SF9, “Good Guy” (First Collection)

Sudah sepantasnya salah satu grup pria tertinggi di industri Kpop unggul dalam K-pop yang siap untuk catwalk. SF9 pertama kali bereksperimen dengan musik house yang modis di “Now or Never” pada tahun 2018 lalu, tetapi mereka menyempurnakan formula pada “Good Guy”. Lagu ini memberi penghormatan kepada musik house melalui visual dan suara yang mirip, dengan klip hitam-putih yang mengingatkan pada estetika video musik dansa tahun 90-an, perkusi house klasik, dan piano yang mengimbangi nafas mereka, vokal yang datang kemari, dan “Bagus / Baik / Baik / Baik ”refrain yang meniru struktur empat lantai genre. Terlepas dari suaranya yang ramah tamah, liriknya memiliki SF9 yang secara praktis memohon minat cintanya untuk mendapat kesempatan, ditutup dengan kalimat “Pegang erat-erat sebelum terlambat.” Tetapi meskipun diragukan bahwa mereka akan mendapatkan gadis itu, tidak masalah orang-orang baik ini tetap menang.

  1. TAEMIN, “Criminal” (Never Gonna Dance Again, Act 1)

Musik solo Taemin selalu berkelana ke sisi gelap, tapi sejak “Move”, dia mengupas lapisan jiwa manusia yang sering disimpan orang untuk dirinya sendiri. Pada “Move”, dia mengundang orang-orang ke dunianya untuk menari mengikuti iramanya sendiri. Pada “Keinginan,” dia menggantungkan dekaden, akibat berdosa dari ketertarikan fisik seperti buah yang tidak dapat dicapai. Namun, ada di “Pidana”, bahwa dia benar-benar menyeberang. “Hancurkan aku lebih banyak,” katanya, saat dia merangkul versi alternatif dirinya – Tuan Hyde ke Dr. Jekyll-nya – meskipun tahu betul bahwa itu mungkin hanya permulaan dari akhir. Apa yang membuat “Criminal” lebih menarik adalah bagaimana Taemin mengontrol kekacauan di lagu tersebut. Musiknya selalu menggunakan citra visual sebagai perpanjangan, bekerja bersama-sama dengan musik – dan saat dia melihat sekeliling dengan bingung dan gila, atau memanggil bahaya lebih dekat, Anda merasa bahwa dia juga menarik alter-ego di dalam diri Anda. Pada saat itu berakhir, Anda dengan jujur ​​bertanya-tanya apakah mengalah akan begitu buruk.

  1. LUCY, “Jogging” (Panorama)

Dalam “Jogging”, LUCY merenungkan pertanyaan sederhana: “Jika Anda pergi jauh, kemana Anda akan pergi?” Dan lagu pop rock yang sigap membentuk kepolosan mata lebar yang cocok untuk band rookie yang tampil dengan keajaiban kekanak-kanakan. Senar yang pusing memainkan riff langsung dari jingle kartun, dan petikan gitar yang gesit menambah semangat band. Di bawah musik cerah terdapat introspeksi serius: “Jika kamu kehilangan dirimu / Bisakah kamu benar-benar menyebut dirimu bahagia?” Band ini mulai mempertanyakan saat pikiran yang lebih memusingkan memenuhi pikiran mereka. Realitas pasti memotong lamunan mereka, tetapi musik “Jogging” menyarankan LUCY akan bangkit kembali dalam waktu singkat.

  1. Sunmi, “pporappippam”

Disco adalah pilihan musik pop di seluruh dunia tahun ini, tetapi hanya sedikit yang berhasil melakukannya dengan kecanggihan seperti Sunmi. Dengan elemen pop kota dan sentuhan seruling yang menyegarkan, “pporappippam” menghadirkan kisah tentang semangat dan optimisme untuk lagu cinta pertama K-diva yang tepat yang dirilis sebagai single. Dibumbui dengan kepedihan melankolis untuk mengakarnya dalam kenyataan suram tahun 2020, lagu ini memiliki riff gitar yang menyenangkan dan lirik romantis dari “malam berwarna ungu” untuk menciptakan liburan sonik yang indah yang kita semua butuhkan bahkan jika kita dikarantina di rumah.

  1. ITZY, “WANNABE” (It’z Me)

ITZY memiliki energi unnie yang besar dan penyayang. Sejak cheerleader mereka melakukan debut, mereka telah mendorong cinta diri tanpa kompromi dengan memodelkannya sendiri – merek girl crush mereka kurang dari cemoohan percaya diri BLACKPINK “Lihatlah dirimu, sekarang lihat aku” dan lebih banyak lagi “Lihat ke aku, sekarang lihat dirimu! ” Pada “Wannabe,” mereka mengundang kami lagi untuk menari, menyepuh ketukan electro-pop yang berubah bentuk dan chug gitar-pop tahun 2000-an dengan hiasan yang aneh: flexitones, goresan DJ, engkol kunci yang berliku. “Saya tidak ingin menjadi siapa-siapa, saya ingin menjadi saya,” teriak mereka di bagian refrain. Kemudian, mereka memilih persatuan kolektif: “Jika Anda merasakan saya, balikkan pukulan ini.” Mereka tahu lantai dansa adalah oase untuk memeriahkan ekspresi diri, dan mereka akan menyeret Anda ke sana dengan tangan jika perlu.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.